Ribuan Lahan Padi di Kalsel Terancam Kerdil dan Menguning, Dinas TPH: Jangan Panik Pukuli Korban Gegara Halangi Jalan, Supir Travel di Tanbu Ditangkap Aksi Skimming di Balikpapan: Klik Link WA, Saldo Belasan Juta Lenyap Serahkan Belasan Tuntutan, SP KEP Kawal DPRD Tabalong Sampai ke Jakarta Balita Mandi Air Comberan, PDAM Bandarmasih Dipanggil Dewan

Amnesti Untuk Ibu Nuril: Jangan Penjarakan Korban

- Apahabar.com     Senin, 19 November 2018 - 09:51 WITA

Amnesti Untuk Ibu Nuril: Jangan Penjarakan Korban

Sumber : suara.com

apahabar.com, BANJARMASIN– Dukungan terhadap Baiq Nuril Maknun terus digalakkan. Salah satunya melalui situs change.org sebuah perusahaan bersertifikat B Amerika, yang mengajak seluruh warga untuk menandatangi amnesti untuk Ibu Nuril via email.

Kasus ini menyita banyak perhatian publik. Nuril adalah pegawai honorer di SMAN 7 Mataram oleh Mahkamah Agung (MA) dinyatakan bersalah melakukan tindak pidana sebagaimana diatur dalam Pasal 27 ayat (1) UU ITE dan divonis enam bulan penjara serta bayar denda Rp 500 juta. Secara sederhana Nuril dianggap terbukti oleh MA telah melakukan penyebaran percakapan asusila kepala sekolah SMU 7 Mataram.

Padahal, sebelumnya PN Mataram menyatakan ia tidak terbukti mentransmisikan konten yang bermuatan pelanggaran kesusilaan. Dalam persidangan, Majelis Hakim PN Mataram bahkan menyatakan bahwa unsur “tanpa hak mendistribusikan dan/atau mentransmisikan dan/atau membuat dapat diaksesnya informasi elektronik dana/atau dokumen elektronik” tidak terbukti sebab bukan ia yang melakukan penyebaran tersebut, melainkan pihak lain.

Baca Juga: Facebook Hapus 1,5 Miliar Akun Palsu antara April dan September

Sebelumnya ketika bertugas di SMAN 7 Mataram, Baiq Nuril sering mendapatkan perlakuan pelecehan dari Kepala Sekolah SMAN 7 Mataram. Contohnya, ia sering dihubungi oleh Kepala Sekolah SMAN 7 Mataram dan harus mendengarkan yang bersangkutan menceritakan pengalamannya berhubungan seksual dengan wanita lain yang mana bukan istrinya sendiri.

Merasa tidak nyaman dengan hal tersebut dan untuk membuktikan bahwa dirinya tidak terlibat hubungan gelap seperti yang dibicarakan orang sekitarnya, Baiq Nuril pun merekam pembicaraannya. Atas dasar ini kemudian Kepala Sekolah SMAN 7 Mataram melaporkannya ke penegak hukum.

Putusan MA ini memiliki catatan tersendiri yang harus dikritisi bersama. Karena dalam lingkup peradilan, Hakim MA terikat pada Perma No. 3 tahun 2017 tentang Pedoman Mengadili Perempuan yang berhadapan dengan Hukum, termasuk dalam konteks perempuan yang didakwa melakukan tindak pidana. Lewat Pasal 3 Perma tersebut hakim wajib mengindentifikasi situasi perlakuan tidak setara yang diterima perempuan yang berhadapan dengan hukum, hal ini jelas dialami oleh Baiq Nuril yang merupakan korban kekerasan seksual.

Selain itu Presiden Joko Widodo harus turun tangan untuk menyelamatkan Baiq Nuril dari tindakan kriminalisasi ini. Langkah pemberian Amnesti pun dapat diambil. Karena sesuai dengan UU Darurat No. 11 Tahun 1954 tentang Amnesti dan Abolisi menyampaikan bahwa Presiden, atas kepentingan Negara, dapat memberikan amnesti dan abolisi kepada orang-orang yang telah melakukan suatu tindak pidana. Ini sekaligus menagih komitmen Presiden Joko Widodo yang sebelumnya menjamin akan memberikan perlindungan hukum dan mengawasi penegakan hukum khususnya terkait perempuan.

“Atas dasar tindakan kriminalisasi tanpa dasar ini maka dari itu kami mempetisi:
Presiden Joko Widodo untuk memberi amnesti kepada Baiq Nuril dari menyelamatkannya dari jerat pidana terhadap yang bersangkutan,” pinta Erasmus Napitupulu salah satu penggagas petisi melalui change.org yang masuk ke email, Senin (19/11/2018).

Editor : Ahmad Zainal Muttaqin

Baca Juga: Bikin Stiker WhatsApp dengan Gambar Sendiri, Ini Caranya
Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Nasional

Panglima TNI Waspadai Lonjakan Kasus Covid di Jakarta
BMKG

Nasional

BMKG: Terjadi 5 Gempa Susulan di Banten, Getaran Makin Melemah
apahabar.com

Nasional

Heboh Pernikahan Sedarah Warga Bulukumba di Balikpapan
apahabar.com

Nasional

Damkar Gagal Evakuasi Induk Kobra dari Plafon Rumah Warga
apahabar.com

Nasional

Elektabilitas Jokowi di Kalsel Terus Meningkat
apahabar.com

Nasional

WHO: Penyebaran Virus Corona Meluas
Menteri Tenaga Kerja Ida Fauziyah. Foto-istimewa

Nasional

Polemik JHT, Menaker Akan Berdialog dengan Serikat Buruh
apahabar.com

Nasional

Mitra Kukar Bawa 22 Pemain Hadapi Sriwijaya
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com