Persiba Balikpapan Gasak PSIM Yogyakarta 2-0 Tarif Air Bersih Naik, Dewan Kotabaru Minta Pelayanan PDAM Ikut Membaik Indomaret Izin Masuk Barabai Bukan Pepesan Kosong Gaji ke-13 Sudah Cair Rp 8 Triliun, ASN Banjarmasin Sabar Dulu… Ratusan Anggota Polda Kalsel Naik Pangkat, Irjen Rikwanto Beri Wanti-wanti

Datu Slam Pembawa Islam di Tanah Bayan

- Apahabar.com     Kamis, 29 November 2018 - 16:41 WITA

Datu Slam Pembawa Islam di Tanah Bayan

Foto: Masjid Kuno Bayan Sumber: mongabay.co.id

apahabar.com, LOMBOK – Islam dipercaya masyarakat adat Bayan telah masuk sejak lama. Itu dibuktikan dengan adanya “Datu Slam” yang dalam Bahasa Indonesia, Raja Islam.

Islam yang dibawa masuk Datu Slam kemudian disempurnakan dengan kedatangan Syekh Abdul Razak di bumi Bayan pada abad ke-17. Makam Syekh Abdul Razak dimakamkan di Komplek Masjid Kuno Bayan Beleq.

Selain itu, terdapat juga makam tokoh-tokoh yang menyebarkan Islam, seperti Titi Mas Puluh, Sesait, Karem Saleh dan Pawelangan di dalam bangunan yang berdindingkan anyaman bambu serta beratapkan bilahan bambu yang disusun rapi.

Mereka juga memercayai bahwa turunnya Islam di Tanah Bayan itu berdasarkan wahyu, sehingga wali yang ada berasal dari sana kemudian menyebar seantero Tanah Air.

Kepercayaannya bahwa wali berasal dari Tanah Bayan yang tentunya kembali lagi ke Tanah Bayan. “Itu cerita dari leluhur kami,” kata tokoh pemuda masyarakat adat Bayan di Batu Grantung, Raden Kertamaji.

Raden Kertamaji menambahkan Syekh Abdul Razak menjabat sebagai penghulu masyarakat Adat Bayan.

 

“Sejarah orang Bayan itu ada di dalam lontar yang disimpan di Kampung Adat Bayan Timur yang menjadi tempat akhirat,” kata sesepuh Desa Batu Grantung, Raden Nyakrawasih.

Sedikit bercerita, Raden Kertamaji menyebutkan konsepsi Wetu Telu yang selalu dikaitkan terhadap masyarakat Adat Bayan itu, adalah tidak benar.

Islam di Bayan sempurna, yakni Wetu Lima seperti penganut Islam lainnya menjalankan salat lima waktu, bukannya tiga waktu. “Wetu telu yang benar adalah tumbuh, bertelur dan lahir, itu makna manusia selama ini bersama tumbuh-tumbuhan di sekitar kita dan binatang,” katanya.

Mungkin bisa dikatakan wetu telu itu sebagai filosofi atau tuntunan hidup masyarakat adat Bayan, sedangkan dalam beribadah agama Islam tetap menjalankan salat lima waktu.

 

Sumber: Antara

Editor: Muhammad Bulkini

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Tak Berkategori

Tinjau Pasar Nagara, Achmad Fikry Lega Stok Sembako Aman
Alvin Faiz

Tak Berkategori

Klarifikasi Alvin Faiz Usai Dituding Berzina dengan Perempuan Lain: Maafkan Kesalahanku!
apahabar.com

Tak Berkategori

Secara Gotong Royong, Bupati Tala Bedah Rumah Acil Jannah
apahabar.com

Tak Berkategori

Tradisi Warga Desa Banua Lawas, Berbuka Puasa Bersama Mengundang Keluarga dari Jauh
apahabar.com

Tak Berkategori

ASN Kaltim Tak Netral, Sanksi Berat Menanti
apahabar.com

Tak Berkategori

Pekikan Massa di Sidang Perdana, ‘Bebaskan Habib Bahar.. Bebaskan’

Tak Berkategori

Salut! Warga Binaan Lapas Banjarmasin Dijajal Kemampuan Bikin Kain Sasirangan  

Tak Berkategori

Warganya Terpapar Covid-19, Pemdes Tanta Hulu Tabalong Salurkan Sembako
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com