150 Rumah Hangus Terbakar, Simak Kronologi Lengkap Kebakaran di Kotabaru Alasan Mengapa Api di Patmaraga Kotabaru 5 Jam Baru Padam Si Jago Merah Mengamuk di Kotabaru: Berkobar Berjam-jam, Ratusan Rumah Ludes Terbakar! Ratusan Rumah Terbakar, Dapur Umum Mulai Dibuka di Patmaraga Kotabaru Usai Beasiswa 1000 Doktor, SHM Bakal Cetak Ribuan Sarjana Baru di Tanah Bumbu

Edukasi Sampah Plastik Masuk Kurikulum

and - Apahabar.com Jumat, 30 November 2018 - 14:56 WIB
and - Apahabar.com Jumat, 30 November 2018 - 14:56 WIB

Edukasi Sampah Plastik Masuk Kurikulum

Sampah plastik cukup membahayakan bagi kehidupan manusia. foto-net

apahabar.com, BANJARMASIN – Salah satu faktor yang menyebabkan rusaknya lingkungan hidup yang sampai saat ini masih tetap menjadi “PR” besar bagi bangsa Indonesia adalah faktor pembuangan limbah sampah plastik. Kantong plastik telah menjadi sampah yang berbahaya dan sulit dikelola.

Diperlukan waktu puluhan bahkan ratusan tahun untuk membuat sampah bekas kantong plastik itu benar-benar terurai. Namun yang menjadi persoalan adalah dampak negatif sampah plastik ternyata sebesar fungsinya juga.

Maka wajar saja jika belakangan pemerintah mewacanakan akan memasukkan edukasi sampah plastik ini ke dalam kurikulum pendidikan sekolah.

Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman menyatakan bahwa edukasi mengenai sampah plastik akan dimasukkan dalam kurikulum pendidikan mulai sekolah taman kanak-kanak hingga sekolah menengah atas.

“Kami bekerja sama dengan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud), dimasukkan dalam kurikulum. Mulai dari Taman Kanak-kanak (TK) sampai Sekolah Menengah Atas (SMA),” Menko Maritim Luhut Binsar Panjaitan dalam konferensi pers di Jakarta, Jumat.

Menurut dia, edukasi mengenai sampah plastik penting ditanamkan sejak dini karena yang terpenting adalah perhatian publik akan bahaya sampah plastik.

Untuk proyek percontohan pada 2018 ini dilakukan di 13 provinsi dan akan diterapkan di 34 provinsi mulai 2019.

“Ada sekolah-sekolah yang menjadi percontohan penerapan edukasi sampah plastik ini,” terang dia lagi .

Baca Juga : Ternyata Selama Ini Kita Salah Menyebut Rendang

Hal tersebut juga merupakan bagian dari Perpres 83/2018 tentang Penanganan Sampah Laut. Meski demikian, edukasi mengenai sampah plastik tersebut bukan pelajaran baru hanya penambahan sejumlah modul.

Luhut menambahkan bahwa masalah sampah plastik menjadi perhatian serius pemerintah karena persoalan sampah plastik bukan hanya persoalan hari ini tetapi juga masa depan.

Sampah plastik jika dimakan ikan di laut ataupun sungai, kemudian ikan tersebut dimakan ibu hamil, akan melahirkan anak-anak yang stunting atau kerdil.

“Kita tidak ingin generasi yang dilahirkan, generasi yang kuntet (kerdil),” kata dia.

Sementara itu Asisten Deputi Pendayagunaan Iptek Maritim Kemenko Maritim, Nani Hendiarti, mengatakan modul pelajaran tersebut disusun oleh Kemendikbud. Pihak Kemenko Maritim hanya fokus melakukan pendampingan.

“Konkretnya dimasukkan ke dalam pembelajaran yang sudah ada, tergantung jenjang pendidikan. Misalnya untuk anak TK akan dimasukkan dalam permainan, gambar, dan sebagainya,” kata Nani.

Baca Juga : Pelindo III Bangun Halte lewat CSR

Sumber : antara
Editor : Milhan Rusli

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Youtube Indonesia Buat Youtube Rewind Versi Indonesia
apahabar.com

Nasional

Pimpin Ratas Soal Mudik, Presiden Jokowi: Fokus Kita Mencegah Meluasnya Covid-19
apahabar.com

Nasional

Hari Ini, Umat Muslim di Pesantren Mahfilud Dluror Jember Berlebaran
apahabar.com

Nasional

10 Wilayah Indonesia Penambahan Covid-19 Terbanyak 19 Mei, Kalsel Nomor 5  
apahabar.com

Nasional

Gempa 5,0 SR Guncang Maluku Tenggara Barat
apahabar.com

Nasional

Gilang Bungkus Tidak Dijerat Pasal Pencabulan
apahabar.com

Nasional

Banyak Barang Anak Hilang usai Reuni Akbar 212
apahabar.com

Nasional

Asyik Gesek Kayu, Mardian Diterkam Harimau
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com