[FOTO] Penampakan Ratusan Rumah yang Terbakar di Patmaraga Kotabaru Kena PHP, Buruh Tebar Ancaman ke Wakil Rakyat Kalsel di Senayan Daftar Lengkap 64 Link Pengumuman CPNS 2019, sscn.bkn.go.id & Berkas Online yang Harus Disiapkan! Nasib Terkini 505 Warga Korban Kebakaran di Patramarga Kotabaru Solidaritas Tanpa Tanding, BPK Al Jamal Kelayan Tembus Jarak Ratusan Kilometer Bantu Padamkan Api di Kotabaru

Kasasinya Ditolak MA, Buni Yani Tetap Dihukum 1 Tahun 6 Bulan Penjara

and - Apahabar.com Senin, 26 November 2018 - 16:52 WIB
and - Apahabar.com Senin, 26 November 2018 - 16:52 WIB

Kasasinya Ditolak MA, Buni Yani Tetap Dihukum 1 Tahun 6 Bulan Penjara

Buni Yani. Foto-detik.com

apahabar.com, JAKARTA – Setelah kalah ditingkat banding, Buni Yani, terpidana kasus pelanggaran Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE) kembali menelan pil pahit. Mahkamah Agung (MA) menolak permohonan kasasi yang dia ajukan. Dalam putusan kasasi nya, MA menyatakan hukuman untuk Buni Yani sama dengan hukuman di pengadilan tingkat pertama yaitu satu tahun enam bulan penjara.

“Kembali ke putusan tingkat pertama yang sudah dikuatkan di tingkat banding. Sehingga putusan kasasi ini tetap satu tahun enam bulan penjara,” kata Kepala Biro Hukum dan Humas MA, Abdullah kepada CNNIndonesia.com, Senin (26/11).

Dalam situs resmi MA, kasasi itu telah resmi ditolak pada 22 November 2018. MA menolak kasasi Buni dengan perbaikan.

Perbaikan yang dimaksud, kata Abdullah, adalah mengoreksi putusan yang diberikan di tingkat terakhir pengadilan lain selain MA. Dalam hal ini ada Pengadilan Tinggi Bandung. Namun, Abdullah tak menjelaskan secara rinci perbaikan yang dimaksud.

“Ya artinya MA menolak permohonan kasasi yang diajukan terdakwa maupun jaksa penuntut umum,” katanya.

Salinan lengkap putusan tersebut, lanjut Abdullah, baru dapat diterima pihak yang berperkara paling cepat tujuh hari setelah terbitnya petikan putusan. Pengacara Buni Yani, Aldwin Rahadian sebelumnya menyatakan belum menerima salinan putusan dari MA.

Kasus Buni Yani tercatat dengan nomor register 1712 K/PID.SUS/2018 dan nomor Perkara Pengadilan tingkat satu 674/Pid.Sus/2017/PN.Bdg.

Pada 14 November tahun 2017 lalu, Buni Yani divonis satu tahun enam bulan penjara dalam perkara penyebaran ujaran kebencian benuansa suku, agama, ras dan antargolongan oleh hakim Pengadilan Negeri Bandung, Jawa Barat.

Ia terbukti melanggar pasal UU ITE. Vonis ini lebih rendah dari tuntutan jaksa yang meminta hakim menghukum Buni Yani dengan penjara dua tahun dan Rp100 juta subsider 3 bulan kurungan.

Buni Yani dinilai menyebarkan ujaran kebencian dengan menyebarkan informasi yang menimbulkan kebencian terhadap masyarakat bernuansa SARA melalui postingannya di Facebook. Ia mengunggah video mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok dan menghilangkan kata “pakai” dalam transkripannya.

Setelahnya, Buni Yani mengajukan banding. Namun Pengadilan Tinggi (PT) Bandung menolak permohonan banding Buni Yani dalam kasus UU ITE per 4 April 2018. Jaksa dan Buni Yani pun menempuh jalur kasasi.

Editor : Budi Ismanto

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Andika Kangen Band Ditangkap, Kasat Pol PP Angkat Bicara
apahabar.com

Nasional

Atasi Virus Corona, PM Malaysia Umumkan Lockdown Selama Dua Pekan
apahabar.com

Nasional

PGRI Pastikan Tak Bergabung dengan POP Garapan Kemendikbud
apahabar.com

Nasional

Trump Prediksi Kematian Akibat Covid-19 di AS Bisa Capai 60 Ribu Jiwa
apahabar.com

Nasional

Ada 335 Pasien Dirawat di RS Darurat Wisma Atlet
Cegah Perkawinan Anak, Kemen PPPA Gandeng 20 Provinsi Termasuk Kalsel

Nasional

Cegah Perkawinan Anak, Kemen PPPA Gandeng 20 Provinsi Termasuk Kalsel
apahabar.com

Nasional

Berikut Alasan Presiden Kembali Naikkan Iuran BPJS
apahabar.com

Nasional

TNI AU Jelaskan Soal Pelaku Penembakan Letkol Dono Hari ini
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com