VIDEO: Polisi Rilis Tersangka Pencurian Hp Rosehan di Pesawat Sengketa Kepemilikan Kampus Achmad Yani, Gugatan Adik Berlanjut di PN Banjarmasin Magrib, Mayat di Jembatan Kayu Tangi Gegerkan Warga Sekolah Tatap Muka di Banjarmasin: Waktu Belajar Dipangkas, Sehari Hanya 5 Jam Sehari Jelang Penutupan, Pendaftar BLT UMKM di Batola Capai 5.000 Orang

Minim Ahli K3, Kasus Kecelakaan Kerja Masih Terjadi di Kalsel

- Apahabar.com Rabu, 28 November 2018 - 16:55 WIB

Minim Ahli K3, Kasus Kecelakaan Kerja Masih Terjadi di Kalsel

Ilustrasi Kecelakaan Kerja. Foto-Shutterstock

apahabar.com,BANJARMASIN – Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Kalimantan Selatan mencatat, sepanjang 2018 terdapat dua kasus kecelakaan kerja yang melibatkan pekerja. Kecelakaan umumnya lantaran kesadaran penggunaan alat pelindung diri (APD) yang masih minim.

Kepala Bidang Pembinaan Pengawasan Tenaga Kerja Puguh Priyambada mengatakan, dua kasus kecelakaan kerja itu terjadi di dua perusahaan konstruksi. “Sebenarnya pihak perusahaan sudah menyediakan APD,” jelasnya dihubungi apahabar.com, Rabu (28/11).

Ia menilai kesadaran penggunaan APD yang minim selaras dengan keberadaan ahli K3 di sektor tersebut. Pengawasan menjadi kurang, memungkinkan kecelakaan kerja terjadi. Padahal, kata dia, di sektor ini kerap kali pekerja bersinggungan langsung dengan ketinggian.

Ia mencontohkan dengan kasus yang terjadi di Duta Mall. Akibat tidak memakai sabuk pengaman, satu pekerja jatuh dan meninggal dunia.

“Biasa pekerja itu tidak mau ribet pakai APD segala, tetapi setelah terjadi accident baru merasakan akibatnya.

Baca Juga: Kecelakaan Maut Di Batola: Diduga Lalay Nyawa Melayang

Pada prinsipnya pengawasan terhadap pekerja di ketinggian masuk dalam pengawasan kami,” ucapnya. Meski tercatat sebagai pelanggaran Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3), pihaknya tak memberikan sanksi.

“Perusahaan tidak melanggar karena telah menyiapkan APD, tetapi pekerja melalaikan,” jelasnya. “Tetapi tetap kami berikan pembinaan kepada perusahaan agar membuat aturan dan sanksi terhadap pekerja yang melanggar.”

Baca Juga: Kecelakaan Maut Di Kayutangi, Jaksa Cium Adanya Unsur Kelalaian

Aturan yang dimaksud perusahaan secara tegas memasukan kewajiban pemakaian APD untuk pekerja pada Peraturan Perusahaan (PP) atau Perjanjian Kerja Bersama (PKB) berikut mencantumkan pasal sanksi di dalamnya.

Seperti diketahui aturan ketenagakerjaan telah diatur dalam UU No.13/2003 tentang Ketenagakerjaan dan UU No.1/1970 tentang Keselamatan Kerja.

Sementara, di lain sisi, ia mengungkapkan bahwa Disnakertrans Kalsel akan terus memantau hak-hak pekerja yang telah meninggal yang diterimakan oleh ahli warisnya.

Reporter: Robi

Editor: Fariz

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalsel

Mahalnya Tiket Pesawat, Penumpang Beralih Gunakan Kapal Laut
apahabar.com

Kalsel

Pastikan Penerapan Protokol Kesehatan, Dandim Banjarmasin Sambangi Duta Mall Jelang New Normal
apahabar.com

Kalsel

Korban Kebakaran Pekapuran Harapkan Uluran Tangan Pemerintah dan Dermawan
apahabar.com

Kalsel

Mulai Melandai, Hari Ini Kalsel Catat 31 Pasien Covid-19 Sembuh
apahabar.com

Kalsel

Kampung Gadang Membara, Empat Rumah Diamuk Api
apahabar.com

Kalsel

Mengidap TBC dan Diabetes, Polisi Sebut Mayat Perempuan di Manarap Nihil Kekerasan
apahabar.com

Kalsel

Pengembalian Berkas Nihil, Musda ke-XV BPD Hipmi Kalsel Tertunda
apahabar.com

Kalsel

KMP Bamega Jaya Berhenti Beroperasi untuk Sementara
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com