LSM Laporkan Denny Indrayana ke Bawaslu, Terindikasi Kampanye Jelang PSU Si Jago Merah Ngamuk di Cempaka 7 Banjarmasin, Jemaah Salat Tarawih Berhamburan Tensi Politik Memanas, Bawaslu RI Turun Gunung ke Kalimantan Selatan Buntut Video Guru Wildan, Bawaslu Klarifikasi PWNU Kalsel Resmi! PPKM Mikro di Banjarbaru Kembali Diperpanjang hingga 19 April

Pasca Tes SKD 2018, Banyak Formasi PNS di Banjarmasin Terancam Kosong

and - Apahabar.com Rabu, 14 November 2018 - 16:23 WIB
and - Apahabar.com Rabu, 14 November 2018 - 16:23 WIB

Pasca Tes SKD 2018, Banyak Formasi PNS di Banjarmasin Terancam Kosong

Sejumlah peserta Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) melakukan tes SKD. Foto/Kaltim.tribunnews.com

apahabar.com, BANJARMASIN– Angka kelulusan peserta passing grade tes Seleksi Kompetensi Dasar (SKD) CPNS 2018 yang rendah kian mengkhawatirkan. Di Banjarmasin, banyak formasi CPNS dipastikan terancam kosong.

Dari data yang dihimpun Apahabar.com, terdapat 5.108 pelamar calon pegawai negeri sipil (CPNS) di lingkup Pemerintah Kota (Pemkot) Banjarmasin yang mengikuti SKD, hanya 298 orang yang mampu memenuhi passing grade dari sebanyak 335 orang.

Artinya, ada 52 formasi yang masih mengalami kekosongan, dari kuota yang tersedia sebanyak 387 formasi.

Kepala Bidang Pengadaan Kepangkatan dan Mutasi Aparatur Sipil Negara (ASN) Badan Kepegawaian Daerah dan Diklat Pemkot Banjarmasin, Pauzan mengatakan, kekosongan paling banyak terjadi untuk formasi guru.

Hanya sekitar 20 peserta SKD yang lolos passing grade, dari sebanyak 127 kuota yang disediakan. Bahkan, sebutnya, untuk fomasi khusus honorer K2, tidak ada satupun peserta SKD yang memenuhi batas nilai minimal.

“Padahal dari 3 formasi yang tersedia, hanya diikuti oleh 3 orang peserta SKD”, jelas Pauzan diwawancarai, Rabu (14/11/2018).

Kekosongan, lanjut dia, juga terjadi pada formasi analisis data dan informasi. Di sektor tersebut, tidak ada satupun yang lolos passing grade.

Selain formasi guru, kekosongan paling banyak terjadi pada formasi kesehatan kategori perawat, yang hanya terisi oleh 78 orang dari 90 formasi yang disediakan.

Akibat kondisi di atas, pihaknya menurut Pauzan masih menunggu kebijakan Kemenpan-RB untuk mengatasi banyaknya kekosongan formasi, yang diduga juga terjadi di daerah lain.

Diketahui, nilai Passing Grade yang ditetapkan juga dianggap terlalu tinggi, yakni 75 untuk Tes Wawasan Kebangsaan (TWK), 80 untuk Tes Intelgensia Umum dan 143 untuk Tes Karakteristik Pribadi (TKP), dengan total seluruhnya 298 poin.

Dari data yang dihimpun, Kemenpan-RB disebutkan akan mengevaluasi kebijakan itu, salah satunya dengan menurunkan standar passing grade.

Reporter: Bahaudin Qusairi

Editor: Fariz Fadhillah

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalsel

Tengok Suami di Banjarmasin, Warga China Malah Tak Bisa Pulang

Kalsel

Pulang dari Papua, Ratusan Brimob Kalsel Disambut Haru
banjir kalsel

Kalsel

Atasi Masalah Banjir, Dinas PUPR Banjarmasin Segera Keruk Sungai Kelayan dan Veteran
apahabar.com

Kalsel

PPDB SMP Jalur Prestasi Menguntungkan
apahabar.com

Kalsel

Hasil SAKIP di Batola, Bupati Soroti SKPD Tajun Ciruk
apahabar.com

Kalsel

Saat Drainase Meluap, PUPR Banjarmasin Ajak Berdamai dengan Air Pasang
apahabar.com

Kalsel

Blak-blakan, Duta Mall Banjarmasin Bicara Soal Rekomendasi Operasional Bioskop XXI
apahabar.com

Kalsel

Banjarbaru Banjir , Cempaka Kembali Terendam
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com