Wah, AS Mulai Tak Wajibkan Warganya Pakai Masker & Jaga Jarak Update Saham Spanyol, Indeks IBEX 35 Tergelincir 0,46 Persen Update Saham Inggris, Indeks FTSE 100 Tergerus 0,59 Persen Update Saham Jerman, Indeks DAX 30 Naik 49,46 poin Lebaran Pertama, Rumah hingga Jalan Provinsi di Satui Tanah Bumbu Terendam

Pemerintah Cina Bayar Pelapor Konten Illegal Hingga Rp 1,2 Miliar

- Apahabar.com Senin, 19 November 2018 - 16:55 WIB

Pemerintah Cina Bayar Pelapor Konten Illegal Hingga Rp 1,2 Miliar

Ilustrasi ponsel pintar (Sumber foto: Shutterstock)

apahabar.com, BEIJING –  Maraknya konten pornografi dan konten illegal tidak hanya terjadi di Indonesia, Cina pun mengalami masalah yang sama. Melawan arus itu, pemerintah cina berani menghadiahi pelapor ke otoritas berwenang dengan harga 1,2 miliar.

Pemerintah Cina menaikkan hadiah uang tunai kepada warga negaranya yang berani melaporkan pornografi dan konten illegal ke otoritas berwenang. Per 1 Desember 2018, masyarakat Cina bisa mendapatkan uang imbalan sampai 600 ribu yuan atau Rp 1,2 miliar atas laporannya. Imbalan itu naik dua kali lipat dari jumlah sebelumnya yang sebesar 300 ribu yuan atau Rp 600 juta.

Dikutip dari asiaone.com, Senin, 19 November 2018, pengadilan Cina mendifinisikan konten illegal cukup luas, diantaranya pekerjaan yang membahayakan persatuan nasional, membocorkan rahasia  dan mengganggu lingkungan. Beijing juga menggunakan istilah payung ketika otoritas berwenang menghukum para pembangkang atau aktivis HAM.

Sebelumnya pada awal pekan ini, Administrasi Ruang Ciber Cina atau CAC mengatakan Beijing telah menghapus hampir 9.800 akun media sosial yang dituding menyebarkan informasi politik berbahaya dan rumor. Otoritas Cina juga menjatuhkan hukuman kepada media sosial asal Cina, yakni WeChat dan Weibo karena dianggap telah bersikap abai dan tidak bertanggung jawab.

Rencananya, CAC pada Kamis, 22 November 2018, akan mempublikasi aturan baru terkait penyimpanan data pengguna contohnya alamat e-mail, pembicaraan online hingga jenis alat elektronis yang digunakan.

Pemberlakuan aturan baru ini adalah bagian dari upaya CAC untuk memperketat kontrol atas situs-situs yang bisa mempengaruhi opini publik. Situs tersebut seperti grup chatting, blok dan Weibo, dimana pada 2012 para penggunanya dipaksa untuk mendaftarkan akun mereka dengan nama asli.

Pengawasan media sosial di Cina dalam beberapa tahun terakhir telah meningkat menyusul upaya Beijing dalam mempromosikan internet sehat dan perkembangan dunia maya ke arah yang lebih positif, melindungi kepentingan negara dan publik.

Sumber: tempo

Editor: Muhammad Bulkini

 

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Global

Indonesia dan Australia Perpanjang Kerjasama Penanggulangan Terorisme
apahabar.com

Global

Jenderal Iran Tewas Tertembak Senjata yang Dibersihkannya
apahabar.com

Global

Bentrokan Pasukan Israel dengan Demonstran Palestina, 23 Orang Luka
apahabar.com

Global

Penumpang Ini Lahirkan Bayinya dalam Penerbangan ke Istanbul
apahabar.com

Global

Sempat Menjadi PRT, H’Hen Nie Kejutkan Perhelatan Miss Universe 2018
apahabar.com

Global

35 Jam Tertimbun Reruntuhan Bangunan, Bayi 11 Bulan Ditemukan Hidup
apahabar.com

Global

6 Fakta Menarik Penerbangan yang Tidak Semua Orang Diketahui
apahabar.com

Global

Misteri MH370 di Langit Banda Aceh dan Dugaan Pesawat Celaka di Pulau Christmas
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com