Cerita Sukses Trader Forex Banjarmasin, Modal Rp 15 Juta Berangkatkan Umrah Keluarga 3 Jam Hujan Deras, Ratusan Rumah Warga Desa Miawa Tapin Kebanjiran Kisah Pilu Istri Korban Disambar Buaya di Kotabaru, Harus Rawat 4 Anak, 1 di Antaranya Berusia 6 Bulan Suami Penanambaan, Ibu Terduga Pembunuh 2 Anak di Benawa HST Pernah Kuliah Produksi Migas Kalimantan-Sulawesi Lampaui Target, Kok Bisa?

Terdakwa Pencurian Motor di Masjid Menyesal, Pasrah Diganjar 1 Tahun 6 Bulan

- Apahabar.com Rabu, 21 November 2018 - 20:27 WIB

Terdakwa Pencurian Motor di Masjid Menyesal, Pasrah Diganjar 1 Tahun 6 Bulan

Fajri ditemui usai persidangan. (apahabar.com/edy)

apahabar.com, BANJARMASIN– Ahmad Fajri alias Fajri terlihat lemas saat mendengar vonis dari hakim 1 tahun enam bulan. Di Pengadilan Negeri (PN) Banjarmasin, pemuda 24 tahun tersebut didakwa percobaan pencurian sepeda motor.

Warga Desa Belawang Kabupaten Batola itu harus mempertanggung jawabkan perbuatannya. Hakim menilai, ia terbukti melakukan percobaan tindak pidana pencurian kendaraan bermotor (curanmor) pada Kamis 24 Mei 2018 silam.

Pada sidang dengan agenda putusan itu, Hakim Ketua Rosmawati membacakan langsung putusan di hadapan terdakwa dan jaksa penuntut umum.

Dalam amar putusan bahwa terdakwa terbukti bersalah, sesuai dengan dakwaan dari JPU, yakni Pasal 362 KUHP tentang Tindak Pencurian dengan Pemberatan.

“Menimbang bukti dan kesaksian, terdakwa Ahmad Fajri divonis dengan hukuman 1 tahun 6 bulan dan membayar uang perkara sebesar Rp 2.500,” ujarnya dalam persidangan, Rabu (22/11) sore.

Vonis tersebut sesuai dengan tuntutan yang dilayangkan JPU. Mendengar putusan tersebut, baik Jaksa Penuntut Umum (JPU) Riky Pasaribu maupun terdakwa, menerima putusan saat ditanya Majelis hakim.

Usai sidang Fajri mengatakan, bahwa perbuatannya itu dilakukan karena tuntutan ekonomi.

“Saya terpaksa mencuri, karena tidak mempunyai pekerjaan dan uang, jadi mencuri merupakan jalan pintas,” kata Fajri kepada apahabar.com

Kasus yang menyeret terdakwa ke meja hijau berawal 24 Mei 2018. Sekitar pukul 14.45 wita korban Edi Lombong datang ke masjid Al Hidayah, jalan Brigjen Hasan Basri Kelurahan Alalak Banjarmasin Utara bermaksud salat Ashar.

Sampai di tempat parkir, korban memarkir sepeda motornya dan membuka jok untuk menaruh helm. Namun saat hendak meninggalkan sepeda motornya, korban lupa mencabut kunci sepeda motornya.

Di saat bersamaan, terdakwa datang ke masjid tersebut untuk istirahat karena kehabisan uang. Namun saat melewati tempat parkir, perhatiannya tertuju pada sepeda motor korban yang kuncinya masih menggantung.

Hal tersebut membuat niat jahatnya timbul untuk mengambil sepeda motor Yamaha Jupiter Z DA 3510 SR milik korban.

Editor: fariz

Reporter: apc01

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalsel

Polisi Optimalkan Pelayanan SIM Harganas, Catat Waktu dan Lokasinya
apahabar.com

Nasional

DPR Segera Gelar Uji Kelayakan Calon Kapolri Idham Azis
apahabar.com

Kalsel

Banjir Mulai Rendam Tanbu, Warga Desa Hati’if Siaga
apahabar.com

Kalsel

Samakan Tatib dengan Alquran, Sukro Minta Maaf
apahabar.com

Nasional

Pelantikan Jokowi-Ma’ruf, Relawan Akan Gelar Parade Budaya
apahabar.com

Nasional

Janji Dikembalikan Belanda, Ini Wujud Berlian 70 Karat Banjarmasin
apahabar.com

Kalsel

Kejar Kebakaran, Mobil BPK Tabrak Avanza dan Pengendara Motor di Belitung Darat
apahabar.com

Kalsel

Buka Pendaftaran Pertengahan November, PAN Tegaskan Tak Ada Mahar
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com