Kronologi Lengkap 2 Bocah asal Benawa HST Tewas Diduga Dibunuh Ibu Depresi Belum Tentu Dibekap Sang Ibu, Biang Kematian 2 Bocah Benawa HST Jadi Misteri 16 Hari Anti-Kekerasan, Aktivis Perempuan Kampanyekan Kesetaraan Gender di Banjarmasin Suhu Tubuh Tinggi, Wali Kota Samarinda Positif Covid-19 Inalillahi, 2 Bocah di Batu Benawa HST Tewas Diduga Dibunuh Ibu Depresi

14 Tahun Menanti, Taufik Akhirnya Temukan Jenazah Istri yang Jadi Korban Tsunami Aceh

- Apahabar.com Rabu, 26 Desember 2018 - 17:33 WIB

14 Tahun Menanti, Taufik Akhirnya Temukan Jenazah Istri yang Jadi Korban Tsunami Aceh

Jenazah Sri Yunida akan dimakamkan kembali oleh pihak keluarga. Foto-okezone

apahabar.com, BANDA ACEH – Tatapan matanya kosong, menerawang jauh 14 tahun silam, tangannya bergetar sambil memengang kartu Surat Izin Mengemudi (SIM) atas nama Sri Yunida, yang hilang ditelan gelombang hitam bernama tsunami 26 Desember 2004 silam.

Sri Yunida kekasih hati Taufik Alamsyah, Istri yang ditunggu-tunggu berharap mukjizat akan kembali kepelukannya. Namun Tuhan berkehendak lain, 19 Desember 2018 Taufik menemukan istrinya telah terbungkus plastik hitam jenazah, di Dusun Lamseunong, Desa Kajhu, Kecamatan Baitusallam, Aceh Besar.

Jenazah Sri Yunida ditemukan pekerja bangunan bersama 46 jenazah korban tsunami lainnya dalam satu lahat secara tidak segaja, saat para tukang menggali tanah untuk pembuangan air perumahan.

Penantian Taufik Alamsyah, selama 14 tahun terjawab sudah, “Ya saya dianggap orang gila, karena masih mengharap mukjizat, ya mana taukan dia kembali lagi,” ujar Taufik Alamsayah, menceritakan penantiannya.

Selain istri, ia juga kehilangan anak dan mertuanya saat tsunami. “Istri saya lari menyelamatkan diri bersama orang tuanya,” kisahnya, seusai menemukan jenazah istrinya.

Saat tsunami menerjang, Taufik dan keluarga nya tinggal dikawasan Kajhu, Aceh Besar, ia dihatam gelombang tsunami dan terseret air dua ratus meter dari rumahnya.

Taufik kemudian memegang pondasi sebuah rumah untuk bertahan, sang buah hati terlepas dari genggamannya. Taufik telah mencari-cari istri, anak dan mertuanya kesegala penjuru, namun tak menemukannya, hingga membuatnya drepresi.

“Selama 14 tahun saya masih mengharap istri kembali walau dalam kondisi apapun, saya masih berharap untuk bisa dipertemukan,” ujarnya.

19 Desember 2018 sore, Taufik mendapatkan informasi, jenazah isterinya telah ditemukan, SIM atas nama Sri Yunida sebagai bukti melekat dijenazah.

“Waktu itu saya lagi di mobil, ada yang telefon saya kirain soal tanah saya di Kajhu, rupanya dia bilang, Bang pulang terus kak Nida sudah dapat, kaget saya, untung bukan saya yang bawa mobil,” tambahnya.

Sumber: Okezone
Editor: Syarif

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Mahfud MD Menilai Persoalan RUU KPK Hanya pada Prosedurnya
apahabar.com

Nasional

Ledakan di Polrestabes Medan Diduga Bom Bunuh Diri
apahabar.com

Nasional

Situs Kemendagri Diretas Hacker, Tampilkan Gambar RIP KPK
apahabar.com

Nasional

Tak Gentar Hadapi 100 Pengacara Puan Maharani, Nikita Mirzani Panggil 1000 Jin
apahabar.com

Nasional

Idham Azis Janji Bakal Ungkap Kasus Novel Baswedan
apahabar.com

Nasional

Hore! Mei 2019 THR PNS Cair
apahabar.com

Nasional

Bantu Pemerintah, Ketum Hipmi Rela Hotelnya Jadi Tempat Isolasi
apahabar.com

Nasional

Makamkan Jenazah Covid-19 yang Telantar, Bripka Jerry Dihadiahi Sekolah Perwira oleh Kapolri
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com