Ibadah Ramadan di Banjarbaru Diperbolehkan dengan Prokes, Petasan Jangan! Bawaslu Kalsel Tanggapi Santai Aduan Denny Indrayana ke Pusat Kronologi Lengkap Penemuan Jasad Tak Utuh di Gang Jemaah II Banjarmasin Mudik Dilarang, Terminal Pal 6 Banjarmasin Tutup Rute Antarkabupaten-kota Mudik Ramadan Dilarang, Pertamina Kalimantan Tambah 3 Persen Pasokan Gas

37 Tahun Tinggal di Aceh, Pendeta: Aceh Toleran

- Apahabar.com Minggu, 9 Desember 2018 - 20:05 WIB

37 Tahun Tinggal di Aceh, Pendeta: Aceh Toleran

Sejumlah pengunjung yang datang dari berbagai daerah bernaung di halaman Masjid Raya Baiturrahman, Banda Aceh. Foto - antara

apahabar.com, BANDA ACEH – Pendeta di Aceh, Idaman Sembiring menyatakan masyarakat di provinsi ujung barat Indonesia tersebut sangat toleransi. Kenyataanya juga tidak pernah terjadi konflik beragama.

“Kami sudah 37 tahun menetap di Aceh. Selama itu pula tidak pernah ada konflik beragama. Aceh sangat toleran,” katanya.

Jadi, lanjut dia, sangat keliru kalau ada yang menyatakan, indeks kerukunan umat beragama di Aceh rendah. Serta menyebutkan Aceh berada urutan dua terbawah kerukunan umat beragamanya.

Mantan rektor Universitas Islam Negeri Ar Raniry Banda Aceh Aceh, Prof Yusni Saby menyatakan, permasalahan yang terjadi dalam kerukunan umat beragama harus segera diselesaikan.

“Setiap permasalahan menyangkut dengan kerukunan umat beragama yang dibiarkan berlarut-larut. Jika dibiarkan akan menjadi konflik yang besar serta sulit diselesaikan,” kata Yusni.

Sebelumnya, Forum Kerukunan Umum Beragama (FKUB) Aceh menyatakan indeks kerukunan beragama di provinsi itu berdasarkan hasil penelitian ternyata masih rendah.

“Berdasarkan penelitian pada 2017, Aceh berada di urutan dua paling bawah. Artinya, indeks kerukunan beragama di Aceh paling rendah dibandingkan provinsi lainnya di Indonesia,” kata Ketua FKUB Aceh, H Nasir Zalba, di Banda Aceh, Sabtu (8/12).

Menurut dia, hasil penelitian yang menyebutkan indeks kerukunan beragama di Aceh paling rendah tidak sama dengan kenyataan. Padahal, Aceh merupakan provinsi paling toleransi terhadap kerukunan antar umat beragama.

Memang, kata dia, ada beberapa kejadian menyangkut konflik beragama. Seperti konflik pembangunan masjid di Kabupaten Bireuen dan konflik agama di Kabupaten Aceh Singkil.

“Namun, konflik tersebut tidak mempengaruhi secara umum kerukunan umat beragama di Aceh. Masyarakat Aceh sangat menjunjung tinggi toleransi sesama umat beragama,” kata Nasir.

Sumber: Antara

Editor: Muhammad Bulkini

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

KLHK Ingatkan Kembali Arahan Presiden Terkait Pencegahan Karhutla
apahabar.com

Nasional

Petaka Tumpahan Minyak Balikpapan, Kompak Resmi Gugat Pemerintah !
Artidjo Alkostar

Nasional

Innalillahi, Anggota Dewan Pengawas KPK Artidjo Alkostar Wafat
apahabar.com

Nasional

Hadiri Undangan HRS, Anies Baswedan Akan Dipanggil Polisi
apahabar.com

Nasional

Kawal Proses Pencoblosan, Prabowo Meninggal Kena Serangan Jantung
apahabar.com

Nasional

Kawal Aksi Demo AMP, Seorang Prajurit TNI Tewas Dibacok
apahabar.com

Nasional

Tanggapi Perusakan Musala, Gubernur Sulteng Minta Warganya Jangan Terprovokasi
apahabar.com

Nasional

Pencarian Dua Korban Tenggelam di Sungai Tapin Dihentikan
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com