LIBUR PANJANG, Bandara Syamsudin Noor Mulai Bersiap BNNP Kalsel Sukses Gagalkan Transaksi 1 Kilogram Sabu di Komplek Citra Garden Kabupaten Banjar Pejabat Terpapar Covid-19, Pjs Wali Kota Banjarbaru Minta ASN Pedomani Prokes Netizen Gagal Paham Soal Bingkisan SHM-MAR, Bawaslu: Sarung Boleh BREAKING NEWS! Kepala Bappeda Tanbu Meninggal Dunia

7 Alat Sistem Peringatan Dini di Pantai Gunungkidul Tak Berfungsi

- Apahabar.com Sabtu, 29 Desember 2018 - 19:23 WIB

7 Alat Sistem Peringatan Dini di Pantai Gunungkidul Tak Berfungsi

Petugas memperbaiki sirine yang rusak. Foto-Dok. BPBD Gunungkidul

apahabar.com, GUNUNGKIDUL – Sebanyak 7 unit alat sistem peringatan dini atau early warning system (EWS) yang berada di sepanjang Pantai Gunungkidul rusak. Akibatnya tim SAR harus bekerja secara manual.

“Ada 7 EWS di Pantai selatan Gunungkidul yang rusak. Rusaknya EWS itu sejak gelombang tinggi bulan Juli-Agustus kemarin (Tahun 2018),” kata Kepala Pelaksana BPBD Kabupaten Gunungkidul, Edy Basuki, kepada detikcom, Sabtu (29/12/2018).

Kerusakan 7 unit EWS tersebut membuat tim SAR harus bekerja secara manual dalam menginformasikan kepada masyarakat pesisir pantai selatan apabila gelombang air laut mulai meninggi.

“Kalau dulu ada info gelombang tinggi atau gempa yang berpotensi tsunami bisa langsung menyalakan sirine sebagai pemberitahuan di pantai dari Pusdalops. Sekarang harus tim SAR yang menyalakan sendiri, tidak bisa langsung dari Pusdalops karena EWSnya rusak,” ujarnya.

Baca Juga: Neneng Korban Tsunami Menangis Harta Bendanya Dijarah

“Kami sudah kirim surat ke BNPB terkait 7 EWS yang rusak itu, tapi hingga saat ini belum ada tindak lanjut dari BNPB,” lanjutnya.

Dikonfirmasi terpisah, Koordinator SAR Satlinmas Korwil II Gunungkidul, Marjono membenarkan bahwa beberapa EWS di Pantai selatan Gunungkidul rusak. Namun, diakuinya untuk di Pantai Baron dan Kukup masih berfungsi meski secara manual.

“Yang nggak rusak itu (EWS di Pantai) Baron sama Kukup, di sini (Pantai Baron) bisa meski secara manual. Seperti kalau menginfokan gelombang tinggi ke nelayan pakai HT (handy talky) dan menyalakan sirine pemberitahuan juga sendiri,” ucapnya.

Dijelaskan Marjono, rusaknya 7 EWS di sepanjang pantai Gunungkidul diakibatkan oleh faktor alam. “Rusaknya EWS itu karena gelombang pasang dan kena korosi,” pungkasnya.

Baca Juga: 23 Gempa yang Merusak Indonesia Sepanjang 2018

Sumber: Detilkcom
Editor: Syarif

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Ditawari Jadi Bos di BUMN, Ahok Mengaku Siap
apahabar.com

Nasional

Melalui Omnibus Law, Pemerintah Berupaya Serap 3 Juta Tenaga Kerja
apahabar.com

Nasional

Jika Ingin Fokus, KPK Usul Jokowi Bentuk Kementerian Baru Khusus Cegah Korupsi  
apahabar.com

Nasional

Lembaga Negara Dibubarkan, PNS Dialihkan ke Instansi Lain atau Pensiun Dini
apahabar.com

Nasional

Bukan Dibunuh, Editor Metro TV Dipastikan Bunuh Diri
apahabar.com

Nasional

Ke Kemenhan, Jokowi Ingatkan Prabowo Soal Anggaran Pertahanan
apahabar.com

Nasional

Harimau Sumatera Muncul di Konsesi PT Api Bengkulu
apahabar.com

Nasional

Dari Kaltim sampai Aceh Kutuk Penembakan di Selandia Baru
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com