BANJIR KALSEL: 2 Ribu Jiwa Mengungsi, Pasukan Khusus TNI Mendarat di Banjarbaru Jokowi Telepon Gubernur Soal Banjir Kalsel, Gak Kebalik Pak? Breaking News: Respons Jokowi Atas Banjir di Kalsel, Segera Kirim Perahu Karet Tak Ucapkan Dukacita, Habib Banua Tantang Presiden ke Kalsel Warga Banjiri IG Presiden Jokowi: Kalsel Juga Berduka Pakkk!!!

Arab Saudi Tidak Mau Serahkan Tersangka Kasus Khashoggi

- Apahabar.com Senin, 10 Desember 2018 - 12:10 WIB

Arab Saudi Tidak Mau Serahkan Tersangka Kasus Khashoggi

Foto - Jamal Khashogi KSFY.com

apahabar.com, RIYADH – Arab Saudi pada Minggu (9/12) mengesampingkan pengekstradisian para tersangka dalam kasus pembunuhan Jamal Khashoggi ke Turki, kata menteri luar negeri kerajaan itu.

“Kami takkan mengekstradisi warga negara kami,” kata Menteri Luar Negeri Arab Saudi Adel Al-Jubeir ketika ia ditanya mengenai surat perintah penangkapan dalam pertemuan ke-39 Dewan Kerja Sama Teluk (GCC).

Al Jubeir mengatakan mereka yang bersalah telah diserahkan ke Kantor Kejaksaan Arab Saudi tapi ia tidak mengomentari proses hukum dan menegaskan bahwa kantor jaksa memiliki juru bicaranya sendiri.

Selain itu, katanya, Arab Saudi terbuka untuk setiap bukti guna membantu penyelidikan dan akan mengumumkan setiap perincian mengenai kasus tersebut, demikian laporan Kantor Berita Anadolu -yang dipantau Antara di Jakarta, Senin pagi.

Satu pengadilan Istanbul pada Rabu mengeluarkan surat penangkapan buat dua mantan pejabat Arab Saudi sehubungan dengan pembunuhan Khashoggi.

Keputusan pengadilan itu dikeluarkan setelah Kepala Kantor Jaksa Penuntut Umum di Istanbul menuntut penangkapan Saud Al-Qahtani, pembantu senior putra mahkota, dan Ahmed Al Asiri -mantan wakil kepala intelijen- karena dugaan keterlibatan mereka dalam pembununan tersebut.

Khashoggi, seorang wartawan Arab Saudi dan kolumnis untuk The Washington Post, hilang setelah ia memasuki Konsulat Arab Saudi di Istanbul, Turki, pada awal Oktober.

Setelah sebelumnya mengatakan Khashoggi telah keluar dari Konsulat itu “dalam keadaan hidup”, Arab Saudi beberapa pekan belakangan mengakui bahwa ia tewas di sana, dan menuduh sekelompok agen merah Arab Saudi sebagai penyebab kematiannya.

Setelah dikeluarkannya satu dekrit kerajaan, Arab Saudi memecat lima pejabat senior, termasuk Al Qahtani dan Al Asiri.

 

Sumber: Antara

Editor: Muhammad Bulkini

Editor: Amrullah - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Global

Prancis Bergolak, 125.000 Demonstran, Toko Dijarah, 1.000 Ditahan
apahabar.com

Global

Presiden Ini Pilih Hidup Sederhana Demi Rakyat
apahabar.com

Global

Kala UMKM Indonesia Berburu Peluang Pasar di Kamboja
apahabar.com

Global

Emas Berjangka Naik Didukung Pelemahan Dolar AS
Vaksin

Global

Sudah Lebih 600 Ribu Orang Disuntik Vaksin Pfizer Covid-19
apahabar.com

Global

Akhir dari “Perceraian Rahasia”, Perempuan Saudi Akan Dapat Konfirmasi Status Janda
apahabar.com

Global

Mahasiswa AS Tewas Usai Kerja Paksa, Korut Divonis Bayar Rp7,2 Triliun
apahabar.com

Global

Mantan Presiden AS George H.W Bush Wafat pada Usia 94 Tahun
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com