Buntut Demo, Koordinator BEM Kalsel Ahdiat Zairullah Resmi Tersangka Mubadala Petrolium Sosialisasi Pemboran Sumur Eksplorasi Yaqut-1 Upah Minimum Naik Rp 10 Ribu, Buruh Kalsel Meradang Koordinator BEM Kalsel Tersangka, Kuasa Hukum Siap Melawan BREAKING NEWS: Wakil Rektor ULM Penuhi Panggilan Polda Kalsel

Baru Diluncurkan, Aplikasi Ojek Online ‘Bonceng’ Diserang Hacker

- Apahabar.com Sabtu, 29 Desember 2018 - 16:46 WIB

Baru Diluncurkan, Aplikasi Ojek Online ‘Bonceng’ Diserang Hacker

Aplikasi Ojek Online. Foto-Okezone

apahabar.com, JAKARTA –  Aplikasi Ojek Online (Ojol) Bonceng yang baru satu bulan dioperasikan, sudah diserang sejumlah hacker. Akibatnya, bisnis yang digawangi para anak muda ini sempat mengalami gangguan.

Founder dan CEO Bonceng, Faiz Noufal, memaparkan, sejak tanggal 10 November 2018 lalu, server Bonceng mengalami gangguan yang biasa di sebut serangan DdoS (Distributed denial of service).

Pihaknya mencatat, serangan itu berasal dari enam lokasi yg berbeda. Para hacker tersebut terus menerus bekerja dan menjadikan Bonceng sebagai host target.

“Server bonceng sempat mengalami traffic flooding dan request flooding serta ping flood yang mengakibatkan access oleh valid user ke server jadi terhambat. Akibatnya aplikasi berjalan sangat lambat. Serangan ini kami terima hampir setiap hari akibatnya kami terpaksa memaksa pengguna melakukan update aplikasi berulang kali,” kata Faiz, Jum’at (28/12/2018).

Beruntung, Bonceng memiliki tim IT yang canggih sehingga segala bentuk serangan hacker dapat diatasi dengan mudah.

“Alhamdulillah, bisa dihandle segera. Sekarang kami lebih siap. Kami juga sudah menjalin kerja sama dengan tim IT client blackberry dari Canada terkait security untuk menangkal segala serangan hacker.” tandas Faiz.

Baca Juga: Soal Persekusi, Driver Online Gojek dan Grab Mengadu ke DPRD Kalsel

Akibat serangan tersebut, lanjut Faiz, pihaknya sempat mengalami kerugian baik materil maupun imateril. User menjadi terhambat dalam melakukan registrasi dan para driver pun terkendala dalam melakukan pelayanan.

“Yang paling membuat kami rugi adalah kekecewaan publik saat melihat aplikasi kami tidak berjalan normal. Namun demikian, dari seluruh komentar dan feedback yang kami terima, dukungan dan penerimaan masyarakat luar biasa bagus, sungguh di luar dugaan kami. Mereka menantikan Bonceng kembali normal,” ungkapnya.

Kejadian tersebut membuat Bonceng langsung berbenah dan memproteksi diri dari serangan serangan serupa. Pihaknya enggan mengungkap siapa pelaku dibalik serangan hacker tersebut.

“Kita tidak mau menuduh, yang pasti pelakunya adalah pihak yang tidak senang dengan kehadiran Bonceng,” tandasnya.

Pihaknya berharap kepada pemerintah agar dapat terlibat dalam menyoroti dan mengawasi persaingan usaha di bidang start up. Sebab, kata Faiz, persaingan usaha di bidang aplikasi cenderung tidak sehat. Seringkali serangan ataupun kejahatan secara technical dialami pihak-pihak yang baru survive membangun usaha.

Kendati kerap mendapat serangan secara teknik, Bonceng bertekad akan tetap survive bersaing secara sehat dengan cara membuat beragam terobosan.

Saat ini, aplikasi Bonceng sudah tersedia di Apple Store. Sehingga para pengguna iPhone sudah dapat menggunakan aplikasi Bonceng. “Saat ini kita sudah live di Appstore,” tegas Faiz.

Baca Juga: Benar Nih,  Insentif Gojek Singapura Capai Belasan Juta?

Sumber: Okezone
Editor: Syarif

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Indonesia Raih Enam Emas Ajang Keahlian
apahabar.com

Nasional

Gitaris Seventeen Dipastikan Meninggal Dunia
apahabar.com

Nasional

Inilah Waktu Larangan Lontar Jumrah bagi Jemaah Haji Indonesia
apahabar.com

Nasional

Monumen Ade Irma Suryani Nasution Berdiri di Kota Tahuna Sulut
apahabar.com

Nasional

Pesawat Ukraina Jatuh Terkena Rudal, Presiden Iran: Kami Tak Sengaja
apahabar.com

Nasional

Jokowi: 70 Persen Masyarakat Enggan Mengenakan Masker
apahabar.com

Nasional

Update Covid-19 di Indonesia: 6.248 Positif, 631 Sembuh
apahabar.com

Nasional

Sandiaga Uno Tegaskan Tak ada Tawaran Jadi Direksi BUMN
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com