20 Hari Kasus Wildan, Keluarga Pertanyakan Komitmen Polresta Banjarmasin Buntut Aksi Koboi Bripka CS, Kapolda Kalsel: Tak Ada Anggota ke THM! Hilang di Sangkulirang, Mahasiswa Kedokteran Kaltim Ditemukan Meninggal Dunia Pandemi, Rp8 M Insentif Ribuan Guru Ngaji-Marbot di Banjarmasin Disiapkan Utak-atik RTRW Banjarmasin, Kantor Pemkot Diusulkan Pindah

BPBD Mataram Belum Terima Laporan Dampak Gempa

- Apahabar.com Kamis, 6 Desember 2018 - 12:28 WIB

BPBD Mataram Belum Terima Laporan Dampak Gempa

Ilustrasi daerah gempa. Foto-BMKG

apahabar.com, Mataram – Badan Penanggulan Bencana Daerah (BPBD) Kota Mataram, Nusa Tenggara Barat, sampai saat ini belum menerima laporan dampak gempa bumi dengan kekuatan 5,7 Skala Richter (SR) yang terjadi Kamis pada pukul 08:02:46 WIB.

Kepala Bidang Pencegahan Kebencanaan BPBD Kota Mataram Kurnia Mulyadi ketika dikonfirmasi di Mataram, Kamis (6/12) mengatakan hingga saat ini pihaknya masih menunggu laporan dampak gempa bumi, baik laporan kerusakan maupun korban jiwa.

“Meskipun sesungguhnya kami berharap, laporan yang kami terima nihil yang mengindikasikan kondisi Mataram dan warga kota aman terkendali pascagempa bumi,” katanya.

Dikatakan, untuk mendapatkan laporan terhadap dampak gempa bumi yang baru saja melanda Kota Mataram dan sekitarnya, pihaknya sudah melakukan koordinasi langsung dengan semua lurah dan camat se-Kota Mataram.

“Kami telah meminta lurah dan camat untuk segera melaporkan dampak gempa yang terjadi di wilayah masing-masing,” katanya.

Baca Juga : Gempa 5,7 SR Guncang Mataram

Laporan dampak gempa, kata dia, bisa disampaikan langsung ke posko utama di kantor BPBD Mataram Jalan Lingkar Selatan, via telepon BPBD yang dipegang, “call center” maupun melalui tim reaksi cepat (TRC).

Untuk mengetahui dampak gempa bumi, BPBD Mataram saat ini juga telah menurunkan dua regu anggota TRC, guna melakukan patroli ke kelurahan dan sejumlah titik rawan.

“Tidak hanya melihat dampak gempa, tetapi mereka kami minta memantau kondisi pantai untuk antisipasi gelombang pasang dan aliran sungai serta saluran yang bepotensi menimbulkan genangan dan banjir,” katanya.

Lebih jauh Kurnia, mengimbau kepada semua warga kota untuk tetap waspada dan melakukan berbagai langkah pencegahan, sebagai upaya antisipasi adanya bencana gempa bumi susulan.

“Apalagi informasinya gempa terjadi karena patahan-patahan lempengan baru yang ada di sekitar Mataram dan Meninting. Jadi harus tetap waspada dan tetap berdoa jangan ada gempa lagi,” pungkasnya.

Sumber: Antara
Editor: Muhammad Bulkini

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Imigrasi Batulicin Deportasi Tujuh TKA
apahabar.com

Nasional

Selama Covid-19, Mentan Upayakan Ketersediaan 11 Komoditas Pangan
ESDM

Nasional

Penjualan Batu Bara Domestik 2021 Dipatok 137,5 Juta Ton
apahabar.com

Nasional

Banyak Nama Baru, Jokowi Perkenalkan Menteri Kabinet Besok
Habib Rizieq Shihab

Nasional

Resmi, Polisi Tetapkan Habib Rizieq Tersangka
apahabar.com

Nasional

Protes di Jalur Gaza, Tentara Israel Lukai 75 Warga Palestina
apahabar.com

Nasional

Polres Sintang Amankan Ribuan Batang Kayu Durian
apahabar.com

Nasional

BPBD: Banjir Mulai Surut, Jakarta Barat Paling Banyak Terdampak
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com