Yang Perlu Diperhatikan Setelah Banjir Hantakan Renggut Nyawa Balita Banjir Hantakan HST Rengut Nyawa Balita, Lebih Lima Desa Terendam Pantas GR86 Jadi Primadona di GIIAS 2022, Berapa Harganya? Akhirnya, Truk Pertamina yang Terbalik di Martapura Berhasil Dievakuasi Maksimalkan Potensi EBT, CPI: Pengembangan EBT Jangan Asal-asalan!
agustus

BPJS Belum Mampu Putus Mata Rantai Tunggakan

- Apahabar.com     Senin, 17 Desember 2018 - 13:56 WITA

BPJS Belum Mampu Putus Mata Rantai Tunggakan

MEMBLUDAK – Peserta BPJS Kesehatan selalu membeludak di rumah sakit.Foto-kompasiana.com

apahabar.com, BANJARMASIN – Badan Penyelenggaraan Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan sejak Januari 2014 membelikan pelayanan buat masyarakat. Namun setiap tahunnya BPJS selalu tak mampu memenuhi kewajibannya membayar klaim dari rumah sakit.

Kenyataan itu diakui Muhammad Fakhriza, Kepala BPJS Cabang Banjarmasin.”Hal ini terjadi secara nasional, bukan saja di daerah ini,” terang Fakhriza kepada sejumlah wartawan di ruang kerjanya, Senin (17/12) siang.

Hal itu terjadi karena belum terbit Petaruran Pemerintah (PP) tarif baru untuk pemegang kartu BPJS Kesehatan.”Selama belum ada tarif baru, saya yakin 2019 BPJS akan kembali menunggak pembayaran klaim dari rumah sakit,” tekannya.

Sekadar diketahui, untuk kelas 3 per jiwa hanya dikenakan tarif Rp25 ribu, sedang kelas 2 Rp51 ribu, dan kelas 1 Rp80 ribu. Padahal klaim yang terbanyak ada pada pemegang kartu BPJS menggunakan fasilitas kelas 3.

Fakhriza mengakui, pihaknya hingga kini masih ada Tunggakan dengan RSUD Ulin Banjarmasin Rp24 miliar. Ditanya apakah pihaknya juga menunggak di rumah sakit lain? Lelaki yang akrab disapa Riza ini tak menampik. Sayangnya ia tak bisa menyimpulkan nominal tunggakan dari sejumlah rumah sakit di daerah ini.

Ditekankannya untuk RSUD Ulin pihaknya belum melakukan pembayaran klaim pada bulan Oktober. Untuk Nopember pihaknya belum melakukan verifikasi.”Sebab untuk Oktober kita melakukan verifikasi pada Desember. Jadi untuk Nopember akan diverifikasi Januari 2019 mendatang,” urainya.

Walau demikian, pihaknya optimis bisa membayar tagihan tersebut.”Pembayaran akan kita lunasi secepatnya,” janji Fakhriza.

Terkait klaim pembayaran pengobatan yang terbilang mahal, terbanyak penyakit jantung dan kanker. Sebab kedua penyakit tersebut pasien memerlukan pengobatan dengan peralatan canggih.

Baca Juga: Dugaan Penimbunan BBM di Batola, Pertamina: Jangan Salahgunakan Solar Subsidi!

Penulis : Bahaudin Qusairi
Editor : Syarif

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Tak Berkategori

Mubadala Petrolium Sosialisasi Pemboran Sumur Eksplorasi Yaqut-1
apahabar.com

Tak Berkategori

Pendukung Bapaslon Bupati Banjar Dianiaya, Masyarakat Diminta Tidak Terprovokasi
Vicky Prasetyo

Tak Berkategori

Terbongkar! 80 Persen Seserahan Pernikahan Vicky-Kalina Hasil Endorse
Shopee

Tak Berkategori

Wow, Shopee Untung 12 Kali Lipat Saat 12.12 Birthday Sale
apahabar.com

Tak Berkategori

Pemprov: Stok dan Harga Sembako Kaltim Aman sampai Lebaran Haji
apahabar.com

Tak Berkategori

Blokir TikTok, AS Berani Ikuti India?
apahabar.com

Tak Berkategori

Pengedar Asal Kuin Cerucuk Dibekuk, Puluhan Paket Sabu Disita
apahabar.com

Tak Berkategori

Jokowi Akan “Blusukan” ke Duta Mall Banjarmasin, Beli Apa Ya?
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com