Demi Aliran Sungai, Pos Polisi di Jalan Veteran Banjarmasin Dibongkar Lewat Udara, Paman Birin Salurkan Bantuan Korban Banjir dari Jokowi Pekan Ini, Rupiah Berpeluang Tembus Rp 14.000 Dini Hari, Merapi Kembali Luncurkan Awan Panas Sejauh 1,8 Km Kanada Bakal Cabut Larangan Terbang Boeing 737 Max

Degradasi Lingkungan Hidup Picu Bencana, Wagub: Kaltim Siap Siaga

- Apahabar.com Rabu, 5 Desember 2018 - 12:03 WIB

Degradasi Lingkungan Hidup Picu Bencana, Wagub: Kaltim Siap Siaga

Pertambangan batu bara kaltim. Foto-WordPress.com

apahabar.com, SAMARINDA – Bencana tak bisa diprediksi kapan akan terjadi dan kepada siapa. Perlu adanya upaya bersama, antara pemerintah dengan dunia usaha dan masyarakat untuk bersama-sama mengantisipasi terjadinya bencana.

Wakil Gubernur (Wagub) Kaltim Hadi Mulyadi menyadari jika alam dan lingkungan hidup sudah banyak berubah. Perlu langkah dan upaya untuk mengantisipasi kemungkinan terjadinya bencana.

“Kita harus siap siaga menghadapi segala kemungkinan dalam kehidupan, termasuk menghadapi berbagai bentuk bencana,” kata Hadi Mulyadi dikutip dalam laman resmi Pemprov Kaltim.

Kemarin, Hadi membuka langsung Seminar Nasional Strategi Perencanaan Tata Ruang Berbasis Mitigasi Bencana di Gedung Olah Bebaya Komplek Lamin Etam Samarinda.

Hadi menjelaskan kondisi Kaltim secara empiris dapat dilihat dengan perubahan kondisi biogeofisik alam, pemanasan global dan perubahan iklim yang melanda hampir seluruh belahan bumi saat ini. Dampak berikutnya perubahan iklim dan cuaca yang tidak beraturan.

“Degradasi sumber daya alam dan lingkungan menimbulkan berbagai fenomena alam yang memicu terjadinya bencana, seperti elnino yang menyebabkan kekeringan, kemarau panjang, tanah longsor, kebakaran hutan dan lahan, serta gangguan asap maupun bencana lainnya,” ujarnya.

Ditambahkan, pembangunan yang pesat di segala bidang juga menimbulkan berbagai dampak positif yang besar. Akan tetapi juga tidak terlepas dari dampak negatif pada lingkungan alam, sosial, ekonomi serta teknologi yang dapat memicu dan berisiko bencana.

“Seperti tidak ditaatinya rencana tata ruang, pengusahaan sumber daya alam yang kurang memperhatikan analisis mengenai dampak lingkungan (Amdal) dan kelestarian lingkungan,” jelas dia.

Seminar strategi perencanaan tata ruang berbasis mitigasi bencana, kata Hadi Mulyadi sangat penting bagi Pemprov Kaltim yang dapat dijadikan sebagai pedoman bagi pemerintah daerah dalam melaksanakan pembangunan.

Sehingga dapat mengantisipasi terhadap kemungkinan terjadinya bencana. Potensi kebencanaan dan peruntukan suatu kawasan akan dapat diatur serta ditetapkan dalam RTRW, sehingga memberikan informasi positif dalam pengambilan kebijakan dan pengembangan wilayah.

“Untuk itu saya berharap melalui seminar ini dapat menerima masukan terkait penyusunan perencanaan tata ruang berbasis mitigasi bencana, sehingga dengan perencanaan yang tepat, ke depannya seluruh potensi sumber daya alam yang ada di wilayah Kaltim dapat dimanfaatkan secara optimal.

Dan seluruh wilayah di Kaltim juga akan menjadi daerah yang aman terhindar dari bencana,” papar Hadi Mulyadi.

Baca Juga: Humas BNPB Soal Longsor Sanga-Sanga: Keruk Batu Bara Ada Aturan Mainnya

Editor: Fariz Fadhillah

Editor: aji - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kaltim

Imbauan Pemprov Kaltim soal Akun Palsu Gubernur Isran
apahabar.com

Kaltim

Darurat Covid-19, Perbatasan Kaltim-Kalsel Diperketat
apahabar.com

Kaltim

Kaltim Mulai Normalisasi Karang Mumus, Isran: Sudah Izin KPK
apahabar.com

Kaltim

Kampanye Cegah Stunting di Penajam Melalui Festival Seafood
apahabar.com

Kaltim

Dua Warga Balikpapan Meninggal Akibat DBD
apahabar.com

Kaltim

Kaltim Miliki Stok Karbon 4,5 Juta Hektare
apahabar.com

Kaltim

Asa Kaltim, Pusat Tuntaskan Jembatan Pulau Balang
apahabar.com

Kaltim

Kaltim Menuju Ibu Kota Negara, Wagub: Tak Mudah Pindahkan 1,5 Juta Pegawai
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com