Naik, Harga Elpiji Kalsel Diklaim Termurah Se-Kalimantan Megaproyek Gedung Baru DPRD Banjarmasin, Ibnu Sina Buka Suara Lagi, Danau Eks Tambang di Banjar Renggut Korban Jiwa Ironi Gedung Baru DPRD: Orang Miskin di Banjarmasin Makin Banyak Blak-blakan Ibnu Sina Bicara Konsep IKN Nusantara: Jangan Oligarkis & Ngutang

Degradasi, Manajemen SFC Sebut Juventus juga Pernah

and - Apahabar.com     Senin, 10 Desember 2018 - 02:18 WITA
and - Apahabar.com     Senin, 10 Desember 2018 - 02:18 WITA

Degradasi, Manajemen SFC Sebut Juventus juga Pernah

Sriwijaya FC. Foto-net

apahabar.com, MALANG – Kecewa. Demikian dirasa manajemen Sriwijaya FC saat menyampaikan permintaan maaf ke seluruh masyarakat Sumatera Selatan atas hasil yang kurang memuaskan di Liga 1 2018 sehingga tim ini harus terdegradasi ke Liga 2 pada musim mendatang.

Laskar Wong Kito harus menerima kenyataan bahwa pada musim ini terdegradasi ke Liga 2 setelah pada pertandingan terakhir menelan kekalahan atas Arema FC di Malang, Minggu (9/12).

Direktur Utama PT Sriwijaya Optimis Mandiri Muddai Madang mengatakan kekalahan ini tentunya sangat menyedihkan bagi pencinta Sriwijaya FC tapi bukan berarti menghilangkan optimisme.

Baca Juga : Anies : Raih Juara Tonggak Baru Kejayaan Persija

Selaku Dirut PT SOM sekaligus sebagai pemilik saham mayoritas PT SOM, Muddai menyatakan menjadi pihak yang paling bertanggungjawab dan paling berkepentingan dalam perjalanan Sriwijaya FC di kompetisi Liga 1.

“Kami jelas juga sangat kecewa. Kami jelas bersedih hati. Apalagi kami sudah mengerahkan pikiran dan mengeluarkan biaya. Saya mohon maaf sebesar-besarnya kepada mayarakat Sumatera Selatan, khususnya pecinta Sriwijaya FC yang selama ini memberikan dukungan,” kata dia.

Ia mengatakan, sebenarnya manajemen klub sudah berusaha maksimal menjaga marwah Sriwijaya FC untuk tetap berada di Liga 1. Upaya itu dilakukan dengan mendatangkan pelatih yang berkualitas, kemudian memastikan kelancaran pembayaran gaji.

Akan tetapi usaha itu gagal sehingga tim harus menerima kenyataan turun kasta setelah hanya mampu berada di peringkat ke-17 dengan meraih 39 poin.

“Inilah olahraga, yang mana naik turun kasta itu menjadi bagian dari seni olahraga sepak bola. Bahkan Juventus, Sampdoria, juga pernah terdepresiasi di Serie A Italia. Maka dari itu, ini bukanlah akhir dari segalanya,” kata Muddai.

Untuk itu, manajemen klub akan berjuang maksimal pada musim depan untuk memastikan satu tempat di Liga 1 pada 2020.

“Kami akan tetap optimis dalam berjuang untuk mengembalikan Sriwijaya FC ke habitatnya di Liga 1,” pungkasnya.

Pada laga melawan Arema di Stadion Kanjuruhan Malang, gol Sriwijaya tercipta menit ke-25 melalui Esteban Gabriel Vizcarra. Namun gol itu dibalas Arema masing-masing melalui Makan Konate menit ke-63 melalui titik penalti dan gol Didik Setiawan menit ke-83.

Baca Juga : Tiga Pemain Kunci Persija Raih Juara

Sumber : Antara
Editor : Ahmad Zainal Muttaqin

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Sport

Ungkit Peristiwa UFC 229, McGregor: Saya Jadi Korban
Depay

Sport

Selamat Datang di Barcelona, Memphis Depay!
apahabar.com

Sport

Sejak Awal Tolak Liga 1 2020 Dilanjutkan, Persebaya Tegas Pertahankan Pemain
apahabar.com

Sport

Saat Greenwood dan Foden dicoret, Harry Maguire Kembali Masuk Timnas Inggris

Sport

Persiba Cuci Gudang, Coret Tujuh Pemain Jelang Delapan Besar Liga 2
Bali United

Sport

Babak Pertama BRI Liga 1: Diwarnai Kartu Merah, Bali United Vs Persib Sama Kuat!

Sport

Jadwal Live Partai Pembuka di Indosiar, Brasil Hadapi Skuat Darurat Venezuela
Pemain Inti

Sport

Dipaksa Karantina di Piala AFF, Kasus Elkan Baggott Persis Kontingen Indonesia di All England
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com