Kronologi Lengkap 2 Bocah asal Benawa HST Tewas Diduga Dibunuh Ibu Depresi Belum Tentu Dibekap Sang Ibu, Biang Kematian 2 Bocah Benawa HST Jadi Misteri 16 Hari Anti-Kekerasan, Aktivis Perempuan Kampanyekan Kesetaraan Gender di Banjarmasin Suhu Tubuh Tinggi, Wali Kota Samarinda Positif Covid-19 Inalillahi, 2 Bocah di Batu Benawa HST Tewas Diduga Dibunuh Ibu Depresi

DPRD Harapkan Pertambangan di Kalsel Lebih Tertata

- Apahabar.com Jumat, 28 Desember 2018 - 10:45 WIB

DPRD Harapkan Pertambangan di Kalsel Lebih Tertata

Ilustrasi Tambang Batubara. Foto-net

apahabar.com, BANJARMASIN – DPRD Kalimantan Selatan mengharapkan, pertambangan di Kalsel yang terdiri atas 13 kabupaten/kota itu lebih tertata.

Sekretaris Komisi III Bidang Pembangunan dan Infrastruktur DPRD Kalsel yang membidangi Pertambangan dan energi serta lingkungan hidup, H Riswandi SIP mengemukakan harapan tersebut di Banjarmasin, Jumat (28/12/2018).

“Oleh sebab itu, sebagai payung hukum dalam upaya menata pertambangan yang lebih baik, kami tidak buru-buru membahas Raperda tentang Mineral dan Batu Bara di Kalsel,” tutur Riswandi yang juga Ketua Panitia Khusus (Pansus) Raperda tersebut seperti dikutip dari Antara.

Anggota DPRD Kalsel tiga periode itu mengatakan, pembahasan Raperda tentang Mineral dan Batu Bara tersebut cukup alot, karena tidak ingin asal-asalan, sehingga hasilnya pun ketika menjadi Perda relatif memuaskan atau mudah mengaplikasikan.

“Pembahasan Raperda tersebut sudah memasuki materi atau pasal per pasal. Tetapi baru mencapai sekitar 50 persen dan masih berlanjut,” lanjutnya menjawab Antara Kalsel.

“Semoga pembahasan Raperda tentang Mineral dan Batu Bara yang merupakan program pembentukan Perda Kalsel Tahun 2018 tersebut dapat kami selesaikan segera,” demikian Riswandi.

Baca Juga: Pemkab Tabalong Bertekad Tingkatkan PAD

Pada kesempatan terpisah, Kepala Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Kalsel Isharwanto menyatakan harapan serupa dengan wakil rakyat provinsi tersebut dan sebagaimana peraturan perundangan-undangan yang berlaku.

“Salah satu ketentuan terbaru mengenai pembatasan luasan bagi pemegang Izin Usaha Pertambangan (IUP) dan sistem lelang terhadap usaha skala besar atau mencapai ribuan hektare,” tuturnya.

Sementara itu dari semua Kabupaten/kota di Kalsel sepuluh di antaranya memiliki tambang batu bara yang cukup potensial, namun hanya satu yang tidak terdapat Pertambangan “emas hitam” tersebut yaitu Kabupaten Hulu Sungai Tengah (HST).

Kecuali itu, daerah yang belum terdeteksi apakah ada atau tidak memiliki tambang batu bara yaitu Kota Banjarmasin dan Banjarbaru, serta Kabupaten Hulu Sungai Utara (HSU).

Kabupaten di Kalsel yang terdapat Pertambangan batu bara, yaitu Kabupaten Kotabaru, Tanah Bumbu (Tanbu), Tanah Laut (Tala), Banjar, Tapin, Hulu Sungai Selatan (HSS), Balangan dan Kabupaten Tabalong.

Baca Juga: Masuk Kabupaten di Bawah Standar Pelayanan Publik, Batola Siap Berbenah

Sumber Antara
Editor: Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalsel

Antisipasi Gangguan Keamanan, Polres HSU Silaturahmi ke Kediaman Ulama
apahabar.com

Kalsel

Antisipasi Klaster Harjad, Sekwan Terapkan Prokes di Rapat Paripurna DPRD Banjarmasin
apahabar.com

Kalsel

Tindak Lanjut BPJS Ketenagakerjaan, Kades serta Aparatur Desa se-HST Dimonitoring
apahabar.com

Kalsel

Puluhan Lurah dan Camat Banjarbaru Dikabarkan ke Luar Negeri
Marak Hoaks Covid-19, Polres HST Ingatkan UU ITE

Kalsel

Marak Hoaks Covid-19, Polres HST Ingatkan UU ITE
apahabar.com

Kalsel

Perangi Covid-19, Tabalong Canangkan Gerakan Sejuta Masker

Kalsel

Wisuda Tatap Muka, Wakil Rektor ULM Imbau Wisudawan Tak Berselfie Ria
apahabar.com

Kalsel

Cuaca Kalsel Hari Ini, 8 Wilayah Diguyur Hujan
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com