Misteri 2 Bocah Dibunuh Ibu Depresi di Benawa HST, Saksi Kunci Buka Suara! Oknum Simpatisan Terjerat Sabu di Kotabaru, FPI Bantah Anggotanya Cabuli Murid, Oknum Guru Olahraga di SD Banjarbaru Langsung Dipecat! Ketuanya Buron, Joko Pitoyo Ambil Alih Nasdem Tanah Laut Laporan Denny Rontok di Bawaslu Pusat, Tim BirinMu Endus Motif Lain

Ikadi: Ulama Mestinya Menyatukan Masyarakat

- Apahabar.com Selasa, 11 Desember 2018 - 11:48 WIB

Ikadi: Ulama Mestinya Menyatukan Masyarakat

Prof KH Ahmad Satori Ismail. Foto: vivapendidikan.blogspot.com

apahabar.com, JAKARTA – Ketua Ikatan Dai Indonesia (Ikadi) Prof KH Ahmad Satori Ismail mengatakan figur yang diposisikan sebagai ulama oleh umat hendaknya menjadi pemersatu masyarakat, bukan sebaliknya memecah-belah.

“Ulama tidak sekadar mengajarkan agama, tapi juga sebagai contoh dan guru bagi masyarakat. Ulama tentunya bisa menyatukan umat, tidak memecah-belah,” katanya dalam keterangan tertulis di Jakarta, Selasa.

Guru Besar Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta itu melanjutkan, figur yang mendapat gelar ulama hendaknya baik dalam perilaku dan ucapan.

“Ucapan dan perilaku tentunya sesuai dengan tuntunan Al Quran dan As Sunnah, dengan mengambil contoh kehidupan dari Nabi, bukan malah berbicara menjelek-jelekkan,” katanya.

Baca Juga : TKD Kalsel Kunjungi Ma’ruf Amin

Satori mengakui kriteria ulama di Indonesia belum jelas, sedangkan seorang ulama betul-betul ahli agama.

Namun, kata dia, bagi masyarakat awam, asal bisa berdoa seseorang sudah disebut sebagai ulama “Umpama ada yang tidak kredibel, ya, mohon maaf karena kriteria ulama di Indonesia selama ini masih juga masih belum jelas,” kata anggota Dewan Syariah Majelis Ulama Indonesia (MUI) itu.

Dia pun mengimbau masyarakat agar berhati-hati dalam memilih figur ulama untuk dijadikan panutan, apalagi jika niatnya ingin menambah ilmu agama.

Pada bagian lain, Satori menyatakan tidak setuju dengan pendapat yang melarang ulama berbicara dalam masalah politik.

“Bicara politiknya tentunya yang benar, hal hal yang bisa mengangkat martabat dan harkat bangsa ini sehingga masyarakat akan merasakan manfaat ulama yang ada di tengah-tengah masyarakat itu,” tuturnya.

Menurut alumnus Universitas Al Azhar Mesir itu, sejarah membuktikan keterlibatan ulama di dalam perjuangan politik dan fisik merebut dan mempertahankan kemerdekaan, membangun dan mempertahankan kedaulatan bangsa.

Baca Juga : Menteri Agama Dijadwalkan Tandatangani Kesepakatan Haji di Saudi

Sumber: Antara
Editor: Muhammad Bulkini

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

BJ Habibie Diisukan Wafat, Keluarga Anggap Pertanda Panjang Umur

Nasional

Cara Cek Pengumuman CPNS 2019 Hari Ini, Login sscn.bkn.go.id, Berikut Website & Panduan Lengkapnya
apahabar.com

Nasional

Bupati Kutim Kena OTT, Bukti KPK Era Firli Bahuri Masih Bertaji?
apahabar.com

Nasional

Pelindo IV Target Berangkatkan 3.000 Pemudik Lebaran
apahabar.com

Nasional

8.000 Orang Diprediksi Hadir pada Misa Natal di Gereja Katedral
apahabar.com

Nasional

Pemulangan Jenazah Ani Yudhoyono ke Jakarta Dipercepat Malam Ini Juga
apahabar.com

Nasional

Indonesia Bakal Pulangkan 2 Buronan di Amerika, Polri Akan Lakukan Barter
apahabar.com

Nasional

Mendikbud: UN Tidak Dihapus, Tapi Diganti Asesmen Kompetensi
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com