Lampu Hijau Buka Masker, Pakar Covid-19 ULM: Hati-Hati Blunder Tabrakan Maut BPK Terulang Lagi, Apa Kabar Perda Damkar Banjarmasin? Perkuat Keandalan Listrik Kalseltengtim dengan Sistem Looping Jaringan Tersangka! Sopir BPK Penabrak 2 Pemotor di Banjarmasin Selatan Tuntut Pemerataan, Besok Buruh SIS ADMO Tabalong Juga Minta Pembagian Windfall

Insiden Nduga: Tentara Nasional Papua Barat Menyatakan Bertanggung Jawab

- Apahabar.com     Kamis, 6 Desember 2018 - 08:00 WITA

Insiden Nduga: Tentara Nasional Papua Barat Menyatakan Bertanggung Jawab

Goliath Tabuni (peci merah). Foto - gatra.com

 

Ket foto : Goliath Tabuni (peci merah).

apahabar.com, PAPUA NUGINI – Anggota Tentara Nasional Papua Barat (TPN PB) versi Organisasi Papua Merdeka (OPM ) Tari Yikwainak Karoba menyatakan pihaknya bertanggung jawab atas insiden yang terjadi di Nduga, Minggu (2/12) lalu.

“Kami bertanggung jawab atas insiden ini. Anggota kami, Edy Kagoya yang mengomandoi penembakan itu, atas perintah Panglima Tertinggi Jenderal Goliath Tabuni,” kata Tari Yikwainak Karoba kepala Gatra.com melalui sambungan telepon internasional, Selasa, (4/12).

Dia menegaskan sesuai keputusan rapat Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat (TPN PB) di markasnya yang dijuluki Rimba Papua, pertengahan November 2018 lalu, sudah ada penegasan agar tidak ada pihak-pihak yang mengganggu aktivitas gerakan ini.

“Intinya siapa yang mengganggu upacara HUT Papua Merdeka 1 Desember 2018 dimana saja di Bumi Papua Barat, akan ditembak mati. Itu harga diri dan harga mati. Siapa Komandan yang membiarkan, dia akan ditembak mati,” kata Tari.

Tari menegaskan saat ini, di setiap distrik sudah ada Komando Daerah Papua (KODAP)-nya. Jadi, penembakan itu atas perintah Komandan Distrik Papua (KODIP) Nduga, Letkol Egianus Kogoya yang biasa dipanggil Egi. “Dan itu harus dilakukan karena mengganggu upacara HUT Kemerdekaan Papua Barat,” katanya.

Dia menyebutkan Letkol Egi berada dibawa Kodap VI La Pago yang wilayahnya membawahi Kodip Pegunungan Bintang, Wamena, Lani Jaya, Puncak Jaya, Nduga, Yakuhimo, Yalimo, Membramo Tengah dan Tolikara.

“Nduga tempat penembakan 31 orang itu itu wilayah kekuasaannya Letkol Egi. Jadi wajar sebagai Komandan, harus menembak mati siapa saja yang mengganggu upacara,” tegas Tari Yikwainak Karoba.

Sebelumnya beredar kabar para pekerja pembangunan jembatan di Kali Yigi-Kali Aurak, Distrik Yigi, Kabupaten Nduga itu diserang Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) akibat salah satu dari mereka mengambil foto pada saat perayaan HUT yang digelar 1 Desember lalu.

Aktivitas ini kemudian diketahui KKB, yang kemudian memicu kemarahan yang berimbas kepada pekerja lainnya yang ada di wilayah pembangunan jembatan.

Tari Yikwainak Karoba, keponakan dari Moses Weror, pentolan OPM yang melarikan diri, mengasingkan diri ke Papua Nugini ini mengatakan akan terus memperjuangkan kemerdekaan Papua Barat. “Kami akan terus berjuang hingga darah penghabisan untuk Papua Merdeka,” katanya.

Sementara, Sekjen TNP PB OPM Letjen Anton Tabuni menyatakan, penembakan 31 orang itu atas perintah Panglima TPN PB, Jenderal Goliat Tabuni. “Itu kami yang perintah tembak karena mengganggu upacara HUT Papua Merdeka.

Apalagi foto-foto. Mau dokumen untuk apa? Karena itu kami perintah tembak mati,” kata Letjen Anton Tabuni.

Diungkapkan saat ini Letkol Egi Kogoya bersama anak buahnya sudah mengamankan diri di Markas TPN PB OPM. “Tolong ipar (kakak : bahasa Papua) titip salam untuk kru Gatra Jakarta. Jangan lupa tulis kami, aktivitas kami TPNPB OPM. Jangan hanya ada insiden, baru tulis ,” kata Anton Tabuni.

Sumber : Gatra.com

Editor : Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Isu Penjarahan di Kerusuhan Thamrin City Trending Twitter
Hersubeno Arief

Nasional

PDIP DKI Polisikan Hersubeno Arief soal Hoax ‘Megawati Koma’
Ilustrasi, Presiden Joko Widodo (Jokowi). foto-net

Nasional

Presiden Jokowi Hadiri Peringatan Hari Lahir Pancasila di Istana Bogor
Vaksin Sinovac

Nasional

Resmi! BPOM Keluarkan Izin Penggunaan Vaksin Sinovac untuk Anak 6-11 Tahun
apahabar.com

Nasional

Relawan Amerika BerSATU Tanggapi Positif Hasil Rekapitulasi KPU

Nasional

KPK Panggil Mantan Menteri Pertanian Amran Sulaiman
Sekolah Dihapus

Nasional

Nyesek! Sekolah Dihapus Trending Twitter, Kenapa?
apahabar.com

Nasional

Diguyur Hujan 3 Jam, 3  Desa di Bone Bolango Banjir
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com