Lari ke Kaltim, Terduga Buronan Kalsel Jadi Buruan di Hutan Samboja! Hasil PSU di Kabupaten Banjar; BirinMu Menang Besar, Ini Rinciannya Harga Minyak Terdongkrak Ramalan Kenaikan Permintaan DITANGKAP! Terduga Pembunuh Sopir Truk PT BKB di Tapin Kalsel Fakta Baru Kasus Pembunuhan Sopir Truk di Jalan Hauling Tapin

Jazuli Juwaini: Indonesia Harus Serius Sikapi Nasib Muslim Uighur

and - Apahabar.com Minggu, 16 Desember 2018 - 10:25 WIB
and - Apahabar.com Minggu, 16 Desember 2018 - 10:25 WIB

Jazuli Juwaini: Indonesia Harus Serius Sikapi Nasib Muslim Uighur

Jazuli Juwaini. Foto- wartapilihan.com

apahabar.com, JAKARTA – Ketua Fraksi PKS Jazuli Juwaini menilai pemerintah Indonesia harus serius menyikapi kasus dugaan pelanggaran Hak Asasi Manusia (HAM) yang dialami muslim Uighur di China dan harus aktif membantu melalui diplomasi HAM.

“Indonesia serius menyikapi hal itu dan aktif membantu muslim Uighur melalui diplomasi HAM, baik secara bilateral terhadap Pemerintah China maupun secara multilateral melalui keanggotaan PBB, OKI, dan lembaga-lembaga internasional lainnya,” kata Jazuli dalam keterangan tertulisnya di Jakarta, Minggu (16/12).

Dia menilai politik luar negeri Indonesia adalah bebas aktif melakukan diplomasi atas setiap bentuk pelanggaran HAM, pengekangan keyakinan yang dilakukan terhadap umat manusia di dunia.

Baca Juga : Tiga Rumah di Ponorogo Rusak Dihantam Longsor

Menurut Jazuli, pelanggaran HAM yang terjadi terhadap muslim Uighur sudah menjadi pengetahuan umum dan telah berlangsung lama dan berbagai laporan LSM HAM dunia termasuk dari PBB memperkuat hal tersebut.

“Dunia tidak boleh tinggal diam, apalagi Indonesia sebagai negara muslim terbesar dengan mandat konstitusional yang jelas ikut melaksanakan ketertiban dunia berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial,” ujarnya.

Jazuli yang merupakan anggota Komisi I DPR RI itu menilai Indonesia punya hubungan baik dengan Pemerintah China dan itu semestinya dimanfaatkan untuk saling menguatkan visi peradaban dunia yang bermartabat di atas penghormatan atas hak asasi manusia.

Terutama menurut dia, hak berkeyakinan agama yang merupakan hak dasar yang melekat pada setiap manusia yang tidak dapat dihilangkan atau “inlienable rights”.

“Untuk itu adalah tanggung jawab kita sebagai bangsa yang bermartabat untuk membantu saudara-saudara kita muslim Uighur dan warga dunia manapun yang tertindas,” katanya.

Dia menegaskan bahwa tanggung jawab itu ujung tombaknya ada pada peran diplomasi aktif Pemerintah Republik Indonesia.

Baca Juga : Gunung Soputan Erupsi, Status Siaga

Sumber: Antara
Editor: Muhammad Bulkini

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Kasus Kebakaran Gedung Utama Kejaksaan Agung, Penyidikan Dimulai!
apahabar.com

Nasional

Presiden Jokowi dan Ibu Negara Dinyatakan Negatif Covid-19
apahabar.com

Nasional

Pesta Miras Oplosan, Belasan Pelajar di Banjarbaru Digelandang Polisi
apahabar.com

Nasional

BMKG: Pola Tsunami Banten Mirip dengan Palu
apahabar.com

Nasional

BBM Satu Harga: Pertamina Operasikan 27 SPBU di Kalimantan
apahabar.com

Nasional

Polri: Hasil Rapid Test, 300 Siswa Setukpa Polri Positif Covid-19
apahabar.com

Nasional

Erick Thohir: Setelah Vaksin Covid-19 Ditemukan, Imunisasi Massal Awal 2021
apahabar.com

Nasional

Bukan Resesi Ekonomi, Ini yang Membuat Pengusaha Takut 
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com