Dini Hari, Polisi Amankan 9 Motor di Banjarmasin Timur Zakaria, Pejuang Covid-19 di Tanah Laut Tutup Usia Malam Minggu, Siring Laut di Kotabaru Kembali Bernadi walau Pandemi Putrinya Hanyut, Bapak Meregang Nyawa di Irigasi Karang Intan Kabar Baik, Tanbu Tambah Pasien Sembuh dari Covid-19




Home Nasional

Minggu, 16 Desember 2018 - 10:25 WIB

Jazuli Juwaini: Indonesia Harus Serius Sikapi Nasib Muslim Uighur

Redaksi - Apahabar.com

Jazuli Juwaini. Foto- wartapilihan.com

Jazuli Juwaini. Foto- wartapilihan.com

apahabar.com, JAKARTA – Ketua Fraksi PKS Jazuli Juwaini menilai pemerintah Indonesia harus serius menyikapi kasus dugaan pelanggaran Hak Asasi Manusia (HAM) yang dialami muslim Uighur di China dan harus aktif membantu melalui diplomasi HAM.

“Indonesia serius menyikapi hal itu dan aktif membantu muslim Uighur melalui diplomasi HAM, baik secara bilateral terhadap Pemerintah China maupun secara multilateral melalui keanggotaan PBB, OKI, dan lembaga-lembaga internasional lainnya,” kata Jazuli dalam keterangan tertulisnya di Jakarta, Minggu (16/12).

Dia menilai politik luar negeri Indonesia adalah bebas aktif melakukan diplomasi atas setiap bentuk pelanggaran HAM, pengekangan keyakinan yang dilakukan terhadap umat manusia di dunia.

Baca juga :  KLHK Kalimantan Tetapkan Dua Aktor Intelektual Tersangka Pembalakan Liar

Baca Juga : Tiga Rumah di Ponorogo Rusak Dihantam Longsor

Menurut Jazuli, pelanggaran HAM yang terjadi terhadap muslim Uighur sudah menjadi pengetahuan umum dan telah berlangsung lama dan berbagai laporan LSM HAM dunia termasuk dari PBB memperkuat hal tersebut.

“Dunia tidak boleh tinggal diam, apalagi Indonesia sebagai negara muslim terbesar dengan mandat konstitusional yang jelas ikut melaksanakan ketertiban dunia berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial,” ujarnya.

Jazuli yang merupakan anggota Komisi I DPR RI itu menilai Indonesia punya hubungan baik dengan Pemerintah China dan itu semestinya dimanfaatkan untuk saling menguatkan visi peradaban dunia yang bermartabat di atas penghormatan atas hak asasi manusia.

Baca juga :  Terbanyak, Hari Ini 82 Pasien Covid-19 Meninggal

Terutama menurut dia, hak berkeyakinan agama yang merupakan hak dasar yang melekat pada setiap manusia yang tidak dapat dihilangkan atau “inlienable rights”.

“Untuk itu adalah tanggung jawab kita sebagai bangsa yang bermartabat untuk membantu saudara-saudara kita muslim Uighur dan warga dunia manapun yang tertindas,” katanya.

Dia menegaskan bahwa tanggung jawab itu ujung tombaknya ada pada peran diplomasi aktif Pemerintah Republik Indonesia.

Baca Juga : Gunung Soputan Erupsi, Status Siaga

Sumber: Antara
Editor: Muhammad Bulkini

Share :

Baca Juga

Nasional

RKUHP Kebiri Kebebasan Pers? Ini Pendapat PWI
apahabar.com

Nasional

Blokir Internet di Papua, Mampukah Meredam Situasi?
apahabar.com

Nasional

IDI: Pakai Masker Saat Sakit dan Kujungi Faskes
apahabar.com

Nasional

Maju Independen, Zulfikar Siregar Siap Lakukan Terobosan Bagi Kota Medan
apahabar.com

Nasional

Virus Cacar Monyet Bikin Geger Singapura, Berikut Gejalanya
apahabar.com

Nasional

Penelitian Terbaru, Virus Corona Menyebar Lebih Cepat dari Prediksi WHO
apahabar.com

Nasional

Respon Kalsel Pembangunan Ibu Kota Tak Rambah Hutan Lindung

Nasional

Jenazah Aipda Erwin Selesai Diautopsi, Kapolsek Bungkam
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com