Penumpang Kapal Feri Kotabaru-Batulicin Menyusut 60 Persen Rayakan HUT ke-60, Bank Bjb Gelar Promo di Ratusan Merchant Duh, Keripik Singkong Tanpa Label Usang Dijual Bebas di Banjarmasin Pj Gubernur Kalsel: Larangan Mudik Berlaku Lintas Provinsi dan Kabupaten Momen Ramadan, Hipmi Tanah Bumbu Bagikan Ribuan Paket Bapok untuk Duafa

Kapal Wisata Tenggelam di Perairan Pulau Padar TN Komodo

- Apahabar.com Minggu, 23 Desember 2018 - 20:06 WIB

Kapal Wisata Tenggelam di Perairan Pulau Padar TN Komodo

Ilustrasi KM La Hila. Foto-Net

apahabar.com, KUPANG – Kapal wisata di Labuan Bajo, Manggarai Barat, Nusa tenggara Timur (NTT), Kapal Motor (KM) La Hila tenggelam di perairan Pulau Padar, Kawasan Wisata Taman Nasional (TN) Komodo.

“Saat ini tim SAR gabungan masih melakukan pencarian terhadap dua orang wisatawan yang hilang akibat tenggelamnya kapal wisata itu,” kata Kapolres Manggarai Barat, AKBP Julisa Kusumowardono, Minggu (23/12).

Ia menjelaskan, sesuai dengan kronoligis kejadian, KM La Hila sendiri mempunyai anak buah kapal (ABK) empat orang.

Baca Juga: Korban Meninggal Tsunami Lampung Selatan Capai 48 Orang

Kapal wisata itu disewa oleh tujuh orang wisatawan domestik yang ingin berwisata ke kawasan wisata TNK sambil menikmati liburan Natal dan Tahun Baru.

Kapolres mengatakan, bahwa kapal wisata itu bertolak dari Labuan Bajo pada Sabtu (22/12), pukul 08.00 wita.

Kapal itu menyinggahi sejumlah kawasan wisata seperti Pulau Rinca. Pada Minggu (23/12) kapal itu bertolak dari pulau Rinca menuju pulau Padar, namun pada pukul 04.00 wita waktu setempat kapal itu karam karena dihantam gelombang kemudian tenggelam.

Mendapat informasi kapal wisata itu tenggelam, tim SAR gabungan terdiri dari Polairud, Basarnas, Polres Manggarai Barat, TNI-AL, patroli gabungan TNK-Polres manggarai Barat-Brimob, bersama dengan sejumlah kapal wisata lainnya berusaha menyelamatkan para korban.

“Korban laka laut berhasil dievakuasi sembilan orang ke Labuan Bajo dan mendapatkan perawatan di RS. Siloam saat ini,” ujarnya.

Kapolda pun menyatakan, dua korban yang saat ini masih belum ditemukan yakni Dr Yudi Prayudi dan Gregorius yang bertugas sebagai pemandu wisata.

Sementara itu Kepala Otoritas Syahbandar Labuan Bajo, Iwan Sumantri, mengatakan, bahwa kapal itu hanya diberikan ijin berlayar ke dua tempat wisata yakni pulau Rinca dan Loh Buaya.

“Nahkodanya bernama Sudarmin kayaknya nakal, sehingga ujung-ujungnya kapal yang dinahkodainya diterjang gelombang dan tenggelam,” katanya.

Baca Juga: Panji Petualang Klarifikasi Sejumlah Mitos Tentang Ular

Sumber : Antara
Editor : Ahmad Zainal Muttaqin

 

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Menteri

Nasional

Jadi Menteri Lagi, Muhammad Lutfi Ibaratkan Kemendag Bak Wasit Tinju
apahabar.com

Nasional

Ibu Kota ke Kaltim, Ansharuddin Berharap Orang Kaya Berinvestasi di Balangan
Jokowi

Nasional

Masuk Kabinet Jokowi, Sandiaga Uno Ucapkan Terima Kasih kepada Wishnutama
Herman Lantang

Nasional

Pencinta Alam Berduka, Herman Lantang Sahabat Soe Hok Gie Wafat
Najwa Shihab

Nasional

Sebagian Pembaca Buku Lakukan Book Shaming, Ini Komentar Najwa Shihab
apahabar.com

Nasional

Ricuh di Kongres PAN, 30 Orang dari Kubu Mulfachri Terluka

Nasional

Kominfo: Bangun Jaringan 4G Seluruh Indonesia Jadi PR Besar 2021
apahabar.com

Nasional

Korban: Lihan Jual Nama Ketua Partai, Artis hingga Bos Meikarta!
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com