Video Detik-detik Buaya Raksasa Diangkat dari Sungai Kayubesi Babel, Diyakini Warga Sebagai ‘Siluman’ Kasus Pembunuhan Istri Muda Pembakal di HST Inkrah, Jaksa Eksekusi Terpidana ke Martapura Muatan Politis dalam Pencopotan Sekda Tanah Bumbu Kantongi 3 Barang Bukti, Bawaslu Dalami Dugaan Pelanggaran BirinMU BW, Eks Pimpinan KPK Buka-bukaan Alasan Turun Gunung Bantu H2D

Kesadaran Masyarakat akan Keamanan Siber Masih Kurang

and - Apahabar.com Kamis, 6 Desember 2018 - 19:45 WIB
and - Apahabar.com Kamis, 6 Desember 2018 - 19:45 WIB

Kesadaran Masyarakat akan Keamanan Siber Masih Kurang

Ilustrasi pencurian data. Foto- sindonews

apahabar.com, JAKARTA – Menggunakan “kata kunci” yang sama pada semua aplikasi pribadi, dinilai Pakar Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) Yudhi Kukuh sebagai bukti kesadaran masyarakat akan keamanan siber masih kurang.

“Masyarakat kita belum terlalu peduli dengan keamanan siber. Contohnya kita masih menggunakan kata kunci yang sama untuk semua aplikasi,” ujar Yudhi di Jakarta, Rabu.

Padahal jika kata kunci itu bocor, maka pembajak akan masuk ke semua aplikasi melalui surat elektronik. Contoh lainnya adalah seringnya pembajakan melalui aplikasi permainan di media sosial.

Selain itu, lanjut dia, jika ponsel hilang maka yang diperhatikan masyarakat  adalah nomor kartu selulernya, bukan kontak yang ada di dalamnya.

“Bisa saja, ada yang menggunakan kontak di dalam ponsel itu untuk tujuan tidak baik.”

Baca Juga : Asus Rilis Zenfone Max Pro M2, Desember Mendatang

Pakar TIK dari Prosperita Mitra Indonesia itu menambahkan pencurian data juga turut mengancam kedaulatan negara. Data yang dimaksud di sini tidak hanya tentang data warga negara tetapi juga data-data yang dimiliki oleh institusi, baik bisnis maupun terutama institusi pemerintah seperti rahasia negara.

Menurut laporan Identity Theft Resource Center antara Januari sampai Juli 2018 telah terjadi pencurian 22.408.258 data. Sedang menurut laporan Ponemon 2018 Rata-rata total kerugian dari pelanggaran data adalah 3,86 juta dolar AS, kemungkinan rata-rata pelanggaran data global dalam 24 bulan ke depan adalah 27,9 persen.

“Masalah pelik data ada ketika kita tidak memiliki kontrol, karena itu kebijakan sangat ketat diberlakukan di banyak negara terkait data, misalnya dengan mewajibkan perusahaan teknologi membangun pusat data mereka di dalam negeri.

Lain halnya dengan data usaha atau bisnis yang datanya tertanam dalam infrastruktur perusahaan, musuh terbesar mereka saat ini adalah ancaman serangan, yaitu malware yang bertujuan melumpuhkan operasi perusahaan sambil melakukan pencurian data,” jelas dia.

Malware tersebut juga melakukan tujuan spionase. Hal tersebut sudah terjadi malware Gazer pada 2016, yang mengincar kedubes dan konsulat di seluruh dunia. Untuk itu, kata Yudhi, setiap instansi perlu menerapkan teknologi “Network Traffic Analysis dan Endpoint Detection and Response” untuk mencegah serangan malware.

Baca Juga : WhatsApp Ubah Syarat Layanan, Segera Perbaharui Pengaturan

Sumber: Antara
Editor: Muhammad Bulkini

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Ekbis

Rekor Lagi, Emas Antam Jadi Rp 1.028.000 per Gram
apahabar.com

Ekbis

Kekhawatiran Pasar Mereda, Rupiah Ditutup Menguat
apahabar.com

Ekbis

Per November 2019, Ekspor Kalsel Turun
apahabar.com

Ekbis

Industri Manufaktur Kalsel per Quarter Tumbuh Positif di Triwulan III 2019
apahabar.com

Ekbis

Rupiah Perkasa, Menguat ke Rp14.715/USD
apahabar.com

Ekbis

3 Bank BUMN Siapkan Rp 85,4 Triliun Hadapi Libur Natal dan Tahun Baru
apahabar.com

Ekbis

Harga Naik, Pemilik Emas di Tabalong Masih Wait and See
apahabar.com

Ekbis

Harga Emas Antam Kembali Naik Tipis, Berikut Rincian Lengkapnya
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com