Netizen Gagal Paham Soal Bingkisan SHM-MAR, Bawaslu: Sarung Boleh LIBUR PANJANG, Bandara Syamsudin Noor Mulai Bersiap BNNP Kalsel Sukses Gagalkan Transaksi 1 Kilogram Sabu di Komplek Citra Garden Kabupaten Banjar Pejabat Terpapar Covid-19, Pjs Wali Kota Banjarbaru Minta ASN Pedomani Prokes BREAKING NEWS! Kepala Bappeda Tanbu Meninggal Dunia

KPU Ingatkan Yusril Bisa Langgar UU Pemilu

- Apahabar.com Sabtu, 29 Desember 2018 - 10:45 WIB

KPU Ingatkan Yusril Bisa Langgar UU Pemilu

Pakar Hukum dan Tata Negara, Yusril Ihza Mahendra. Foto-kompas.com

apahabar.com, JAKARTA – Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) Hasyim Asyarie mengingatkan Yusril Ihza Mahendra, bahwa sebagai calon anggota legislatif (caleg) tidak diperbolehkan berpraktik sebagai pengacara. Hasyim di Bawaslu, Jakarta, Jumat (28/12), mengatakan, bahkan sejak menjadi bakal caleg, sudah tidak boleh berpraktek sebagai advokat.

Hal itu sesuai dengan UU 7/2017 tentang Pemilu pasal 240 huruf l. Dalam pasal tersebut disampaikan bakal calon anggota DPR, DPRD Provinsi dan DPRD Kabupaten dan Kota bersedia untuk tidak berpraktik sebagai akuntan publik, advokat, notaris, pejabat pembuat akta tanah.

Selain itu juga dalam Peraturan KPU No 20/2018 pasal 7 huruf m yang menyatakan hal yang sama serta surat pernyataan dokumen persyaratan bakal calon DPR model BB 1 bersedia untuk tidak berpraktik sebagai advokat.

Baca Juga: Jadwal Lengkap Debat Capres-Cawapres 2019

“Dalam pandangan kami ini menjadi temuan Bawaslu,” katanya dalam sidang pembacaan pokok laporan dugaan pelanggaran administrasi oleh KPU terkait tidak dicantumkannya nama OSO dalam DCT setelah putusan PTUN, seperti dikutip dari Antara.

Yusril Ihza Mahendra yang juga Ketua Umum Partai Bulan Bintang (PBB) merupakan calon legislatif dari PBB daerah pemilihan Jakarta III. Yusril juga merupakan pengacara dari Oesman Sapta Odang dalam berperkara terkait tidak dimasukkannya nama OSO dalam DCT DPD oleh KPU.

Hasyim lebih lanjut mengatakan, dengan adanya temuan tersebut maka pihaknya menunggu sikap Bawaslu. Sementara itu, Bawaslu menggelar sidang perdana yaitu pembacaan pokok laporan dugaan pelanggaran administrasi oleh KPU terkait tidak dicantumkannya nama OSO dalam DCT setelah putusan PTUN.

Sumber: Antara
Editor: Aprianoor

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Politik

Abdul Razak Optimis Sugianto-Edy Menangi Pilgub Kalteng 2020, Target 65% Suara
apahabar.com

Politik

Liputan Kampanye Wajib Berimbang
apahabar.com

Politik

Pilgub Kalsel, Denny Indrayana Optimis Gerindra Tak Berpaling!
apahabar.com

Kalteng

Jadi Penantang, Tandem Ben Brahim Optimis Menangi Pilkada Kalteng
apahabar.com

Politik

Petahana Banjarmasin Klaim Restu PKB, Hilyah: Mana Suratnya?
apahabar.com

Politik

Pelamar Relawan KPU Banjar Baru 22 Orang
apahabar.com

Politik

Komisioner KPU: Akun Capres Cawapres Fiktif Nurhadi–Aldo Menyegarkan Publik
apahabar.com

Politik

Resmi Dideklarasi, Jangkar Kanas Sudah Bentuk Koordinator di 45 Kelurahan Banjarmasin
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com