7 POPULER KALSEL: Ibu Bunuh Anak di Benawa HST hingga Ketua Nasdem Tala Buron Positif Sabu, Oknum Anggota DPRD Tala Terancam Dipecat! Hasil Visum: 2 Anak yang Diduga Dibunuh Ibu di Benawa HST Mati Lemas! Orbawati Buron, Nasdem Tanah Laut Fokus Menangkan BirinMu Detik-Detik Akhir Kampanye, Bawaslu RI Turun ke Banjarmasin

Lima Anggota DPRD Gugat Gubernur Kaltim

- Apahabar.com Minggu, 16 Desember 2018 - 22:56 WIB

Lima Anggota DPRD Gugat Gubernur Kaltim

Gubernur Kaltim, Isran Noor. Foto-net

apahabar.com, SAMARINDA – Lima anggota DPRD Kota Samarinda mengajukan gugatan kepada Gubernur Kalimantan Timur, Isran Noor.

Menyusul diterbitkannya Surat Keputusan (SK) Pergantian Antar Waktu (PAW) anggota DPRD karena pindah partai politik.

Kelima anggota DPRD yang terkena PAW tersebut yakni Adhi Agustiawarman sebelumnya di Partai Golkar pindah ke Gerindra, Mashari Rais dari Partai Golkar ke Gerindra.

Berikutnya Alphad Syarif dari Golkar ke Gerindra, Syaiful dari Hanura ke Gerindra Gerindra, dan Akhmed Reza Fahlevi dari Nasdem ke Grindra.

Alpard Syarif di Samarinda, Minggu (16/12) mengatakan gugatan tidak hanya dilayangkan kepada Gubernur Kaltim, namun juga Wali Kota Samarinda, dan Sekretaris DPRD Samarinda.

“Kami telah didaftarkan ke PTUN Samarinda, dengan nomor registrasi 48-52/g/2018/PTUN.smr, beberapa waktu lalu,” katanya seperti dilansir Antara, Minggu (16/12) malam.

Menurut Alpard keputusan gubernur yang menerbitkan SK PAW terhadap kelimanya adalah sebagai perbuatan melawan hukum.

Penjabat Sekretaris Daerah Provinsi Kaltim Meiliana mengatakan, Pemprov tidak terlalu mempersoalkan gugatan tersebut mengingat yang dilakukan Gubernur dinilainya sudah sesuai prosedur.

“Silahkan mereka menggugat, yang jelas Pemprov sudah menjalankan aturan-aturan dan mekanisme yang berlaku,” kata Meiliana di Samarinda

Sebelumnya salinan SK usulan pemberhentian lima anggota DPRD Samarinda itu sudah beredar pada 10 Desember lalu.

Menurut Meiliana pihaknya sudah melaksanakan sesuai standar operasional prosedur yang baku dan PP 12 Tahun 2018 tentang Tata Tertib DPRD.

Kelima anggota DPRD Samarinda ini diketahui pindah partai sejak ditetapkan sebagai Daftar Calon Tetap (DCT) pada 20 September 2018.

“Pindah partai ada aturannya. Lima anggota ini karena pindah partai dan mengundurkan diri dari keanggotaannya. Lalu keluar dari partai dan ‘nyaleg’ lagi, ya syaratnya harus berhenti. Mereka juga sudah lapor ke KPU saat persyaratan DCS dan DCT,” tegasnya.

Sumber : Antara

Editor : Ahmad Zainal Muttaqin

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kaltim

40 Transmigran di Kaltim Dijatah 2 Hektar Lahan per Orang
apahabar.com

Kaltim

Pemetaan Daya Saing Digital di Indonesia, Kaltim Urutan Delapan
apahabar.com

Kaltim

Wagub Kaltim Optimis Pemilu 2019 Kondusif
apahabar.com

Kaltim

Penjual Pulau Malamber Akui Terima Duit dari Bupati Penajam, Simak Bantahan AGM
apahabar.com

Kaltim

Maloy Batuta Trans Kalimantan Ditarget Akhir Januari
apahabar.com

Kaltim

2019, Pelayanan Kaltim Harus Ditingkatkan
apahabar.com

Kaltim

Gubernur Kaltim Carikan Solusi Internasional Direct Call
apahabar.com

Kaltim

Lonjakan Pemudik Balikpapan-Mamuju Jadi Atensi
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com