Tenang.. Kombes Subchan Jamin Stok Oksigen Kalsel Aman! Resmi, Jokowi Perpanjang PPKM Level IV hingga 2 Agustus Pakar ULM: Pelacakan Covid-19 di Banjarmasin Mendekati Nol! STOK Oksigen di RS Ulin Banjarmasin Tinggal Hitungan Jam, Cek Faktanya Kucurkan Miliaran Rupiah, PPKM Level IV Banjarmasin Tanpa Jam Malam

Masyarakat Diminta Hindari Pesisir Pantai Selat Sunda Radius 1 Km

- Apahabar.com     Rabu, 26 Desember 2018 - 03:33 WITA

Masyarakat Diminta Hindari Pesisir Pantai Selat Sunda Radius 1 Km

Ilustrasi Tsunami Selat Sunda. Foto-net

apahabar.com, JAKARTA – Badan Meteorologi, Geofisika, dan Klimatologi (BMKG) meminta masyarakat untuk menghindari lokasi pesisir pantai di sekitar Selat Sunda dalam radius 500 meter sampai 1 kilometer.

“Kami meminta agar warga masyarakat tetap waspada dan menghindari lokasii pesisir atau pantai dalam radius 500 meter sampai 1 kilometer,” kata Kepala BMKG Dwikorita Karnawati saat jumpa pers di Gedung BMKG, Selasa (25/12) malam.

Hal tersebut, kata dia, terkait masih adanya potensi interaksi antara kondisi erupsi vulkanik Gunung Anak Krakatau yang mengakibatkan getaran-getaran dan juga potensi cuaca ekstrem.

“Terutama besok pagi masih juga terjadi dan potensi gelombang laut yang tinggi masih juga terjadi,” ucap Dwikorita.

Saat ini, lanjut dia, BMKG bersama Badan Geologi dan Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman terus melakukan pemantauan kondisi aktivitas tremor Gunung Anak Krakatau serta kondisi cuaca ekstrem dan gelombang tinggi.

“Karena seluruh kondisi tersebut dapat sewaktu-waktu berpotensi mengakibatkan longsor kembali, tebing kawah Gunung Anak Krakatau ke laut, dan dikhawatirkan dapat berpotensi memicu tsunami seperti hipotesa yang kami sampaikan pada 22 Desember 2018,” kata Dwikorita.

Baca Juga: Masyarakat Diminta Hindari Pesisir Pantai Selat Sunda Radius 1 Km

Sebelumnya, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mencatat hingga Selasa (25/12) pukul 13.00 WIB, korban jiwa akibat tsunami di Selat Sunda mencapai 492 orang.

BNPB juga mencatat hingga hari ketiga pascatsunami Selat Sunda, sebanyak 1.485 orang luka-luka, 154 hilang dan 16.082 orang mengungsi akibat tsunami pada Sabtu (22/12) malam tersebut.

Tsunami tersebut berdampak pada lima kabupaten yaitu Pandeglang dan Serang di Provinsi Banten, serta Kabupaten Lampung Selatan, Pesawaran dan Tanggamus, Provinsi Lampung.

Sumber : Antara
Editor : Ahmad Zainal Muttaqin

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Autopsi Jasad Levie Menunggu Suami
apahabar.com

Nasional

Update Covid-19 di Indonesia: Sembuh 7.015, Positif 25.773 Orang
apahabar.com

Nasional

Rp546 M, Barang Bukti Djoko S Tjandra Sudah Dieksekusi

Nasional

Hari Ini, 7 Destinasi Wisata di Jakarta Diprediksi Hujan
BMKG Kalsel

Nasional

Termasuk Kalsel, BMKG: Hujan Lebat Disertai Kilat Diprakirakan Terjadi di Sebagian Indonesia
apahabar.com

Nasional

Buru Eks Prajurit Penembak Polisi, Polres Tala Kerahkan Kekuatan Penuh
apahabar.com

Nasional

Resmi Ditahan, Vanessa Angel Terancam 6 Tahun Penjara
apahabar.com

Nasional

Mensos Tersangka Bansos, Berikut Hitungan Anggaran Penanganan Covid-19
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com