Pembantai Tetangga di Kelumpang Kotabaru Diancam Penjara Seumur Hidup! ANEH, 3 Proyek Jembatan di Banjarmasin Jalan Terus Walau Tanpa IMB Seruan Tokoh Tanah Bumbu: Pendukung SHM-MAR Jangan Ikut Sebar Hoaks dan Fitnah Pembelajaran Tatap Muka SMP di Banjarmasin Siap Dibuka, Catat Bulannya VIDEO: Polisi Rilis Tersangka Pencurian Hp Rosehan di Pesawat

Menteri PUPR Kecewa Anak Buahnya Terkena OTT

- Apahabar.com Sabtu, 29 Desember 2018 - 07:57 WIB

Menteri PUPR Kecewa Anak Buahnya Terkena OTT

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono. Foto - republika.co.id

apahabar.com, JAKARTA – Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono mengaku sedih dan kaget mendengar anggotanya di Kementerian PUPR terkena Operasi Tangkap Tangan (OTT) oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Jumat (28/12) malam.

“Ternyata, pada hari ini kami dikejutkan kegiatan yang sangat-sangat menyedihkan hati, mengagetkan kami. Kami sedang diamanatkan untuk melaksanakan infrastruktur sebaik-baiknya, ternyata anggota saya ada yang melakukan hal itu,” kata Basuki di gedung Kementerian PUPR, Jakarta, seperti dikutip dari republika.co.id, Jumat (28/12).

Dari informasi yang dia dapat, Basuki membenarkan ada pejabat dari kementerian yang ia pimpin sedang diamankan oleh penyidik KPK. Basuki mengaku dikabari oleh bawahannya melalui telepon. Meskipun begitu, ia belum mengetahui pasti siapa saja pejabat yang diamankan oleh lembaga antirasuah itu.

Baca Juga: Kaleidoskop 2018: Kalimantan Selatan Darurat Kekerasan Perempuan dan Anak!

“Informasi yang baru kami dapat, ada pegawai PUPR yang terkena OTT di bidang proyek air minum. Siapa dan apa kami belum tahu,” jelas dia.

Basuki membenarkan dan membeberkan bahwa instansi yang dibawahinya memiliki ribuan Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) yang tersebar di seluruh penjuru nusantara.

“Jumlah satker (satuan kerja) di Kementerian PUPR itu ada 1.165 satuan kerja. Total pegawai PUPR ini sekitar 22 ribu. Satker itu 1.165 dan pejabat pembuat komitmennya ada 2.904 PPK yang tersebar di seluruh Indonesia,” ujar dia.

Baca Juga: Kaleidoskop 2018: Narkoba Picu Kekerasan Anak dan Perempuan di Kalsel!

Sementara itu, Basuki menyebutkan bahwa mereka bukanlah pihak-pihak yang melakukan pelelangan. Dia menjelaskan, pihak yang melakukan pelelangan ada di bawah kelompok kerja (pokja). Sementara, kata dia, ada 888 kelompok kerja yang melakukan pelelangan. “Pokja ini terdiri atas 2.483 orang,” tutur dia.

Basuki meyakini, KPK telah bekerja sesuai dengan tanggung jawabnya, sehingga Kementerian PUPR akan memercayakan proses penyelidikan kepada KPK. “Tentu kami percaya bahwa KPK bekerja dengan mengamati panjang dan pasti dengan ketelitian tinggi. Kami serahkan proses selanjutnya kepada KPK sambil menunggu penjelasan yang jelas dari KPK,” kata dia.

Baca Juga: Satu Sopir Positif Gunakan Narkoba

Sumber: republika.co.id
Editor: Aprianoor

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Hukum

Terlibat Jaringan Lapas Banjarmasin, Birin Dibekuk Polisi
apahabar.com

Hukum

Politis Partai Demokrat Andi Arif Gunakan Sabu dan Ditangkap Bersama Seorang Wanita
apahabar.com

Hukum

Nunung Ditangkap, Polisi Sita Sabu 0,36 Gram    
apahabar.com

Hukum

Kaleidoskop 2018: Kabupaten Banjar Jadi Langganan Laka Lantas!
apahabar.com

Hukum

Sepekan, Polda Kalsel Bekuk Puluhan Pengedar Lagi
apahabar.com

Hukum

Digagalkan Korbannya, Penjambret di Banjarmasin Timur Langsung Dijebloskan ke Tahanan
apahabar.com

Hukum

Pembantai Tetangga di Kelumpang Kotabaru Diancam Penjara Seumur Hidup!
apahabar.com

Hukum

Tersangka Predator Anak Bunuh Diri, Simak Saran Pakar untuk Polisi
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com