Cara Nonton Live Streaming El Clasico Barcelona vs Real Madrid di Bein Sport & Vidio.com Malam Ini Jam Tayang & Link Live Streaming UFC 254 Khabib vs Gaethje di ESPN+, Duel Dua Juara! Jadwal Timnas U16 Indonesia vs UEA Malam Ini, Live NET TV & Live Streaming Mola TV, Prediksi Skor! Kontroversi Pencopotan Sekda Tanah Bumbu, Ombudsman: Jangan Lampaui Kewenangan Live Mola TV! MU vs Chelsea di Liga Inggris, Prediksi Skor, Line up dan Link Streaming Siaran Langsung

Pelindo III: Arus Peti Kemas Meningkat Lima Persen

- Apahabar.com Minggu, 9 Desember 2018 - 17:55 WIB

Pelindo III: Arus Peti Kemas Meningkat Lima Persen

Ilustrasi peti kemas. Foto - merdeka.com

apahabar.com, SURABAYA – PT Pelindo III (Persero) mencatat arus peti kemas di Terminal Peti Kemas Semarang (TPKS) hingga November 2018 meningkat lima persen menjadi 611.486 “twenty foot equivalent unit” (TEU) dibanding November 2017 yang 577.867 TEU.

CEO Regional Jateng Pelindo III Arief Prabowo dalam keterangan persnya yang diterima di Surabaya, Minggu (9/12/2018) mengatakan, dari total peti kemas itu, arus internasional yang mendominasi bongkar muat di TPKS, yang sekaligus merefleksikan pertumbuhan perekonomian di kawasan Jawa Tengah, terutama terkait komoditas ekspor dan impor yang dikirim melalui TPKS.

“Kami optimistis bahwa target arus peti kemas tahun 2018 sebesar 731.289 TEU dapat dicapai, karena melihat tren pertumbuhan yang positif ini,” katanya.

Berdasarkan data Pelindo III, dari total arus peti kemas tersebut, 51 persennya atau 313.128 TEU merupakan peti kemas ekspor yakni 49 persen, sisanya atau setara 298.358 TEU merupakan peti kemas impor.

Ia mengatakan, peningkatan arus peti kemas luar negeri, karena tingginya barang yang diangkut dengan peti kemas.

Barang-barang tersebut, kata dia, untuk mendukung proyek pembangungan PLTU Batang dan Tanjung Jati, Jepara.

Serta kenaikan jumlah pengiriman peti kemas reefer, khususnya barang hasil olahan ikan untuk tujuan Rotterdam, Belanda, yang juga mendukung peningkatan arus peti kemas di TPKS.

“Kenaikan arus peti kemas ini salah satunya disebabkan peralihan beberapa industri ke daerah Jawa Tengah, karena UMR (upah minimum regional) yang masih lebih rendah dibandingkan dengan rata-rata kota Industri lainnya di Indonesia,” kata Arief.

Direktur Utama Pelindo III Doso Agung mengatakan keberadaan TPKS sangat penting sebagai gerbang ekspor-impor di Jawa Tengah.

“Kami secara bertahap juga akan menambah peralatan, termasuk 20 unit automatic-rubber tyred gantry (A-RTG) untuk meningkatkan produktivitas bongkar muat di lapangan penumpukkan peti kemas, dan merupakan langkah modernisasi peralatan Pelindo III,” katanya.

Doso mengatakan, pemeriksaan peti kemas impor saat ini juga akan dipercepat prosesnya dengan menggunakan aplikasi teknologi informasi, ditambah adanya dua pintu gerbang baru yang juga sedang dibangun untuk mempercepat akses ke terminal.

“Kemudian di sisi perairan, kami juga akan terus merevitalisasi kolam pelabuhan agar tetap sedalam 12 meter LWS (low water spring/rata-rata permukaan air), sehingga kegiatan sandar dan bongkar muat kapal tidak terganggu karena selalu sesuai dengan jangkauan peralatan,” katanya.

Sumber : Antara
Editor : Aprianoor

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Iran Tawarkan Diri Jadi Mediator Turki-Kurdi Suriah
apahabar.com

Nasional

Bawaslu Gandeng Facebook Awasi Medsos Selama Pilkada
apahabar.com

Nasional

Jokowi Minta Rakyat Doakan Ibundanya dari Rumah
apahabar.com

Nasional

HAN 2019, Perundungan Anak di Medsos dan Sekolah Jadi PR
apahabar.com

Nasional

Mahfud MD: RUU HIP Bermasalah Secara Substansial dan Prosedural
apahabar.com

Nasional

Aman! Internet di Nabire dan Dogiyai Dibuka
apahabar.com

Nasional

Jokowi – Ma’ruf Amin Luncurkan Gerakan Rabu Putih
apahabar.com

Nasional

Apeksi Dukung Anugerah Kebudayaan PWI Pusat
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com