Lampu Hijau Buka Masker, Pakar Covid-19 ULM: Hati-Hati Blunder Tabrakan Maut BPK Terulang Lagi, Apa Kabar Perda Damkar Banjarmasin? Perkuat Keandalan Listrik Kalseltengtim dengan Sistem Looping Jaringan Tersangka! Sopir BPK Penabrak 2 Pemotor di Banjarmasin Selatan Tuntut Pemerataan, Besok Buruh SIS ADMO Tabalong Juga Minta Pembagian Windfall

Pemerintah Indonesia Siapkan Strategi Baru Bela Siti Aisyah

- Apahabar.com     Senin, 10 Desember 2018 - 15:45 WITA

Pemerintah Indonesia Siapkan Strategi Baru Bela Siti Aisyah

Ilustrasi. Foto-detik.com

apahabar.com, BANDUNG – Pemerintah Indonesia melalui tim pengacara Gooi Soon Seng menyiapkan strategi baru untuk membela Siti Aisyah, WNI yang disangka membunuh Kim Jong-nam, saudara pemimpin Korea Utara Kim Jong-un di Kuala Lumpur, Malaysia pada tahun 2016.

Tim pengacara yang dipimpin Gooi Soon Seng mengajukan sidang untuk meminta seluruh bukti yang dimiliki jaksa kasus pembunuhan tersebut.

“Banyak bukti dan saksi-saksi yang disebut dalam persidangan dan dicatat hakim belum disampaikan ke pengacara kita,” ujar Direktur Perlindungan WNI dan BHI Kementerian Luar Negeri Lalu Muhammad Iqbal di Bandung, Senin (10/12).

Sidang untuk membahas permintaan pengacara Siti Aisyah agar seluruh bukti diserahkan kepada tim pengacara, akan diselenggarakan pada 14 Desember 2018.

Siti dan seorang warga Vietnam Doan Thi Huong dituduh membunuh Kim Jong-nam di Bandara Internasional Kuala Lumpur, Malaysia, pada 13 Februari 2016.

Baca Juga : Gubernur: Penyalahguna Narkoba Jateng Capai 300.000 Orang

Persidangan kasus ini dimulai pada Oktober 2017, dan sampai saat ini Siti maupun Doan mengaku tidak bersalah.

Dalam sidang putusan sela 16 Agustus 2018, hakim Pengadilan Tinggi Shah Alam, Malaysia memutuskan sidang kasus pembunuhan Jong-nam bisa dilanjutkan karena bukti yang dipaparkan jaksa dinilai cukup.

Selama ini, tim kuasa hukum Siti menilai kasus pembunuhan ini bermotif politik. Kuasa hukum juga mengatakan banyak perbedaan bukti dan kesaksian dari 34 saksi dan 236 bukti yang diajukan jaksa penuntut.

Pengacara menganggap jaksa gagal membuktikan motif Siti untuk melakukan pembunuhan, salah satunya, karena jaksa tidak bisa membuktikan dari mana Siti dan Doan mendapat racun yang disebut menewaskan Jong-nam.

Selama ini jaksa juga diklaim hanya mendasari kasus tersebut dari bukti rekaman kamera keamanan (CCTV) di bandara. Padahal, dalam rekaman tersebut tidak ada adegan yang menunjukkan Siti ikut mengusapkan substansi yang selama ini disebut racun syaraf VX ke wajah Jong-nam. Siti dan Doan terancam hukuman mati jika hakim menyatakan kedua perempuan itu bersalah atas terbunuhnya Jong-nam.

Baca Juga : Apa Rahasia Singkawang Jadi Kota Paling Toleran di Indonesia?

Sumber : Antara

Editor : Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Sekitar 200 ton ikan di Danau Maninjau, Sumatra Barat, mati mendadak akibat angin kencang dan curah hujan tinggi. Foto-Antara.

Nasional

Akibat Angin Kencang, 200 Ton Ikan di Danau Maninjau Mati Mendadak
apahabar.com

Nasional

Besok, Muhyiddin Yassin akan Dilantik Sebagai PM Malaysia
Telkomsel

Nasional

Siaga Ramadan, Telkomsel Tambah 63 Unit Combat, Ratusan BTS 4G, hingga GraPARI
apahabar.com

Nasional

Total 125 Jenazah Diidentifikasi di Penutupan Operasi DVI Lion Air
apahabar.com

Nasional

Pemuda Papua Berharap Jokowi Hadiri Apel Akbar di Keerom
apahabar.com

Nasional

Ani Yudhoyono Kanker Darah: Ridwan Kamil, Hengky Kurniawan, Agnez Mo, Beri Semangat
apahabar.com

Nasional

Eksploitasi Seksual dan Perdagangan Anak Marak di Media Sosial, Menteri PPPA Geram
apahabar.com

Nasional

Heboh Pernikahan Sedarah Warga Bulukumba di Balikpapan
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com