3 Kali Diskor, Sidang Perdana Netralitas ASN Camat Aluh Aluh Berlangsung hingga Malam Sisa 85 Hari Jadi Bupati, Sudian Noor Doyan Bikin Kebijakan Kontroversial Diam-Diam, Adaro Kepincut Proyek Coal to Methanol di Kotabaru, Apa Kata Dewan? Kubah Datu Kelampaian Kembali Ditutup, Simak Penjelasan Zuriyat Gelapkan Penjualan Motor, Supervisor Marketing PT NSS Tabalong Diamankan Polisi

Penjual Terompet Merugi

- Apahabar.com Senin, 31 Desember 2018 - 23:26 WIB

Penjual Terompet Merugi

ilustrasi Terompet. Foto-Jateng News

apahabar.com, CIANJUR – Sejumlah penjual terompet di Cianjur, Jawa Barat, mengaku mengalami kerugian karena sepi pembeli saat malam pergantian tahun kali ini.

Ayi (50), seorang penjual terompet saat ditemui di pusat Kota Cianjur, Senin (31/12) malam, mengatakan kondisi sepi pembeli tersebut ditengarai imbas dari isu terompet buatan rumahan terdapat kuman. Seperti yang beredar di berbagai pemberitaan media cetak, elektronik, dan media sosial beberapa hari terakhir ini.

Ditambah lagi, lanjutnya, warga yang merayakan malam pergantian tahun tidak seramai dulu.

Baca Juga: Diminta Jadi Panelis Debat Capres, KPK Belum Ambil Sikap

“Tahun sekarang sepi, sama seperti tahun 2017 juga sepi. Dari pagi sampai malam menjelang, saya baru bisa menjual lima buah terompet. Sudah beberapa tahun terakhir jualan terompet pada malam pergantian tahun, sudah tidak menjanjikan,” katanya.

Ia menjelaskan meskipun harga jual terompet tidak mahal, namun peminat semakin menurun.

“Kami jamin terompet yang kami jual aman dari virus atau penyakit menular, karena terbuat dari bambu yang tumbuh di alam dan bukan buatan pabrik. Semua bahan yang digunakan dari bambu dan kertas,” terangnya.

Meskipun baru menjual beberapa terompet, namun, dia tetap akan menjajakan terompet tersebut hingga malam pergantian tahun.

Dengan harapan dapat mengembalikan modal usaha sampingan yang setiap tahun dilakoninya bersama puluhan pedagang musiman lainnya.

Namun, sejumlah warga mengaku tidak terpengaruh isu kuman tersebut. Beberapa orang terlihat memborong terompet yang dijajakan di pinggir jalan.

Dedi (31), warga Kelurahan Pamoyanan, Cianjur, mengatakan tidak tahu peredaran isu terompet berbahaya dan ditemukan beberapa penyakit menular.

“Waspada perlu, tapi saya menilai terompet yang dijajakan pada malam tahun baru di Cianjur itu, buatan tangan dan selama ini, saya tidak pernah mendengar ada korban yang terjangkit penyakit berbahaya setelah meniup terompet. Jadi pintar kita menyikapi isu atau berita hoaks,” katanya.

Baca Juga: Pemerintah Belum Siapkan Penampungan Baru untuk Pengungsi

Sumber: Antara
Editor: Ahmad Zainal Muttaqin

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Iran Tak Akan Kirim Kotak Hitam Ukraine Airlines ke Boeing
apahabar.com

Nasional

Pelempar Rumah Menteri Susi Suka Dengar Bisikan Gaib
apahabar.com

Nasional

Gempa Bumi 7,7 SR Guncang Maluku Tenggara Barat
apahabar.com

Nasional

Tanpa Turis, Tengok Nasib Bali
apahabar.com

Nasional

Warna Merah Identik dengan Perayaan Tahun Baru Imlek, Mengapa?
apahabar.com

Nasional

Kisah Inspiratif, Berbekal Mesin Jahit Kredit, Kini Beromzet Ratusan Juta
apahabar.com

Nasional

HPN 2020 di Kalsel, PWI Siapkan Penghargaan untuk Kepala Daerah
apahabar.com

Nasional

Ada Kabar Rachel Maryam Koma Usai Melahirkan, Gerindra Buka Suara
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com