Eks Bos Berulah, Kepala Penjual Pentol Rantau Nyaris Terbelah Hendak Benarkan Tas, Pemotor Tabrak Truk di Angsau Tanah Laut Negosiasi Rampung: Bagus Lega, Hasnur Rela, Nitizen Bahagia, Bagaimana FC Utrecht? Jelang Masa Tenang, Bawaslu Kalsel Minta Paslon Copot APK Longsor Tergerus Banjir, Oprit Jembatan di Tabalong Diperbaiki

Penyidikan Kasus Gunawan Jusuf Tetap Berjalan

- Apahabar.com Kamis, 13 Desember 2018 - 07:15 WIB

Penyidikan Kasus Gunawan Jusuf Tetap Berjalan

Ilustrasi.Foto-okezone.com

apahabar.com, JAKARTA – Kepolisian menyatakan pengusutan kasus dugaan penggelapan dan tindak pidana pencucian uang yang dilaporkan pengusaha asal Singapura Toh Keng Siong terhadap pengusaha gula, Gunawan Jusuf masih berjalan.

Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karopenmas) Polri Brigjen Pol Dedi Prasetyo memastikan penyidikan kasus tak terhenti karena Kepolisian masih mengumpulkan sejumlah bukti tambahan melibatkan pihak lain, termasuk otoritas pemerintah negara lain.

“Melalui Direktorat Otoritas Pusat dan Hukum Internasional Dirjen AHU Kemenkumhan dan jalur Egmont Group,” kata Dedi di Jakarta seperti yang dilansir Antara, Rabu (12/12).

Ia mengatakan berbagai data ini harus diminta dulu sebagai bukti untuk konstruksi hukum tentang perbuatan tindakan penggelapan. “Penyidik masih terus mengejar itu dalam rangka untuk mempercepat proses pembuktiannya,” tuturnya.

Dedi mengatakan, dalam kasus ini penyidik sudah memeriksa delapan saksi. Namun dia menegaskan, hal yang terpenting adalah koordinasi dengan Kementerian Hukum dan HAM khususnya untuk meminta data ke pemerintah Singapura dan Hongkong.

“Penyidikan sudah berjalan dari Juni 2018, namun ada beberapa alat bukti yang perlu diminta dari Singapura dan Hongkong karena langkah penyidik harus betul-betul penguatan alat bukti,” katanya.

Wakil Direktur Tindak Pidana Ekonomi dan Khusus Bareskrim Polri Kombes Pol Daniel Tahi Monang Silitonga mengatakan pihaknya sudah mengirim Surat Perintah Dimulainya Penyidikan (SPDP) kasus ini ke Kejaksaan Agung. Namun SPDP yang dikirimnya ditolak oleh Kejaksaan Agung.

Dugaan penggelapan dan TPPU ini bermula ketika Toh Keng Siong menginvenstasikan dananya ke PT Makindo yang direktur utamanya saat itu, Gunawan Jusuf. Sejak 1999 hingga 2002, total dana yang diinvestasikan mencapai ratusan juta dolar AS dalam bentuk time deposit.

Namun dana itu diduga digunakan untuk membeli pabrik gula melalui lelang BPPN dan tidak juga dikembalikan hingga kini.

Sementara itu, pengacara Toh Keng Siong, Denny Kailimang mengatakan akan menunggu apapun keputusan polisi atas laporan kliennya itu. “Kami tunggu konfirmasi resmi dari penyidiknya,” kata Denny.

Sumber : Antara
Editor : Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Hukum

Dihakimi Massa, Seorang Pencuri di Kalteng Akhirnya Tewas
apahabar.com

Hukum

Perkelahian Maut di Pekapuran Raya, Seorang Pria Tewas Berlumuran Darah
apahabar.com

Hukum

Keren, Sat Polairud Batola Sikat Dua Pengedar Narkoba
apahabar.com

Hukum

Baru Nikah, Pasutri di Banjarmasin Tiga Kali Curi Motor
apahabar.com

Hukum

Lagi, Polsek Banjarmasin Timur Garuk ‘Kodok’ Sabu
apahabar.com

Hukum

Komnas Perempuan Desak Proses Hukum Oknum Satlantas Polresta Pontianak Cabuli ABG Transparan
apahabar.com

Hukum

Dua Tahun Buron, Buruh Serabutan di Kotabaru Diringkus Polisi
apahabar.com

Hukum

Polisi Temukan Sabu di Kamar Warga Pantai Batung HST
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com