Kadesnya Dijebloskan ke Bui, Plh Bupati Kotabaru Buka Suara Breaking! Heboh Mobil Terbakar di Tapin, 1 Warga Jadi Korban Masih Ada 122 Ribu Rumah di Kalteng Tak Layak Huni Dituding Gelembungkan Suara, Komisioner KPU Banjar Belum Berniat Polisikan Saksi Pencuri Mobil di Balikpapan Tak Ditahan Polisi, Kok Bisa?

Presiden Jokowi Klaim Penuhi Kebutuhan Listrik Jutaan Keluarga

- Apahabar.com Minggu, 2 Desember 2018 - 22:11 WIB

Presiden Jokowi Klaim Penuhi Kebutuhan Listrik Jutaan Keluarga

Foto - eksplorasi.id

apahabar.com, JAKARTA – Presiden Joko Widodo menyatakan, pemerintah akan terus berupaya memenuhi kebutuhan masyarakat yang belum memiliki sambungan listrik tetap yang layak. Saat ini disebutkan 1,2 juta keluarga di seluruh Indonesia belum mendapatkan sambungan listrik tetap yang layak.

“Hitungan kita 1,2 juta (keluarga) di seluruh provinsi. Ini akan terus kita sisir satu per satu,” kata Presiden dalam kunjungan kerjanya meninjau program ‘BUMN Hadir Untuk Negeri: Sambung Listrik Gratis Bagi Keluarga Tidak Mampu’ di Bogor, Minggu.

Dilansir ANTARA, dalam keterangan yang diterima, Presiden yang didampingi Menteri BUMN Rini Soemarno, Direktur Utama PLN Sofyan Basir, Direktur Utama Bank Mandiri Kartiko Wirjoatmodjo, Direktur Utama BTN Maryono, dan Direktur Utama Pertamina Nicke Widyawati meninjau lokasi pemasangan tepatnya berada di pemukiman warga Kelurahan Bantarjati, Kecamatan Bogor Utara, Kota Bogor.

Presiden kemudian menuju rumah-rumah warga dengan berjalan menyusuri gang.

Dalam kesempatan ini, Presiden secara simbolis mengaktifkan aliran listrik ke rumah warga yang dibantu program tersebut dengan menekan tombol “miniature circuit breaker (MCB)”.

Mengutip data Tim Nasional Percepatan Penanggulangan Kemiskinan (TNP2K), saat ini terdapat 235.756 keluarga prasejahtera di Jawa Barat yang belum menikmati layanan listrik PLN secara langsung.

“Ingin saya sampaikan bahwa di Provinsi Jawa Barat ini ada kurang lebih 200-an ribu rumah yang belum ada listriknya,” ujar Presiden.

Selama ini, untuk memenuhi kebutuhan penerangan sehari-hari, ratusan ribu rumah tersebut melakukan penyambungan listrik ke instalasi tetangga sekitar yang telah memiliki sambungan listrik.

Ada yang memang belum ada listriknya, ada yang sudah ada listrik tetapi nyambung dengan tetangga atau dengan orang tua. Nah sekarang kita sambung secara mandiri,” kata Presiden.

Pada umumnya, mereka mengeluarkan dana kurang lebih Rp50 ribu hingga Rp60 ribu per bulan untuk mendapatkan sambungan listrik dari tetangga.

“Sekarang kita sambung secara mandiri. Itu lebih murah dari data yang kita terima. Biasanya per bulan bayar bisa Rp50 ribu sampai Rp60 ribu. Setelah sendiri seperti ini bayar kurang lebih Rp25 ribu sampai Rp30 ribu,” kata Presiden.

Perlu diakui bahwa selama ini banyak warga yang merasa kesulitan untuk melakukan penyambungan listrik mandiri secara resmi melalui PLN. Biaya penyambungan standar merupakan kendala utama yang mereka hadapi.

Melihat kondisi tersebut, 34 BUMN sepakat untuk bersinergi guna meningkatkan kesejahteraan masyarakat dengan salah satunya memberikan fasilitas penyambungan listrik secara gratis bagi masyarakat prasejahtera.

Lebih jauh, program ini juga diharapkan untuk dapat menyasar rumah tangga lainnya di seluruh provinsi yang ada.

 

Editor: Fariz

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Update Covid-19 di Indonesia: Sembuh 45.401 Orang dari 86.521 Kasus Positif
apahabar.com

Nasional

Viral, Honda Jazz Jadi Mahar Nikah, BPKB Langsung Atas Nama Calon Istri!
apahabar.com

Nasional

KPK Tetapkan Menteri Sosial Juliari Tersangka Bansos Covid-19
apahabar.com

Nasional

Jokowi Ajak Masyarakat Kalsel Lawan Virus Hoaks
apahabar.com

Nasional

Lebaran Ala Prabowo di TPS, Ma’ruf Amin: Lebaran Itu di Masjid
apahabar.com

Nasional

47.896 Positif Covid-19 di Indonesia, 19.241 Berhasil Sembuh
apahabar.com

Nasional

Usai Habisi Nyawa Istrinya, Si Suami Bunuh Diri
apahabar.com

Nasional

Catet, Wisata di Togean Belum Dibuka Imbas Covid-19
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com