Seruan Tokoh Tanah Bumbu: Pendukung SHM-MAR Jangan Ikut Sebar Hoaks dan Fitnah Pembelajaran Tatap Muka SMP di Banjarmasin Siap Dibuka, Catat Bulannya VIDEO: Polisi Rilis Tersangka Pencurian Hp Rosehan di Pesawat Sengketa Kepemilikan Kampus Achmad Yani, Gugatan Adik Berlanjut di PN Banjarmasin Magrib, Mayat di Jembatan Kayu Tangi Gegerkan Warga

Ribuan Pohon Ditanam BI di Lahan Eks Tambang

- Apahabar.com Sabtu, 8 Desember 2018 - 21:00 WIB

Ribuan Pohon Ditanam BI di Lahan Eks Tambang

Lahan eks tambang. Foto - net

apahabar.com, LANDAK – Kantor Perwakilan Bank Indonesia Kalimantan Barat mengajak Generasi Baru Indonesia (GenBI) menanam 1.000 pohon di eks tambang emas di Desa Mandor, Kabupaten Landak.

“Kegiatan menanam pohon ini merupakan program sosial BI dedikasi untuk negeri, Indonesia bersih. Ini kegiatan tahunan BI dan kali ini kita memilih Landak sebagai lokasi pelaksanaan program,” ujar Kepala Kantor Perwakilan BI Kalbar, Prijono di Landak, Sabtu, dikutip dalam ANTARA.

Prijono menjelaskan program yang dilakukan bertujuan untuk mengembalikan fungsi lahan sebagaimana mestinya, sebelum menjadi area tambang.

“Kegiatan ini untuk menjaga lingkungan hidup agar alam di sekitar masyarakat hijau dan memberikan dampak yang baik bagi mahluk hidup,” kata dia.

Ia menambahkan kegiatan yang diberi nama Gerakan Restorasi Lahan Tambang Kalimantan (Gregetan) diharapakan juga bisa memberi nilai tambah lebih bagi masyarakat terutama kesejahteraanya.

Pertama, dengan pohon yang ditanam selain pohon hutan juga ada pohon buah-buahan, sehingga dengan buah tersebut jika berhasil bisa memberikan nilai ekonomi bagi masyakat.

Kedua, dengan area yang sebelumnya gersang dan jika tidak ada arang lintang tanaman tumbuh baik bisa menjadi satu pusat destinasi wisata baru untuk melengkapi obyek wisata yang ada.

“Area ini jika hijau bisa menjadi obyek wisata baru di Landak. Tinggal dikemas dan dirangkai dengan obyek wisata yang sudah ada seperti di desa ini ada peninggalan sejarah adanya negara republik pertama di dunia, Lanfang,” ujarnya.

Untuk penaman pohon, menurut dia, akan dilakakuan secara bertahap. Kemudian akan terus dirawat agar tanam tumbuh sebagaimana mestinya.

“Apa yang dilakukan BI ini juga diharapkan dapat didukung dan dimiliki masyarakat. Mari kita menjaga lingkungan ini untuk kehidupan kita lebih baik,” katanya.

Sementara itu, Staf Ahli Bupati Landak, Bidang Kemasyarakatan, Ocin mengatakan Pemerintah Kabupaten Landak menyambut baik Gregetan, karena dengan langkah tersebut dapat mengembalikan kondisi lahan sebagaimana mestinya.

“Pemerintah daerah sudah berupaya untuk memperbaikan lingkungan. Hal ini juga tentu membantu area eks tambang emas ini,” kata dia.

Ia berharap kegiatan yang dilaksanakan bukan hanya sebatas serimonial saja, namun harus dipelihara serta ditingkatkan. Begitu juga masyarakat sekitar harus bersyukur dengan program tersebut dengan cara merawat dan menjaga apa yang sudah ditanam.

“Mari kita munculkan marwah positif, bersihkan diri, bersih lingkungan dan bertindak bersih sehingga area ini kembali normal,” kata dia.

Sementara itu, Kepala Desa Mandor, Robertus Harianto mengatakan kegiatan BI yang melibatkan GenBI cukup positif bagi daerahnya.

“Program ini sangat baik bagi lingkungan kami dan ke depan juga bagi ekonomi sekitar. Kita dari desa berterima kasih dan siap mendukung program BI,” kata dia.

Dalam kegiatan Gregetan tersebut puluhan anak GenBI dan masyarakat sekitar serta pemerintah daerah dan desa berpartisipasi menaman pohon yang disediakan BI. Pohon – pohon tersebut adalah sirsak, lengkeng, jengkol, sengon, trambesi serta beberapa jenis lainnya. Penanam saat ini dengan pola yang berbeda dan melakukan perlakuan khusus karena unsur hara sudah tipis.

Editor: Fariz

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalbar

Karolin Tegaskan Tidak Ada Desa ‘Hantu’ di Landak
apahabar.com

Kalbar

7.237 Warga Kalbar Lulus Program Kartu Prakerja
apahabar.com

Kalbar

Penyelundupan Mesin Speed Boat asal Malaysia Berhasil Digagalkan
apahabar.com

Kalbar

Demo Anti-Omnibus Law di Kalbar Ricuh, Pendemo Ada yang Positif Covid-19
apahabar.com

Kalbar

Banjir Rendam Ribuan Rumah di Melawi Kalbar, 1 Warga Meninggal Dunia
Manajemen Keuangan Kades Jadi Atensi Bupati Karolin

Kalbar

Manajemen Keuangan Kades Jadi Atensi Bupati Karolin
apahabar.com

Kalbar

Masyarakat Lembah Bawang Kalbar Kukuhkan Hutan Adat
apahabar.com

Kalbar

Ponti Kayan asal Entikong, Paling Diburu Penikmat Buah Durian
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com