VIDEO: Polisi Rilis Tersangka Pencurian Hp Rosehan di Pesawat Sengketa Kepemilikan Kampus Achmad Yani, Gugatan Adik Berlanjut di PN Banjarmasin Magrib, Mayat di Jembatan Kayu Tangi Gegerkan Warga Sekolah Tatap Muka di Banjarmasin: Waktu Belajar Dipangkas, Sehari Hanya 5 Jam Sehari Jelang Penutupan, Pendaftar BLT UMKM di Batola Capai 5.000 Orang

Swafoto dengan Para Guru Jokowi : Profesi Guru Tak Tergantikan Mesin

- Apahabar.com Sabtu, 1 Desember 2018 - 20:24 WIB

Swafoto dengan Para Guru  Jokowi : Profesi Guru Tak Tergantikan Mesin

Jokowi Swafoto. Foto-Antara

apahabar.com,BANJARMASIN – Presiden Joko Widodo menyempatkan melakukan swafoto dengan para guru saat menghadiri ulang tahun Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) ke-73 sekaligus Hari Guru Nasional di Stadion Pakansari, Cibinong, Jawa Barat, Sabtu (1/12).

Swafoto yang diambil sendiri oleh Presiden itu dilakukan saat Presiden memasuki maupun saat keluar dari stadion Pakansari.

Presiden pun mengenakan batik PGRI saat menghadiri acara dan berswafoto dengan para guru yang duduk di bagian tribun maupun menunggu di pintu keluar stadion.

Dalam sambutannya, Presiden Joko Widodo menegaskan bahwa profesi guru adalah profesi yang mulia dan tidak bisa digantikan oleh mesin yang paling canggih sekalipun.

“Guru haruslah tetap guru. Guru tidak bisa digantikan oleh mesin secanggih apapun, secanggih apapun tidak bisa. Guru adalah profesi mulia yang membentuk karakter-karakter anak bangsa dengan budi pekerti, toleransi, dan nilai-nilai kebaikan,” kata Presiden.

Gurulah pihak yang menumbuhkan empati sosial, membangun imajinasi dan kreativitas, serta mengokohkan semangat persatuan dan kesatuan bangsa khususnya bagi generasi penerus.

Namun saat ini, ruang kelas bukan satu-satunya tempat belajar. “Dunia virtual adalah kampus kita. Sekarang ini juga kita bicara apa adanya, Google juga sudah menjadi perpustakaan kita. Wikipedia juga menjadi ensiklopedi kita. Kindle, buku elektronik, juga menjadi buku pelajaran kita,” ungkap Presiden.

Presiden meminta agar para guru harus waspada terhadap maraknya media digital yang muncul.

“Kita sering terkaget-kaget anak-anak muda kita mampu belajar secara mandiri. Mereka bisa tahu jauh lebih banyak melalui bantuan teknologi. Oleh sebab itu peran guru harus lebih dari mengajar, tetapi juga mengelola belajar siswa. Guru dituntut lebih fleksibel, kreatif, menarik, dan lebih menyenangkan bagi siswa,” jelas Presiden.

Setelah selama empat tahun fokus pada pembangunan infrastruktur, maka selanjutnya pemerintah, menurut Presiden akan berfokus pada pembangunan sumber daya manusia (SDM) sehingga peran guru akan semakin sentral, utama, dan strategis.

“Guru harus menjadi agen-agen transformasi penguatan SDM kita, menjadi agen-gen transformasi dalam membangun talenta-talenta anak bangsa. Sebagaimana topik acara hari ini guru dituntut untuk meningkatkan profesionalisme guru untuk menuju pendidikan abad 21,” ungkap Presiden.

Baca Juga: Peneliti Intelejen : Mayoritas Peserta Reuni 212 Pendukung Prabowo Sandi

Editor : Budi Ismanto

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Pasien Positif Covid-19 di Jakarta Capai 701, Tersebar di 156 Kelurahan
apahabar.com

Nasional

Sekardus Uang di OTT Bupati Mesuji Sekitar Rp 1 M
apahabar.com

Nasional

BBM Satu Harga: Pertamina Operasikan 27 SPBU di Kalimantan
apahabar.com

Nasional

Sudah 174 WNA Dicoret dari DPT
apahabar.com

Nasional

Kementerian Ketenagakerjaan Alokasikan Bantuan Subsidi Upah Rp 37,7 triliun
apahabar.com

Nasional

Cegah Penyebaran Covid-19, 18.062 Narapidana dan Anak Sudah Bebas
apahabar.com

Nasional

Naik MRT Bareng, Jokowi dan Prabowo Pamer Kemesraan
apahabar.com

Nasional

Nikita Mirzani Lepas Hijab, Sahabat Beri Dukungan
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com