Naik, Harga Elpiji Kalsel Diklaim Termurah Se-Kalimantan Megaproyek Gedung Baru DPRD Banjarmasin, Ibnu Sina Buka Suara Lagi, Danau Eks Tambang di Banjar Renggut Korban Jiwa Ironi Gedung Baru DPRD: Orang Miskin di Banjarmasin Makin Banyak Blak-blakan Ibnu Sina Bicara Konsep IKN Nusantara: Jangan Oligarkis & Ngutang

Tak Butuh Kajian Drainase, Pemkot Banjarmasin Pilih Fokus Pengerukan

- Apahabar.com     Selasa, 4 Desember 2018 - 19:45 WITA

Tak Butuh Kajian Drainase, Pemkot Banjarmasin Pilih Fokus Pengerukan

Foto - Nusatara Kaya

apahabar.com, BANJARMASIN – Kota Banjarmasin telah memasuki musim penghujan. Musibah alam seperti banjir dan genangan air menjadi musuh alami.

Kajian pengelolaan saluran air berupa drainase vertikal, serta sumur resapan sangat diperlukan kota berjuluk Seribu Sungai, agar mengurangi adanya banjir.

Namun, Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Banjarmasin menilai tidak memerlukan adanya kajian penerapan yang sudah dilakukan Kota Banjarbaru tersebut.

Plt Kepala Dinas PUPR Banjarmasin, Joko Pitoyo kepada reporter apahabar.com, siang tadi, mengatakan kondisi struktur tanah antara Banjarbaru dan Banjarmasin sangatlah berbeda.

Kota Pendidikan itu, kata dia, membutuhkan sumur resapan untuk memanfaatkan air hujan menjadi kebutuhan aktifitas warganya sehari hari, sedangkan Banjarmasin tidak demikian. Banjarmasin merupakan kota dengan letak geografis sudah di atas air.

“Saya menilai tidak usah Banjarmasin begitu, sebab kita di sini sudah berada di atas air,” ucapnya.

Apabila tidak memerlukan kajian pengelolaan saluran air lantas, program efektif apa yang akan dilakukan Pemerintah Kota Banjarmasin untuk menangani musibah tahunan ini?

Joko menjawab pihaknya hanya perlu membersihkan, mengeruk dan menormalisasi sungai sungai yang ada di Banjarmasin secara rutin.

Sebab, pihaknya beranggapan 102 sungai yang ada di Banjarmasin merupakan saluran drainase primer bagi Banjarmasin.

“Kita akan memanfaatkan sungai Banjarmasin untuk mengelola saluran air agar tidak banjir,” katanya.

Ia menjelaskan, genangan air yang terjadi di beberapa titik di kota, disebabkan mampetnya salah satu sungai. Sehingga, sungai yang di dekatnya meluap berlebihan karena air susulan tersebut.

“Air di Banjarmasin selalu mengalami pasang surut. Jadi kita butuhkan cuma membersihkan sungai yang ada,” terangnya.

Bukan cuma itu, ia terus mengupayakan kajian pengelolaan saluran air untuk mencegah adanya muncul genangan saat musim hujan.

Usaha ini dengan mengimbau pemilik Rumah Toko (Roko) dan developer perumahan untuk membuat kajian drainase ditempat usahanya.

“Jarang ada yang menaati, tapi kami terus berusaha mengimbau mereka terus,” singkatnya.

Baca Juga: Asyik Main Hujan, Bocah 11 Tahun Tercebur di Kali Tugu Banjarmasin

Reporter: Bahaudin Qusairi
Editor: Fariz

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Tak Berkategori

Pendiri HDCI Bongkar Kesalahan Touring Moge Zaman Now

Tak Berkategori

Gandeng BNN, Kodim Banjarmasin Tes Urine Puluhan Prajurit hingga PNS
apahabar.com

Tak Berkategori

Di Desa Karang Bintang, Emak-Emak Rebutan Foto Selfie Bareng Alpiya Rakhman
apahabar.com

Tak Berkategori

Warga di Banjarmasin Utara Keluhkan Isi Tabung Elpiji

Tak Berkategori

TPS Sungai Andai Ditutup, DLH Banjarmasin Siapkan TPS Alternatif

Tak Berkategori

Bupati HSS Resmikan Pelayanan Kemoterapi di RSUD Brigjend H Hasan Basry Kandangan
apahabar.com

Tak Berkategori

‘Indonesia Maju’ Ancam Ekspor Batu Bara dan CPO Kalsel!
Mayat Mengapung

Tak Berkategori

BREAKING! Pagi Buta, Jasad Pria Mengapung Gegerkan Warga Sungai Lulut
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com