Usai Kios Pasar Kuripan Dibongkar, Pemkot Banjarmasin Incar Ruko dan TPS Veteran BMW M1 milik mendiang Paul Walker “Fast and Furious” Dilelang Rumdin Kepala Kemenag HSU Ambruk ke Air, Begini Nasib Penghuninya 2 Segmen Rampung, Jembatan Bailey Pabahanan Tala Sudah Bisa Dilewati Kenakan Sarung, Mayat Gegerkan Warga Ratu Zaleha Banjarmasin

Debat Capres, Kasus Ratna Sarumpaet Jadi Sindiran Jokowi ke Prabowo

- Apahabar.com Kamis, 17 Januari 2019 - 22:21 WIB

Debat Capres, Kasus Ratna Sarumpaet Jadi Sindiran Jokowi ke Prabowo

Ilustrasi debat perdana Capres dan Cawapres 2019 . Foto-apahabar.com/infografis/aji

apahabar.com, BANJARMASIN – Calon Presiden nomor urut 01 Joko Widodo mengungkit kasus hoaks yang dilakukan Ratna Sarumpaet, saat debat capres perdana. Diketahui Ratna sempat menjadi bagian tim sukses Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.

Dilansir dari CNN Indonesia, kasus Ratna diungkit Jokowi saat menanggapi pertanyaan Prabowo yang mengkritik penegakan hukum di era Jokowi-Jusuf Kalla.

Menurut Prabowo, banyak masyarakat yang merasa aparat hukum berat sebelah. Contoh yang disebut Prabowo soal adanya kepala daerah dan gubernur yang mendukung Jokowi-Ma’ruf Amin karena ditekan secara hukum dan bahkan ditangkap.

“Jangan menuduh seperti itu pak Prabowo,” kata Jokowi saat debat capres perdana di Hotel Bidakara, Jakarta, Kamis (17/1).

Jokowi mengklaim Indonesia adalah negara hukum dan menjalankan mekanisme hukum. Untuk itu ia meminta Prabowo jika ada barang bukti soal adanya tekanan hukum terhadap kepala daerah maka sampaikan langsung ke penegak hukum.

“Jangan grusak-grusuk jurkam pak Prabowo misalnya. Katanya dianiaya, mukanya babak belur. Tapi apa yang terjadi, tapi operasi plastik. Akhirnya konpers loh ini negara hukum,” sindir Jokowi.

Jokowi kembali mengingatkan Prabowo untuk mengikuti mekanisme hukum dan berikan barang bukti ke penegak hukum.

Sebelumnya Prabowo menyinggung soal adanya upaya kriminalisasi hukum kepada kepala daerah yang mendukung Prabowo-Sandi di pilpres 2019.

“Ada kepala desa di Jawa Timur. Menyatakan dukungan kepada kami ditangkap saya kira ini perlakuan tidak adil dan pelanggaran HAM karena melarang menyatakan pendapat kepada siapapun. Saya kira ini mohon diperhitungkan karena ada anak buah bapak seperti itu,” kata Prabowo.

Editor: Fariz

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Resmi! Indonesia Jadi Tuan Rumah MotoGP 2021
apahabar.com

Nasional

Sandiaga: Penegak Hukum Harus Bertindak Kasus di Malaysia
apahabar.com

Nasional

Jokowi dan Anies Dinilai Sevisi Soal Reklamasi Teluk Jakarta
apahabar.com

Nasional

Bawaslu Gandeng Polisi-Kejaksaan Periksa Pelanggaran Saat Reuni 212
apahabar.com

Nasional

Bandung Barat Diamuk Puting Beliung, Belasan Rumah Rusak
apahabar.com

Nasional

Jokowi Bantu Istri Ajudan Pribadi Presiden Soekarno
apahabar.com

Nasional

Kapolda Papua: Banjir Bandang Akibat Pembalakan Liar di Gunung Cyclop
apahabar.com

Nasional

Jokowi: Negara Ini Sudah Kebanyakan Peraturan
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com