Alasan MK Tolak Gugatan Khairil Soal Hasil Pilgub Kalsel Doktor Kehormatan Paman Birin Ditolak Usai Audiensi, Rektor Sutarto: BEM ULM ‘Maulu-ulu’ CATAT! Per Hari Ini Tarif PCR di Kalsel Wajib Rp 300 Ribu Realisasi Kompensasi Tambang Sebuku Macet, Aliansi Kotabaru Ancam Kerahkan Massa Blakblakan Ayah Pemenggal Kepala Ibu Muda di Belda Banjarmasin

Korsel Bakal Hibahkan Rp 8,5 Miliar, China Lirik Investasi di Kaltara

- Apahabar.com     Jumat, 25 Januari 2019 - 12:49 WITA

Korsel Bakal Hibahkan Rp 8,5 Miliar, China Lirik Investasi di Kaltara

Korsel kucurkan dana untuk pembangunan Kawasan Industri Pelabuhan Internasional (KIPI) Tanah Kuning-Mangkupadi, Tanjung Palas Timur,Bulungan. Foto-infografis/humas kaltara

apahabar.com, TANJUNGSELOR – Pemerintah Korea Selatan (Korsel) bakal mengucurkan sekitar Rp8,5 miliar.

Dana USD 600 ribu itu rencananya akan digunakan membangun Kawasan Industri Pelabuhan Internasional (KIPI) Tanah Kuning-Mangkupadi, Tanjung Palas Timur, Bulungan.

Dana akan diperuntukkan menyusun dokumen perencanaan dan studi kelayakan KIPI di Kaltara.

Gubernur Kaltara Irianto Lambrie membenarkan adanya kabar gembira tersebut. Hal ini berdasarkan laporan dari Kepala Dinas Pekerjaan Umum Penataan Ruang, Perumahan dan Kawasan Permukiman (DPUPR-Perkim) Kaltara Suheriyatna.

Dirinya telah menugaskan staf untuk menghadiri rapat terkait mengembangan KIPI Tanah Kuning-Mangkupadi di Kantor Kementerian Koordinator Kemaritiman, Kamis (24/1).

“Alhamdulillah, kita mendapat kabar menggembirakan. Pemerintah Korea Selatan akan menghibahkan dana untuk penyusunan dokumen perencanaan pengembangan KIPI di Tanah Kuning. Penyempurnaan dokumen yang harus dilengkapi terkait dengan Term of References (TOR) Feasibility Studies (FS) KIPI akan segera diselesaikan.

Alokasi dana hibah yang diberikan tergolong besar jika dirupiahkan, bisa mencapai Rp 8,5 miliar,” kata Irianto dikutip dalam keterangan resminya, Jumat 25 Januari 2019.

Dengan masuknya dukungan dana ini, kata Gubernur, menunjukkan keseriuasan Pemerintah Korea Selatan untuk membangun pelabuhan.

Sementara, pemerintah China akan membiayai kawasan industrinya sebagai kerjasama business to business (B to B) dengan Pemerintah RI.

“Ini membuktikan, bahwa Kaltara menjadi tujuan investasi dari semua negara di dunia. Bukan hanya China saja,” bebernya.

Pada 2016 lalu, Pemerintah Provinsi Kaltara juga telah melakukan pra-studi kelayakan untuk KIPI Tanah Kuning-Mangkupadi.

Pemerintah Korea Selatan menjadikan hasil pra studi itu untuk kembali menyusun studi kelayakan KIPI. Studi kelayakan yang dilakukan oleh negeri ginseng tersebut, akan memudahkan proses pencairan dana hibah dari Bank Korea.

“Jadi nanti skema penyusunan FS-nya akan dilakukan kerjasama antara kementerian terkait dengan Pemerintah Korea,” katanya. Gubernur menambahkan, hasil FS tersebut akan ditindaklanjuti, untuk digunakan sebagai dasar penyusunan Detail Engineering Design (DED).

Gubernur mengatakan, pekerjaan FS hibah ini akan dimulai pada pertengahan Februari 2019 mendatang, dengan kelengkapan yang harus sudah selesai.

“Bisa secara bertahap, Pemerintah Korea juga akan membantu pendanaan proses penyusunan DED-nya. Bila sudah selesai, Pemerintah Korea Selatan akan menyerahkannya ke Pemerintah Indonesia,” jelasnya.

Sedangkan Pemprov Kaltara dapat menggunakan hasil itu untuk perencanaan selanjutnya. Dari pertemuan tersebut juga terungkap, Pemprov Kaltara diminta untuk membentuk tim teknis guna mengawal pengerjaan proyek penyusunan FS ini, agar sejalan dan terintegrasi dengan program yang sudah direncanakan Pemprov Kaltara.

Dikatakan Gubernur, adanya program bantuan hibah dari Negara Korea Selatan ini merupakan salah satu langkah maju dalam proses pengembangan KIPI. Karena itu, dirinya menginstruksikan agar seluruh organisasi perangkat daerah (OPD) yang ada di Kaltara dapat saling berkolaborasi, sehingga fokus pengembangan KIPI dapat segera terwujud.

“Semua OPD harus saling bersinergi, dalam membangun kawasan ini. Sebab ke depan tantangan kita semakin berat dan harus kita hadapi dengan cara saling mengisi dan terintegrasi,” tegas Irianto.

Sebelumnya, Pemerintah Republik Rakyat Tiongkok (RRT) memberikan dana hibah bagi pelaksanaan pembuatan studi kelayakan dan masterplan proyek prioritas di Kaltara, yang termasuk dalam perjanjian Global Maritime Fulcrum (GMF) dalam balutan Belt and Road Initiative (BRI) Pemerintah Indonesia-Pemerintah RRT atau yang dikenal juga dengan OBOR (One Belt One Road).

Dana hibah tersebut untuk penyusunan FS maupun masterplan. Di mana Pemerintah RRT akan menghibahkan dana Rp 50 hingga 100 miliar.

“Dalam hal ini, yang menjadi sasaran, salah satunya adalah KIPI Tanah Kuning-Mangkupadi,” ujar Irianto.

Pemberian hibah ini merupakan bagian dari kesepakatan GMF-BRI. “Tak hanya penyusunan FS dan masterplan tersebut, hibah Pemerintah RRT ini juga akan mendukung upaya lainnya dari percepatan pengembangan KIPI. Yakni, upaya usulan perbaikan delineasi dari Pemprov Kaltara pada KIPI Tanah Kuning-Mangkupadi,” tandasnya.

Editor: Fariz Fadhillah

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kaltara

ASN Berkeliaran di Jam Kerja, Gubernur Kaltara Instruksikan Satpol PP Razia
apahabar.com

Kaltara

Overload, Dua Jembatan Timbang di Jalan Trans Kalimantan Diusulkan
apahabar.com

Kaltara

BPK Datang, Kepala OPD di Kaltara Dilarang Bepergian
apahabar.com

Kaltara

Jokowi Bagi-Bagi Sertifikat ke Warga Kaltara: Boleh “Disekolahkan”
apahabar.com

Kaltara

Pasca Pemilu Serentak, Simak Laporan Gubernur Kaltara
Nunukan

Kaltara

Kapal Terbalik di Nunukan, 5 Penumpang Tewas, 17 Orang Selamat

Kaltara

Ribuan Rumah Warga Tak Mampu di Kaltara Bakal Direhab
apahabar.com

Kaltara

Menggali Potensi Pajak di Provinsi Termuda
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com