3 Kali Diskor, Sidang Perdana Netralitas ASN Camat Aluh Aluh Berlangsung hingga Malam Sisa 85 Hari Jadi Bupati, Sudian Noor Doyan Bikin Kebijakan Kontroversial Diam-Diam, Adaro Kepincut Proyek Coal to Methanol di Kotabaru, Apa Kata Dewan? Kubah Datu Kelampaian Kembali Ditutup, Simak Penjelasan Zuriyat Gelapkan Penjualan Motor, Supervisor Marketing PT NSS Tabalong Diamankan Polisi

Overload, Dua Jembatan Timbang di Jalan Trans Kalimantan Diusulkan

- Apahabar.com Senin, 7 Januari 2019 - 12:09 WIB

Overload, Dua Jembatan Timbang di Jalan Trans Kalimantan Diusulkan

berita jembatan timbang Kaltara. Foto-kaltara

apahabar.com, TANJUNGSELOR – Pemerintah Provinsi Kalimantan Utara melalui Dinas Perhubungan akan mengusulkan 2 jembatan timbang di ruas jalan Trans Kalimantan, yaitu ruas antara Tanjung Selor-Berau dan Tanjung Selor-Malinau.

Kepala Dishub Kaltara Taupan Madjid mengatakan, pembangunan atau pengadaan jembatan timbang merupakan kewenangan pemerintah pusat. Pihaknya sebatas mengusulkan, setelah sebelumnya melakukan studi untuk lokasi penempatan jembatan timbang.

Baca Juga: Jalan Putus di Sebatik Ditarget Selesai Sepekan Lagi

“Sementara ini, baru kita lakukan studi lokasi untuk menentukan tempat yang pas untuk dibangun jembatan timbang. Apabila sudah ditentukan tempatnya, baru kita minta (usulkan) ke pemerintah pusat,” ujarnya dikutip dalam siaran persnya, Senin (7/1).

Rencana pembangunan jembatan, kata Taupan, sedang dalam tahap penyelesaian masterplan. Menurutnya, tempat yang paling strategis adalah antara Tanjung Selor-Malinau dan Tanjung Selor-Berau.

Disebutkan untuk jalan nasional menuju Berau, setiap hari dilintasi kendaraan bermuatan berat, salah satunya pengangkut buah kelapa sawit.

Baca Juga: Perencanaan Matang dan Percepatan Realisasi APBD Jadi Kunci

“Dari sisi overload dan dimensinya, kelebihan. Karena itu, untuk saat ini Kementerian Perhubungan memfokuskan pembangunan jembatan timbang di Poros Tanjung Selor-Berau,” ujarnya.

Dengan muatan yang berlebih, kata Taupan, menjadi salah satu faktor penyebab rusaknya ruas jalan Trans Kalimantan yang menghubungkan Bulungan dan Berau. “Kerusakan jalan yang terjadi ada kaitannya dengan overload muatan kendaraan,” tegasnya.

Taupan mengatakan, selain mengusulkan jembatan timbang, Dishub Kaltara bersama jajaran Polda Kaltara dan Badan Pengelola Transportasi Darat (BPTD) Wilayah XVII Kalimantan Timur dan Kalimantan Utara juga telah melakukan razia kendaraan yang melebihi kapasitas atau tak sesuai dengan kelas jalan.

Baca Juga: Kaltara Usul Dana Rp 3,84 Triliun untuk 11 Program Prioritas

Razia yang digelar di Kilometer 2 jalan poros Tanjung Selor-Malinau, sebanyak 114 unit kendaraan diperiksa. Alhasil, masih ditemukan sopir yang tak patuh aturan.

“Upaya untuk pembinaan terhadap sopir pengangkut barang terus berjalan. Tapi saat dibina, masih ada yang mengulangi lagi,” ujarnya.

Sumber: Humas Pemprov Kaltara
Editor: Fariz Fadhillah

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kaltara

Polres Nunukan Musnahkan 8,769 Kg Sabu-Sabu
apahabar.com

Kaltara

Korsupgah Korupsi Meningkat, Kaltara Peringkat 2 Nasional
apahabar.com

Kaltara

Guru di Pedalaman Kalimantan Syaratnya Cuma Ijazah SMA, Berminat?
apahabar.com

Kaltara

Kawasan Industri Kaltara Terhambat Rencana Tata Ruang Wilayah
apahabar.com

Kaltara

Siap-Siap, Kaltara Buka Pemagangan Ratusan Calon Naker
apahabar.com

Kaltara

Kaltara Gagas Forum Komunikasi Siaga Bencana
apahabar.com

Kaltara

Pemprov Pastikan Pemadaman Listrik di Bunyu Segera Teratasi
apahabar.com

Kaltara

Kaltara Usulkan Rp 65 Miliar untuk Alkes RS Pratama
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com