Jam Tayang & Link Live Streaming UFC 254 Khabib vs Gaethje di ESPN+, Duel Dua Juara! Jadwal Timnas U16 Indonesia vs UEA Malam Ini, Live NET TV & Live Streaming Mola TV, Prediksi Skor! Kontroversi Pencopotan Sekda Tanah Bumbu, Ombudsman: Jangan Lampaui Kewenangan Live Mola TV! MU vs Chelsea di Liga Inggris, Prediksi Skor, Line up dan Link Streaming Siaran Langsung Pembantai Tetangga di Kelumpang Kotabaru Diancam Penjara Seumur Hidup!

Panglima TNI dan Kapolri Kompak Jelaskan soal Foto 2 Jari

- Apahabar.com Rabu, 2 Januari 2019 - 22:00 WIB

Panglima TNI dan Kapolri Kompak Jelaskan soal Foto 2 Jari

Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto dan Kapolri Jenderal Tito Karnavian di Lampung Selatan. Foto - dok. Puspen TNI

apahabar.com, JAKARTA – Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto dan Kapolri Jenderal Tito Karnavian angkat bicara soal foto keduanya yang berpose dua jari. Keduanya menegaskan bahwa TNI dan Polri netral pada Pemilu 2019.

“Beberapa hari ini, saya dengan Pak Kapolri sering mendapatkan kiriman foto terkait dengan kode tertentu yang digunakan leting angkatan Akabri, mulai leting 87 angkatan Pak Tito, ada juga leting 92, ada juga leting saya Lemhannas angkatan 20,” kata Hadi seperti dilansir Antara.

Penjelasan ini disampaikan oleh Hadi dan Tito kepada wartawan di sela-sela mendampingi Presiden Joko Widodo dalam kunjungan kerja ke Kabupaten Lampung Selatan, Rabu (2/1/2019). Penjelasan Panglima TNI juga disampaikan dalam pernyataan dari Puspen TNI.

Baca Juga: Fakta Longsor Sukabumi: 30 Rumah Tertimbun hingga Lokasinya Tak Layak Huni

Dia mengatakan kode dua jari itu sebenarnya menandakan soliditas antarmereka. “Dan kode itu menandakan untuk soliditas, sinergi angkatan untuk mempersatukan dan digunakan sejak pangkat letnan dua, dan Pak Tito lulus 87, 87 sudah menggunakan kode itu,” katanya lagi seperti dikutip dari detik.com.

Hadi menunjukkan foto yang dia maksud banyak beredar tersebut, yaitu foto TNI dengan gaya dua jari telunjuk dan ibu jari seperti pistol. Dia mengatakan dalam beberapa waktu terakhir, foto mereka dengan dua jari tersebut beredar luas. Hadi menegaskan bahwa TNI-Polri tetap memegang teguh netralitas.

“Saya sampaikan bahwa TNI-Polri tetap menjaga netralitas dan simbol-simbol yang digunakan leting 87, angkatan 92 dan Lemhannas angkatan 20, itu adalah simbol untuk kebersamaan, tidak ada maksud lain dan diambil sebelum paslon mengambil nomor urut,” katanya lagi.

Baca Juga: Mahasiswa RI Dikabarkan Kerja Paksa di Taiwan, DPR Minta Kemlu Turun Tangan

Hal senada disampaikan Tito. Dia menegaskan foto dengan kode dua jari membentuk pistol itu diambil jauh sebelum penetapan pasangan calon presiden.

“Ya saya juga sudah mengklarifikasi kepada teman-teman 87 itu, foto-foto yang diunggah itu, yang kebetulan kodenya jarinya itu mirip dengan salah satu pasangan calon, itu fotonya diambil jauh sebelum penetapan pasangan calon tadi,” katanya.

Menurut Tito, kode jari itu sudah dimiliki angkatannya lebih dari 20 tahun. “Kode jari itu sudah lama sekali, sudah lebih dari 20 tahun, kalau kita bertemu, kemudian dengan satu Polri kemudian teman-teman TNI, kita sodorkan kode jari itu berarti adalah satu angkatan kita. Itu kode saja,” tambah Tito.

Tito dan Hadi sepakat menginstruksikan jajarannya agar sementara waktu tidak menggunakan kode jari. Itu karena kode tersebut rawan disalahtafsirkan.

“Kami dengan Pak Panglima sudah sepakat karena nanti akan disalahtafsirkan, kita sudah mengimbau kepada teman-teman angkatan 87, kemudian Lemhannas angkatan 20, angkatan 92, selama kontestasi ini jangan menggunakan simbol itu dulu, nanti saja kalau sudah selesai kontestasi,” ucap Tito.

Ia mengatakan telah mengimbau kepada jajarannya. “Kita sudah imbau kepada teman-teman, kita sudah kompak,” sambungnya.

Baca Juga: Lima Nyawa Melayang di Jalan Jadi PR Polda Kalsel

Hadi bahkan memastikan tidak akan ada jajarannya yang bandel. “Oh nggak mungkin, karena sudah ada perintah melalui radiogram,” pungkasnya.

Sumber: detik.com
Editor: Aprianoor

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Demi Pemerataan Ekonomi, Hipmi Kirim 100 Nama Konglomerat Baru ke Jokowi
apahabar.com

Nasional

Diperiksa 10 Jam, Novel Baswedan Dicecar 36 Pertanyaan
apahabar.com

Nasional

Rp 143 Miliar Dari Korsel Untuk Palu

Nasional

Terduga Pembunuh Rahmadi Diamankan, Kapolres: Nanti Polda yang Rilis
apahabar.com

Nasional

Erick Tohir Copot Direkrut Logistik Pertamina
apahabar.com

Nasional

Anak Krakatau Menyusut, Nelayan Sempat Lihat Gunung Terbelah
apahabar.com

Nasional

Presiden Jokowi Tunjuk Jubir Penanganan Virus Korona
apahabar.com

Nasional

Insentif Guru Ngaji Sangat Minim
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com