2021, Kemenhub Kaji Wacana Pembangunan Bandara di Barabai HST Kalsel Cara Nonton Live Streaming El Clasico Barcelona vs Real Madrid di Bein Sport & Vidio.com Malam Ini Jam Tayang & Link Live Streaming UFC 254 Khabib vs Gaethje di ESPN+, Duel Dua Juara! Jadwal Timnas U16 Indonesia vs UEA Malam Ini, Live NET TV & Live Streaming Mola TV, Prediksi Skor! Kontroversi Pencopotan Sekda Tanah Bumbu, Ombudsman: Jangan Lampaui Kewenangan

Pemerintah Pastikan Premium dan Solar Tak Naik

- Apahabar.com Sabtu, 5 Januari 2019 - 13:22 WIB

Pemerintah Pastikan Premium dan Solar Tak Naik

Ilustrasi. Foto - blackxperience.com

apahabar.com, JAKARTA – Menteri ESDM Ignasius Jonan memastikan tak ada kenaikan harga Premium dan Solar, seiring penurunan sejumlah harga BBM Non Subsidi, 5 Januari 2019. Kebijakan tersebut diambil untuk menjaga daya beli masyarakat.

“Premium dan Solar diharapkan juga tidak ada pertimbangan untuk kenaikan harga,” ujar Jonan pada keterangan persnya dilansir oleh KONTAN, hari ini.

Adapun, harga premium saat ini Rp 6.550 per liter sedangkan untuk harga solar Rp 5.150 per liter. Harga kedua BBM subsidi ini tidak naik sejak April 2016. Jonan juga menyebutkan, total subsidi 2018 mencapai Rp 153,5 triliun. Terdiri dari subsidi BBM dan elpiji (Liquefied Petroleum Gas/LPG) sebesar Rp 97 triliun. Sedangkan, subsidi listrik sebesar Rp 56,5 triliun.

“Subsidi 4 tahun terakhir angkanya dipangkas untuk belanja yang lebih produktif,” kata dia.

Sebelumnya, Kementerian ESDM juga mengatakan bahwa tidak ada perubahan tarif listrik pada triwulan pertama 2019. Kepastian tersebut tertuang dalam surat yang ditujukan kepada PT Perusahaan Listrik Nasional (PLN). Jonan mengatakan kebijakan tersebut diambil untuk menjaga daya beli masyarakat.

“Untuk mendukung stabilitas ekonomi nasional,” kata Jonan.

Baca Juga: Pertamina Jamin SPBU di Loksado Mengikuti Program Pemerintah

Tarif listrik untuk pelanggan tegangan tinggi, yaitu I-4 industri besar dengan daya 30 Mega Volt Ampare (MVA) ke atas adalah Rp 997 per kilo Watt hour (kWh). Untuk pelanggan tegangan menengah dengan golongan B-3 bisnis besar dengan daya di atas 200 kVA dan P2 kantor pemerintah dengan daya di atas 200 kVA tarifnya Rp1.115 per kWh.

Sementara itu, untuk pelanggan tegangan rendah, yaitu R-1 rumah tangga kecil dengan daya 1300 VA, R-1 Rumah tangga kecil dengan daya 2200 VA, dan R-1 rumah tangga menengah dengan daya 3.500-5.500 VA tarifnya Rp 1.467 per kWh.

Demikian pula bagi R-1 rumah tangga besar dengan daya 6.600 VA ke atas, B-2 bisnis menengah dengan daya 6.600 VA sd 200 kVA, P-1 Kantor Pemerintah dengan daya 6.600 VA sd 200 kVA, dan penerangan jalan umum.

Sedangkan, tarif listrik sebesar Rp1.645 per kWh berlaku untuk pelanggan layanan khusus. Adapun golonggan 900 VA rumah tangga mampu (RTM) tarifnya Rp 1.352 per kWh.

Tarif tenaga listrik untuk 25 golongan pelanggan bersubsidi lainnya juga tidak berubah. Dua puluh lima golongan pelanggan ini tetap diberikan subsidi listrik, termasuk di dalamnya pelanggan yang peruntukan listriknya bagi usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM), bisnis kecil, industri kecil, dan kegiatan sosial.

Baca Juga: Lampaui Target BBM Satu Harga, Pemerintah Apresiasi Kinerja Pertamina

Sumber: Kontan
Editor: Fariz F

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Ekbis

Rupiah Berpeluang Menguat Imbas Pelonggaran Lockdown di Sejumlah Negara
apahabar.com

Ekbis

Ekonom Kalsel: Penurunan Harga Pertamax Cs Kurang Tepat
apahabar.com

Ekbis

Stimulus Ekonomi Uni Eropa, Picu Rupiah Menguat Tajam
apahabar.com

Ekbis

Hari Pertama Lebaran, Bandara Syamsudin Noor Capai 5.093 Penumpang
apahabar.com

Ekbis

Bursa Saham Global Naik, IHSG Awal Pekan Ikut Menguat
apahabar.com

Ekbis

GAPKI Dorong Industri Hilir Minyak Sawit Kalsel
apahabar.com

Ekbis

Sabet 6 Penghargaan dari Opensignal, Telkomsel: Pelayanan Jadi Kunci
apahabar.com

Ekbis

Ekonomi AS Memulih, Rupiah Berpotensi Tertekan
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com