Pengembalian Tengkorak Demang Lehman dan Dugaan Penghapusan Sejarah oleh Belanda 2021, Kemenhub Kaji Wacana Pembangunan Bandara di Barabai HST Kalsel Cara Nonton Live Streaming El Clasico Barcelona vs Real Madrid di Bein Sport & Vidio.com Malam Ini Jam Tayang & Link Live Streaming UFC 254 Khabib vs Gaethje di ESPN+, Duel Dua Juara! Jadwal Timnas U16 Indonesia vs UEA Malam Ini, Live NET TV & Live Streaming Mola TV, Prediksi Skor!

Sempat Tertidur Saat Gempa Lombok, Gunung Agung Erupsi Lagi

- Apahabar.com Jumat, 11 Januari 2019 - 16:11 WIB

Sempat Tertidur Saat Gempa Lombok, Gunung Agung Erupsi Lagi

Cahaya magma terlihat saat Gunung Agung menyemburkan abu vulkanis di Kecamatan Kubu, Kabupaten Karangasem, Bali, Jumat dinihari, 29 Juni 2018. Abu vulkanis Gunung Agung terus menyebar mengikuti arah angin ke arah barat dan barat daya. Foto - Reuters

apahabar.com, BANDUNG – Gunung Agung, Bali kembali erupsi pada pukul 19.55 WITA, Kamis, 10 Januari 2019. Erupsi ini terekam di seismogram dengan amplitudo getaran maksimum sebesar 22 milimeter dengan durasi sekitar 4 menit 26 detik.

Sebelum itu, Gunung Agung sempat “tertidur” selama lima bulan selama berlangsungnya rangkaian gempa Lombok.

“Ini balik lagi ke fase erupsi Gunung Agung sebelum Gempa Lombok,” kata Kepala Sub-Bidang Mitigasi Gunung Api Wilayah Timur Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG), Devy K Syahbana, seperti dilansir dari tempo.com, Kamis, (10/1/2019)

Menurut Devy, aktivitas erupsi Gunung Agung sempat terhenti bersamaan dengan munculnya rangkaian gempa Lombok yang dimulai 29 Juli 2018. Diduga gempa kuat Lombok berikut rangkaian gempa susulannya mengganggu aktivitas magmatik untuk erupsi. “Gas vulkanik tak bisa terakumulasi karena terkena goncangan gempa terus-menerus,” ujarnya. “Untuk terjadi erupsi, harus ada akumulasi gas vulkanik di tubuh gunung.”

Dia memperkirakan, fase erupsi Gunung Agung yang sempat terhenti berbulan-bulan itu akan kembali lagi seiring dengan mulai menurunnya aktivitas after-shock atau gempa susulan gempa Lombok. “Sekarang bisa terjadi akumulasi gas magmatik. Kalau sudah dalam kondisi tertentu sudah penuh, bisa erupsi,” kata Devy.

Baca Juga: Warga Sekitar Diminta Menjauh, Gunung Agung Bali Siaga

Saat ini, aktivitas Gunung Agung masih di Level III atau Siaga. PVMBG melarang warga memasuki radius 4 kilometer dari kawah puncak Gunung Agung. Warga yang beraktivitas di sepanjang aliran sungai yang berhulu di Gunung Agung juga harus mewaspadai potensi ancaman bahaya aliran lahar hujan yang dapat terjadi saat hujan turun.

Devy mengatakan abu letusan mengarah ke arah sekitar barat, barat laut, dan utara gunung. Peralatan seismograf merekam erupsi dengan amplitudo maksimum 22 milimeter. Erupsi terjadi 4 menit 26 detik. “Daerah permukiman di barat, barat laut, utara yang kemungkinan terpapar abu. Masyarakat diimbau memakai masker. Yang paling penting agar tidak masuk ke dalam radius 4 kilometer,” kata Devy.

Menurut Devy, erupsi Gunung Agung malam kemarin malam diperkirakan tidak mengganggu aktivitas penerbangan di Bandara Ngurah Rai di Denpasar, Bali. “Bandara di Denpasar berada di arah selatan,” kata dia.

Meski begitu, PVMBG tetap menerbitkan peringatan VONA (Volcano Observatory Notice for Aviation) Oranye, agar aktivitas penerbangan di sekitar gunung berhati-hati. “Kalau terjadi erupsi pasti menghasilkan abu, jadi kita langsung keluarkan VONA orange,” ujarnya.

Devy mengatakan, laporan pantauan satelit Volcanic Ash Advisory Centre (VAAC) Darwin, ketinggian abu letusan Gunung Agung menembus 2 ribu meter dihitung dari ketinggian puncak gunung tersebut atau 5.400 meter di atas permukaan laut.

Baca Juga: Jebol Pintu untuk Evakuasi Wanita 350 Kg di Kalteng

Editor: Aprianoor

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Membanggakan, Dokter Praktik Mandiri Terbaik Indonesia Ada di Balangan
apahabar.com

Nasional

Uang Rp600 Juta Disita dari OTT Bupati Lampung Utara
apahabar.com

Nasional

Duh, Kasus Covid-19 Indonesia Lewati China
apahabar.com

Nasional

Ketua Umum PB HMI Ingatkan Pemuda Jaga Stabilitas Negara
apahabar.com

Nasional

Pasien Positif Virus Corona di Indonesia Bertambah Jadi 227 Orang
apahabar.com

Nasional

Update Covid-19 di Indonesia: Positif Bertambah 1.492, Pasien Sembuh 1.301 Orang
apahabar.com

Nasional

Thailand Konfirmasi 6 Penderita Virus Corona, Total Jadi 14 Kasus

Nasional

Pengamat Sebut Masalah Layangan Sudah Lama Jadi Perhatian Dunia Penerbangan
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com