Usai Kios Pasar Kuripan Dibongkar, Pemkot Banjarmasin Incar Ruko dan TPS Veteran BMW M1 milik mendiang Paul Walker “Fast and Furious” Dilelang Rumdin Kepala Kemenag HSU Ambruk ke Air, Begini Nasib Penghuninya 2 Segmen Rampung, Jembatan Bailey Pabahanan Tala Sudah Bisa Dilewati Kenakan Sarung, Mayat Gegerkan Warga Ratu Zaleha Banjarmasin

Warga Korban Tsunami Rayakan Tahun Baru dengan Doa Bersama

- Apahabar.com Selasa, 1 Januari 2019 - 00:08 WIB

Warga Korban Tsunami Rayakan Tahun Baru dengan Doa Bersama

ilustrasi Korba tsunami Selat Sunda. Foto-benarnews

apahabar.com, PANDEGLANG – Masyarakat korban tsunami di sejumlah lokasi pengungsian di Kabupaten Pandeglang, Banten, merayakan pergantian tahun baru dengan menggelar doa dan zikir.

“Kita lebih baik berdoa kepada Allah SWT agar diberikan keselamatan dan dijauhkan dari marabahaya,” kata Ahmad, warga pengungsi di Kecamatan Pagelaran, Pandeglang, Senin (31/12).

Perayaan tahun baru itu tentu disambut masyarakat yang terdampak tsunami dengan berdoa dan istigosah.

Baca Juga: Penjual Terompet Merugi

Doa dan istigosah itu dipimpin ulama setempat agar Allah SWT memberikan kemudahan-kemudahan dalam kehidupan setelah diterjang tsunami itu.

Selain itu juga diberikan keselamatan dan dijauhkan dari marabahaya bencana alam.

“Kami berharap doa itu dapat memberikan kehidupan yang lebih baik dan sejahtera,” katanya menjelaskan.

Begitu juga Muhamad Agus mengatakan dirinya bersama pengungsi lain juga pada malam perayaan tahun baru menggelar doa, zikir dan istigosah.

Bencana tsunami itu merupakan ujian, sehingga harus banyak mengingat Allah dan beribadah kepadanya.

Sebab, manusia tidak berdaya upaya dihadapan Allah SWT.

Dengan doa ini, kata dia, diharapkan warga yang dilanda tsunami itu dapat menatap ke depan hidup menjadi lebih baik.

“Kami yakin melalui doa itu diberikan keselamatan juga melimpah rejeki yang halal,” kata Muhamad Agus yang mengungsi di Kecamatan Labuan.

Sementara itu, sejumlah pengungsi di GOR Futsal Labuan menggelar istigosah agar diberikan ketabahan dan kesabaran dengan ujian tersebut.

Mereka meyakini melalui doa dan istigosah bersama diharapkan dikabulkan Allah SWT dengan tahun baru 2019 diberikan keselamatan dan dijauhkan dari segala marabahaya.

“Semua kita serahkan apapun kepada Yang Maha Kuasa, termasuk bencana alam dan tidak disesali, meskipun menelan korban jiwa dan kerusakan material,” kata Sukri, warga Kampung Teluk Labuan, Pandeglang.

Baca Juga: Pemerintah Belum Siapkan Penampungan Baru untuk Pengungsi

Sumber: Antara
Editor: Ahmad Zainal Muttaqin

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Bakar Honai Kadistrik Kimak, TNI-Polri Kejar KSB
apahabar.com

Nasional

Polisi Temukan 300 Kg Bahan Peledak di Rumah Terduga Teroris di Sibolga
apahabar.com

Nasional

Diduga Nistakan Agama, Sukmawati Soekarnoputri Dilaporkan ke Polda Metro Jaya
apahabar,com

Nasional

Sudah Punya 5, Gubernur Tolak Usulan Mobdin Baru
apahabar.com

Nasional

Soal Obat Covid-19, Polda Metro Jaya Klarifikasi Pelapor Anji
apahabar.com

Nasional

Sosok PA Putri Parawisata Asal Kaltim yang Terjerat Prostitusi Online
apahabar.com

Nasional

Mayat Mr X Ditemukan di Sungai Tabuk, Korban Pembunuhan?
apahabar.com

Nasional

Wujudkan Lumbung Ikan Nasional, KKP Siapkan SDM Andal dari Pesisir
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com