Geger Pria di Kelumpang Kotabaru Tewas Diduga Disengat Ratusan Lebah Membeludak, Warga Barabai Terobos Kantor Disprindagkop Demi BLT UU Cipta Kerja, Ketum Hipmi Yakin Indonesia Lolos dari Midlle Income Trap Live Streaming Man City vs Porto, Link Siaran Langsung Liga Champions di SCTV-Vidio.com Malam Ini Jembatan Terpanjang Kedua Indonesia di Kaltim Sudah 90 Persen Beres

Clear, Kemenhan-PAL Indonesia Tanda Tangani Kontrak Kapal Rudal

- Apahabar.com Senin, 25 Februari 2019 - 15:23 WIB

Clear, Kemenhan-PAL Indonesia Tanda Tangani Kontrak Kapal Rudal

KRI Halasan (630) salah satu kapal rudal cepat kebanggaan Angkatan Laut Indonesia. Foto-Dok PT PAL

apahabar.com, SURABAYA – Kementerian Pertahanan (Kemenhan) dan PT PAL Indonesia menandatangani kontrak kerja kapal cepat rudal (KCR) 60 meter yang ke-5 dan 6. Kapal tersebut untuk mendukung keberadaan alat utama sistem senjata (alutsista) negara.

Sekretaris Jenderal Kemenhan, Laksamana Muda TNI Agus Setiadji di Surabaya, Senin, mengatakan kontrak pembangunan KCR ke-5 dan 6 ini dilakukan secara komplit, atau langsung dilengkapi dengan persenjataan canggih, salah satunya rudal.

“Selama ini ada dikotomi bahwa kontrak kerja KCR dengan PAL Indonesia dilakukan secara bertahap, tidak komplit. Seperti pembuatan terdahulu, kemudian menyusul persenjataannya,” kata Agus dikutip dari ANTARA, Senin (25/2).

Namun, kata Agus, pada pembuatan ke 5 dan 6 dilakukan secara fungsi asasi, yakni berfungsi langsung sebagai kapal perang dengan peralatan persenjataan komplit dan keberadaan sistem Sensor, Weapon, and Command (Sewaco) yang menyertainya.

“Untuk nilai kontrak satu kapal sekitar Rp1,66 triliun, atau lebih murah dibandingkan dengan memesan kapal serupa di Eropa dan Korea Selatan. Namun demikian, tetap mempunyai kualitas bagus sesuai dengan kondisi iklim tropis Indonesia,” katanya.

Terkait target, Agus menyebutkan penyelesaian pengerjaan KCR 5 dan 6 ditarget 24 bulan, karena ada beberapa komponen peralatan yang dipesan membutuhkan waktu di atas 14 bulan, seperti motor pokok kapal.

Ia berharap, dengan adanya seremonial penandatanganan kontrak kerja beberapa pihak BUMN dan vendor yang dilibatkan bertanggungjawab sesuai dengan keinginan pembeli dan komitmen tepat waktu, tepat mutu, terjadwal sesuai komposisi yang diinginkan.

Baca Juga: Kapal Tol Laut Kaltara Segera Dilengkapi Kontainer Pendingin

Direktur PT PAL Indonesia, Budiman Saleh mengatakan pembuatan KCR pesanan Kemenhan ke 5 dan 6 ini sepenuhnya memanfaatkan industri lokal yang telah terdaftar sebagai industri pertahanan di Tanah Air, yakni sebanyak 62 BUMS.

Selain itu, kata dia, juga didukung empat Badan Usaha Milik Negara (BUMN) dalam proses pengerjaannya, seperti PT Pindad, PT Barata Indonesia, Krakatau Steel, dan PT Len Industri.

Terkait dengan Tingkat Kandungan Dalam Negeri (TKDN), Budiman mengatakan KCR ke 5 dan 6 ini lebih tinggi dibanding sebelumnya, yakni sejalan dengan pemenuhan Kekuatan Pokok Minimum (Minimum Essential Force/MEF) Kementerian Pertahanan pada Tahun Anggaran 2015-2019 sebesar 19,56 persen.

KCR 60 meter ini merupakan hasil inovasi yang dikembangkan dari produk sebelumnya yaitu Kapal Patroli Cepat 57 Meter.

Desain pembangunan KCR 60 meter disempurnakan mereferensi dari masukan dan arahan Satuan Tugas (Satgas) serta pengguna produk.

Pangadaan Kapal Kombatan ini dalam rangka pemenuhan MEF sebagai tindak lanjut implementasi Undang-Undang Nomor 16 Tahun 2012.

Pembangunan KCR 5 dan 6 juga turut melibatkan 3 pemasok persenjataan kelas dunia (Bofors-Swedia, MBDAPerancis, Terma-Denmark) yang sesuai dengan opsreq TNI AL.

Baca Juga: Intip Dua Kapal Baru Pengangkut BBM Pertamina International Shipping

Editor: Fariz Fadhillah

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Mayat Tanpa Kepala di Kalteng Korban Sodomi

Nasional

Kematian Akibat Corona di China Capai 490 Jiwa
apahabar.com

Nasional

Berbobot 350 Kg, Bisakah Titi Wati Disembuhkan?
apahabar.com

Nasional

Timses Jokowi Gelar Nobar, Kubu Prabowo Lihat Bocoran Pertanyaan Debat
apahabar.com

Nasional

BP Jamsostek Naikkan Santunan Kematian Jadi Rp 20 Juta
apahabar.com

Nasional

Kemarin, 1.948 Jemaah Umrah Batal Berangkat
apahabar.com

Nasional

Mahfud Md Jenguk Yusuf Mansur
apahabar.com

Nasional

Rayakan Hari Raya Nyepi, Ini Doa Umat Hindu Banjarmasin untuk Indonesia
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com