Kobaran Api Kembali Gegerkan Warga Patmaraga Kotabaru Cara Cek Pengumuman CPNS 2019 Hari Ini, Login sscn.bkn.go.id, Berikut Website & Panduan Lengkapnya 150 Rumah Hangus Terbakar, Simak Kronologi Lengkap Kebakaran di Kotabaru Alasan Mengapa Api di Patmaraga Kotabaru 5 Jam Baru Padam Si Jago Merah Mengamuk di Kotabaru: Berkobar Berjam-jam, Ratusan Rumah Ludes Terbakar!

Dianggap Lips Service, Simak Penjelasan Badan Pengelola Geopark

- Apahabar.com Senin, 25 Februari 2019 - 21:59 WIB

Dianggap Lips Service, Simak Penjelasan Badan Pengelola Geopark

Pegunungan Meratus. Foto-apahabar.com/Zepi Al Ayubi

apahabar.com, BANJARBARU – Badan Pengelola Geopark Nasional Pegunungan Meratus angkat bicara soal pernyataan sikap yang dilayangkan sejumlah organisasi lingkungan hidup di Kalimantan Selatan.

Kepada apahabar.com, Ketua Badan Pengelola Geopark Nasional Pegunungan Meratus, Nurul Fajar Desira mengatakan, Geopark Meratus  merupakan suatu program yang serius.

“Ini merupakan langkah awal dalam upaya penyelamatan pegunungan Meratus di Kalimantan Selatan,” ujarnya, Senin (25/2).

Baca Juga: Ketua Komunitas Sumpit: Geopark Meratus Hanya Lips Service Saja

Dirinya seolah tak ambil pusing soal anggapan sejumlah organisasi lingkungan. Karena masih baru, maka pihaknya segera melakukan sosialisasi.

“Memang belum sosialisasi secara luas. Ke depan kami akan duduk bersama dengan WALHI dan organisasi lingkungan lainnya. Target tahun depan menjadi Geopark internasional dan diakui UNESCO dan kami optimis,” tambah dia.

Adanya predikat Geopark, menurutnya, melindungi sekaligus menyelamatkan Meratus. Mulai dari kebudayaan, keanekaragaman hayati. Hingga, pengembangan ekonomi masyarakat sekitar.

Baca Juga: Ramai-Ramai Pertanyakan Penetapan Geopark Meratus

“Dengan Geopark justru masyarakat setempat yang akan memanfaatkan. Tidak akan berbenturan dengan masyarakat adat. Nanti nereka yang akan mengelola, dibantu Pemprov Kalsel dan pemerintah pusat mempromosikannya. Tak ada menghilangkan hak-hak masyarakat adat setempat, malah akan kami lindungi,” jelas pria yang menjabat kepala Bapedda Provinsi Kalsel ini.

Adapun, Geopark Nasional Pegunungan Meratus menjadi bagian dari 19 Geopark Nasional. Pada 2019 ini pihaknya akan berfokus membenahi dan mengoptimalkan 36 Geosite yang ada.

Tujuannya, agar mendatangkan manfaat bagi masyarakat lokal.

“Geopark ini tak lantas menghilangkan adat istiadat dan kebudayaan masyarakat lokal di sana. Karena masyarakat tetap dilibatkan dalam pengelolaan dan pengembangannya,” ujarnya.

Baca Juga: Paman Birin, Slank dan Ribuan Masyarakat Deklarasikan Geopark Meratus

Ke depan pihaknya juga akan melatih kelompok sadar wisata (Pokdarwis), dari masyarakat setempat jadi agar menjadi agen wisata.

“Akan kami akan sosialiasi dan road show ke daerah-daerah terkait hal ini,” ungkapnya.

Target pihaknya pada 2020 nanti, pemerintah provinsi akan mendaftarkan Geopark Meratus ke UNESCO.

Status Geopark Nasional Pegunungan Meratus bisa naik menjadi internasional. Seperti empat geopark lain di Indonesia.

“Pastinya terkait pernyataan sikap WALHI dan kawan-kawan organisasi lingkungan lainnya. Ke depan akan kami rangkul, untuk duduk bersama. Mensosialisasikan terkait Geopark Nasional Pegunungan Meratus ini kepada kawan-kawan,” tegasnya.

Baca Juga: Segera Usulkan Penggunungan Meratus Jadi Geopark Dunia

Reporter: Zepy Al Ayubi
Editor: Fariz Fadhillah

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalsel

Polda Kalsel Kirim 100 Personel Kawal Aksi Demonstrasi di Jakarta
apahabar.com

Borneo

Sejumlah Ruas Jalan Ditutup Jelang Akhir Tahun
apahabar.com

Kalsel

Nurani Tergerak, TNI-POLRI Bersama Komunitas Ojol Masak Makanan Gratis
apahabar.com

Kalsel

Begini Sejarah Masuknya Konghucu di Banjarmasin
apahabar.com

Kalsel

Intip Aktivitas Tim Medis RSUD Ansari Saleh Hadapi Pandemi Covid-19
apahabar.com

Kalsel

Jasad di Jembatan Dewi, Motif Pembunuhan Dipicu Miras
Sosok Hasan Zain, Dokter Kalsel yang Gugur Saat Pandemi Covid-19 di Mata Rekan

Kalsel

Sosok Hasan Zain, Dokter Kalsel yang Gugur Saat Pandemi Covid-19 di Mata Rekan
apahabar.com

Kalsel

Ibu-ibu Banua Padang Desak Kades dan Polsek Tutup Warung Jablay
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com