CEK FAKTA: Covid-19 Jadi Ladang Bisnis RS di Banjarmasin? Duh, Zona Hitam Covid-19 di Banjarmasin Bertambah! Selama Pandemi, Biaya Operasional Bekantan Kalsel Kian Melonjak Belasan Warga Kalsel Terimbas Penyusutan Karyawan Lion Air KPK OTT Bupati Kutai Timur dan Istrinya di Jakarta




Home Sirah

Minggu, 24 Februari 2019 - 12:28 WIB

Dua Bulan di Jakarta, Datuk Kelampayan Betulkan Arah Kiblat 3 Masjid Ini

Redaksi - Apahabar.com

Masjid Jami Kampung Sawah yang kemudian diberi nama Masjid Jami Al Mansyur, Jakarta.
Foto-aktual.co

Masjid Jami Kampung Sawah yang kemudian diberi nama Masjid Jami Al Mansyur, Jakarta. Foto-aktual.co

apahabar.com, BANJARMASIN – Syekh Muhammad Arsyad Al Banjari atau yang dikenal dengan Datuk Kelampayan ketika pulang dari Tanah Suci Makkah Al Mukarromah sempat singgah sebentar di Betawi (Jakarta).

Selama di sana, banyak yang dikerjakan ulama besar asal Banjar tersebut. Satu di antaranya, membetulkan arah kiblat masjid yang sudah bergeser.

Syekh Muhammad Arsyad Al Banjari ketika pulang dari tanah suci pada tahun 1772 M, singgah sebentar di kediaman sahabatnya Syekh Abdurrahman Misri (Kakek dari Mufti Betawi, Habib Utsman bin Yahya) di Betawi (Jakarta).

Kedatangan Syekh Muhammad Arsyad disambut suka cita oleh para alim ulama dan masyarakat di sana. Penyambutan itu dipimpin langsung oleh ulama besar Betawi zaman itu, Syekh Abdul Qohar.

Syekh Muhammad Arsyad yang memiliki keahlian hampir di seluruh bidang ilmu, banyak dimintai pendapat oleh masyarakat di sana.

Satu di antaranya adalah mengenai arah kiblat masjid. Penyebab pergeseran itu diperkirakan karena adanya pergeseran kerak bumi dan aktivitas tektonik.

Baca juga :  Khalifah Utsman Jadikan Dua Azan dalam Salat Jumat

Menurut Yusuf Khalidi dalam buku “Ulama Besar Kalimantan Syekh Muhammad Arsyad Al Banjari”, sedikitnya ada 3 masjid yang dibetulkan arahnya oleh Syekh Muhammad Arsyad ketika di Jakarta. Yakni, Masjid Jami Kampung Sawah yang kemudian hari dinamai Masjid Jami Al Mansyur di Kampung Sawah Lio Jakarta.

apahabar.com

Ilustrasi Masjid Luar Batang. Foto-Istimewa

Masjid kedua, adalah Masjid Luar Batang, Pasar Ikan di Jakarta Utara.

apahabar.com

Ilustrasi Masjid Pekojan. Foto-Istimewa

Ketiga, adalah Masjid Pekojan, Jakarta.

Saat membetulkan arah kiblat masjid di sana, Syekh Muhammad Arsyad menunjukkan karomahnya (keramat). Ketika beliau menunjukkan arah yang benar, terlihatlah Kakbah dari celah tangan baju jubahnya. Masyarakat pun mempercayai apa yang ditunjukkan Syekh Muhammad Arsyad Al Banjari.

Namun, peristiwa itu menjadi buah bibir di masyarakat. Hingga, terdengar ke telinga Gubernur Jendral Hindia Belanda saat itu (Petrus Albertus Van Der Parra berkuasa pada tahun 1761-1775 M).

Oleh Gubernur Jendral, Syekh Muhammad Arsyad beserta para ulama di Jakarta juga pemuka agama lain (pendeta) diundang untuk membicarakan perihal tersebut.

Baca juga :  Khalifah Utsman Jadikan Dua Azan dalam Salat Jumat

Dalam pertemuan itu, Syekh Muhammad Arsyad Berhadapan dengan Gubernur Jendral di kelilingi ulama dan pendeta.

“Benarkah Tuan Syekh, bahwa arah kiblat dari Masjid Luar Batang itu salah?”

“Ya, memang salah,” jawab Syekh Muhammad Arsyad dengan tenang.

“Jadi, bagaimana yang betul?” desak Gubernur.

Syekh Muhammad Arsyad tentu saja tidak membuktikan dengan karomahnya, sebagaimana yang beliau tunjukkan pada masyarakat. Beliau pun mengeluarkan sebuah peta dunia buatannya sendiri. Kemudian menjelaskan arah kiblat menurut ilmu astronomi (falak) yang beliau dikuasainya.

“Betulkah begitu?” tanya Gubernur pada para ulama dan pendeta yang menyaksikan penjelasan Syekh Muhammad Arsyad.

“Betul Tuan,” jawab mereka.

Dengan diakuinya kebenaran pendapat Syekh Muhammad Arsyad maka selesailah masalah itu.

Sampai saat ini, masjid-masjid yang dibetulkan arah kiblatnya itu masih berdiri kokoh, sebagai saksi sejarah betapa luar biasanya ilmu Syekh Muhammad Arsyad Al Banjari.

Baca Juga: Tidak Mudah Menjadi Pendakwah di Zaman Dulu, Tunji Abbas Mengalaminya

Editor: Muhammad Bulkini

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Sirah

Sunan Prapen, Penyebar Islam di Tanah Lombok
apahabar.com

Religi

Ikatan Sayidina Umar bin Khattab dengan Keluarga Rasulullah SAW
apahabar.com

Sirah

Muallim Syukur, Bakul Kosong, dan Prilaku ‘Ganjil’ Para Pedagang
apahabar.com

Sirah

Masjid Ini Dikeramatkan Warga, Pendirinya Masih Misteri
Awal Munculnya Istilah Tarawih

Sirah

Awal Munculnya Istilah Tarawih
apahabar.com

Religi

Muadzin di Zaman Rasulullah SAW Ternyata Bukan Hanya Bilal
apahabar.com

Sirah

Ketika Mengetahui Pembunuh Sang Ayah, Ini yang Dilakukan Habib Umar
apahabar.com

Sirah

Saat Miskin Qarun Pribadi Taat, Ketika Kaya Sembah Buaya
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com