Siap-Siap, Ditlantas Polda Kalsel Bakal Uji Coba Tilang Elektronik Usai Banjir Siapkan Hunian Layak, Polda Kalteng Bangun Rusun Bagi Anggota BPPTKG: Volume Kubah Lava Merapi Masih Tergolong Kecil Sedikit Surut, Puluhan Rumah di Martapura Masih Terendam Banjir Tahap 3, Belasan Koli Vaksin Covid-19 Tiba di Kalsel

Ini Karomah Datuk Kelampayan yang Tidak Banyak Diketahui

- Apahabar.com Rabu, 6 Februari 2019 - 13:09 WIB

Ini Karomah Datuk Kelampayan yang Tidak Banyak Diketahui

Lukisan Syekh Muhammad Arsyad Al Banjari. Foto : Media Indonesia

apahabar.com, BANJARMASIN – Dalam sebuah riwayat disebutkan, Syekh Muhammad Arsyad Al Banjari bertemu dengan Datuk Sanggul di Makkah, yang pada saat itu bisa pulang-pergi ke Kalimantan di hari yang sama. Karomah melakukan perjalanan panjang dengan waktu singkat itu, ternyata tidak hanya dimiliki Datuk Sanggul saja, Datuk Kelampayan pun juga pernah melakukan hal yang sama.

Syekh Muhammad Arsyad Al Banjari atau Datuk Kelampayan lebih dikenal sebagai seorang ahli fiqih karena karyanya yang populer adalah Kitab Sabilal Muhtadin yang membahas masalah fiqih. Kendati demikian, beliau juga menulis kitab tentang tasawuf, dan dianugerahi karomah layaknya ahli tasawuf.

Diceritakan warga Martapura bernama H Baihaqi ketika berkunjung ke kediaman Guru H Anang Armawan. Dia mengaku pernah ditunjukkan oleh ayahnya sebuah munggu (gundukan tanah) yang menjadi saksi karomah Syekh Muhammad Arsyad Al Banjari.

“Ceritanya pada waktu itu, Datuk (Datuk Kelampayan) ingin cepat-cepat ke Kelampayan,” ujarnya.

Baca Juga: Kapal Datu Kelampayan Hampir Tenggelam, Ternyata Jin Ini Pelakunya

Sementara, sambung H Baihaqi, jarak dari desa Dalam Pagar –kediaman Syekh Muhammad Arsyad- dengan desa Kelampayan berkilo-kilometer jauhnya. Maka, Datuk Kelampayan pun mengeluarkan karomahnya. Yakni melakukan perjalanan jauh dengan waktu singkat.

“Dari munggu (gundukan tanah) itu, Datuk menghilang dan langsung tiba di Kelampayan,” ucapnya.

Pulang dari melihat munggu tersebut, H Baihaqi dan ayahnya mampir sebentar di rumah Tuan Guru H Anang Sya’rani Arif di Kampung Melayu Martapura.

“Guru Anang berkomentar: Urang nang mengaji di Makkah aja nang tahu munggu nitu (Orang yang menuntut ilmu di Makkah zaman dulu saja yang mengetahui gundukan tanah itu, red,” jelas H Baihaqi.

Saat itu, H Baihaqi dan Guru Anang Armawan berencana akan menapak-tilas sejarah karomah Datuk kelampayan itu. Namun, hal itu urung dilaksanakan karena salah satu di antara mereka sudah lebih dulu meninggal dunia.

Wallahu’alam.

Baca Juga: Tuan Guru H Zainal Ilmi Al Banjari (2) dan Rahasia yang Terbongkar Setelah Kewafatannya

Editor: Muhammad Bulkini

Editor: rifad - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Religi

Susuri Jalan Tasawuf Tak Biasa, Guru Seman Beri Makan Semut ‘Wadai Kelemben’
apahabar.com

Sirah

Mengingat 1976; Gemparnya Berita Guru Ibad Masuk Partai Penguasa, Seizin Ketua PBNU?
apahabar.com

Religi

Sayidina Husain Sempat Berpidato Sebelum Dibantai di Karbala
apahabar.com

Sirah

Fasihnya Bacaan Ulama Banjar Ini, Buat Eceng Gondok Berputar di Sungai
apahabar.com

Religi

Ini Bukti Sayidina Ali bin Abi Thalib dan Sayidina Abu Bakar Tidak Berkonflik
apahabar.com

Sirah

Wajibkah Izin Istri Sebagai Syarat Poligami? Berikut Pendapat Ulama
apahabar.com

Sirah

Tak Semua Air Sah untuk Bersuci, Simak Uraian dari Madzhab Syafii

Sirah

Inilah Masjid Terkecil di Kalimantan Selatan
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com