Geger Pria di Kelumpang Kotabaru Tewas Diduga Disengat Ratusan Lebah Membeludak, Warga Barabai Terobos Kantor Disprindagkop Demi BLT UU Cipta Kerja, Ketum Hipmi Yakin Indonesia Lolos dari Midlle Income Trap Live Streaming Man City vs Porto, Link Siaran Langsung Liga Champions di SCTV-Vidio.com Malam Ini Jembatan Terpanjang Kedua Indonesia di Kaltim Sudah 90 Persen Beres

Pendulang Emas Terkejut Mendengar Penjelasan Guru Ramli Terkait Lokasi Galian

- Apahabar.com Rabu, 20 Februari 2019 - 10:31 WIB

Pendulang Emas Terkejut Mendengar Penjelasan Guru Ramli Terkait Lokasi Galian

Tuan Guru H Ramli Haq. Foto-Istimewa

apahabar.com, BANJARMASIN – Tuan Guru H Anang Ramli Haq atau yang kerap dikenal dengan Guru Anang Ramli Bati-Bati kerap dimintai nasehat dalam permasalahan kehidupan. Satu di antaranya tentang mata pencaharian.

Diceritakan salah satu murid beliau bernama Tuan Guru H Mahmud Hashil. Guru Mahmud menuturkan, beliau pernah membawa orang dari Palangkaraya, Kalimantan Tengah untuk meminta petunjuk pada Guru Anang Ramli yang berkediaman di Bati-Bati, Kabupaten Tanah laut. Orang tersebut seorang pendulang emas yang hampir bangkrut, dan memiliki utang yang banyak.

“Untuk beli minyak (BBM) saja sudah tidak bisa,” ujar Guru Mahmud.

Padahal, BBM sangat berarti bagi pendulang. Tanpa BBM, mesin yang memudahkan pendulang untuk memilah emas, tentu tidak bisa jalan.

Ketika berhadapan dengan Guru Anang Ramli, sambung Guru Mahmud, pendulang itu kebingungan. Karena Guru Anang Ramli mengetahui lebih banyak dari apa yang dia kira.

“Jadi, Abah Anang (panggilan Guru Mahmud pada Guru Anang Ramli, red) menggambar sebuah peta tempat pendulangan tersebut di kertas,” jelas Guru Mahmud, yang kini berdomisi di Palangkaraya.

Dari peta tersebut, beliau menunjukkan mana galian yang berisi emas dan mana yang tidak.

“Penjelasan Abah Anang tentang tempat pendulangan itu detil. Di mana letak pohon. Bahkan jin yang menghuni di sana pun juga diketahui Abah Anang,” terang Guru.

Guru mahmud melanjutkan, setelah memberitahukan mana galian yang berisi emas dan mana yang tidak. Guru Anang Ramli berpesan kepada orang itu untuk berhenti menggeluti profesi tersebut.

“Bila sudah punah utang, baampih aja mendulang. (Apabila utang lunas, berhenti saja mendulang, red),” Guru Mahmud mengutip perkataan Guru Anang Ramli waktu itu.

Orang itu pun kemudian melakukan apa yang telah disarankan oleh Guru Anang Ramli. Dia bisa melunasi utangnya, dan berhenti berprofesi sebagai pendulang.

Tuan Guru H Anang Ramli merupakan ulama karismatik asal Bati-Bati, Kabupaten Tanah Laut. Beliau salah satu Mursyid Thoriqoh Qadiriyah, yang kerap menjadi rujukan banyak masyarakat untuk meminta nasehat.

Pendiri Pondok Pesantren Ubudiyah dan Pengasuh Majelis Ta’lim Asy-Syafaatul Kubro Bati-Bati itu wafat pada 7 Maret 2013.

Editor: Muhammad Bulkini

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Religi

Dijuluki Syaithan, Pembunuh Bayaran Ini Akhirnya Memeluk Islam di Hadapan Rasulullah SAW
apahabar.com

Religi

Tak Banyak yang Tahu, Datu Sanggul Pernah Menyalurkan Ilmu Melalui Sastra
apahabar.com

Religi

Kisah Cucu Rasulullah yang Marah karena Dipuji
apahabar.com

Sirah

Masjid Sabilal Muhtadin, Bertahan Menjadi Masjid Percontohan
apahabar.com

Religi

Abdullah bin Umar RA, Kokoh Berdiri di Garis Tengah
apahabar.com

Sirah

Menikah di Bulan Safar? Dua Pasangan Agung Ini Melakukannya
Awal Munculnya Istilah Tarawih

Sirah

Awal Munculnya Istilah Tarawih
apahabar.com

Sirah

Kisah Penghulu Rasyid, Pejuang yang Makamnya Menjadi Destinasi Wisata
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com