Banjir Belum Reda, Warga Desa Bincau Terancam Kekurangan Makanan Update Covid-19: Belasan Warga Kapuas Sembuh, 1 Positif H2D Sidang Perdana di MK, Bawaslu RI ‘Turun Gunung’ ke Kalsel 4.840 Vial Vaksin Covid-19 Tiba di Tanah Bumbu Pengungsi Banjir Bertambah, Kalsel Perpanjang Status Tanggap Darurat

Proyek KA Tabalong-Banjarmasin Potensial, Jika….

- Apahabar.com Sabtu, 16 Februari 2019 - 14:29 WIB

Proyek KA Tabalong-Banjarmasin Potensial, Jika….

Ilustrasi kereta api. Foto-net

apahabar.com, BANJARMASIN – Proyek Kereta Api (KA) Trans Kalimantan rute Tabalong-Banjarmasin cukup potensial, jika dilirik investor.

Kepada apahabar.com, Abdul Latief Hanafiah mengutarakan hal itu. Kata dia, proyek KA akan kurang menguntungkan jika digarap oleh pemerintah daerah.

Contoh proyek serupa, kata dia, di Sumatera Selatan. Di sana pengeluaran operasional KA tersebut mencapai Rp10 miliar/bulan. Sedangkan pemasukannya hanya berkisar Rp 1 miliar.

“Ini dilihat dari segi bisnis, kondisi tersebut jelas rugi,” ujar anggota Komisi V DPR RI ini, Sabtu (16/2).

Wakil rakyat asal Kalsel itu menilai, langkah Pemprov Kalsel menggandeng pihak ketiga sudah tepat.

“Kalsel sangat potensial dilirik oleh investor. Lantaran kaya akan sumber daya alam yang dimiliki,” tuturnya.

Baca Juga: Kereta Api Tabalong-Banjarmasin: Dua Stasiun Perdana Bakal Dibangun di Tabalong

Ketika 1990-an, Latief bercerita, Kalsel kaya akan kayu. Dewasa ini Kalsel jaya dengan batu bara. Ditambah lahan pertanian yang masih sangat luas. Potensi tersebut, kata dia, harus direncanakan. Juga, dikelola maksimal oleh pemerintah daerah.

“Pemerintah pusat akan memfasilitasi itu,” janjinya.

Meski demikian terkait pembangunan kereta api, Latief terus mempertimbangkan antara memperoleh keuntungan dari swasta atau mengedepankan manfaat untuk masyarakat.

“Yang menjadi masalah saat ini adalah kita harus tinjau apa keuntungannya untuk masyarakat,” katanya.

Baiknya, kata Latief pemerintah harus meningkatkan kualitas jalan darat di Kalsel. Misalnya, mewujudkan jalan tol Banjarmasin-Tabalong seperti yang diinginkan oleh Bupati Tabalong, Anang Syarkani. Atau bahkan memperbaiki jalan Tol Banjarmasin-Tanah Bumbu sebagaimana telah dicanangkan oleh Gubernur Kalsel, Sahbirin Noor.

“Ini lebih menguntungkan dibandingkan membangun kereta api,” tegasnya.

Memang kata Latief, Kereta api angkutan orang bisa menguntungkan, apabila banyak konsumen. Sayangnya, melihat jumlah penduduk Kalsel yang sangat jarang, sehingga kereta api angkutan barang diklaim lebih bermanfaat.

Baca Juga: Kereta Api Tabalong-Banjarmasin, Ditjen Perkeretaapian: Gunakan Rel Tunggal

Reporter: Muhammad Robby
Editor: Fariz Fadhillah

Editor: Kiki - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

Cara Komisi II DPRD Tala Beri Support Tenaga Medis Tangani Covid-19

Kalsel

Cara Komisi II DPRD Tala Beri Support Tenaga Medis Tangani Covid-19
apahabar.com

Kalsel

Kebakaran Hebat di Sutoyo Banjarmasin, 6 Rumah Luluh Lantak
apahabar.com

Kalsel

Bantu Petani, Koptu Arif Oktaviansyah Rela Peras Keringat
apahabar.com

Kalsel

5 Pengajar SMAN 1 Banjarbaru Positif Covid-19, Sekolah Ditutup Sementara
apahabar.com

Kalsel

Waspada, Perhatikan Peringatan Dini BMKG Hari Ini!
apahabar.com

Kalsel

Penyemprotan Disinfektan, Jawaban Isu Penutupan Pasar Marabahan
apahabar.com

Kalsel

Tak Larang Mahasiswa Demo UU Cipta Kerja, ULM Banjarmasin: Itu Hak Konstitusional!
apahabar.com

Kalsel

17.000 Pelanggan Listrik 450 VA di Tabalong Kembali Nikmati Listrik Gratis
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com