Video Detik-detik Mobil Tabrak Gerbang Masjidil Haram Mekkah dengan Kecepatan Tinggi Video Viral Rombongan Klub Harley Keroyok 2 Anggota TNI, Polisi Melerai Dicuekin, Ini Gara-garanya Biang Kebakaran Hebat di Patmaraga Kotabaru Mulai Terungkap Nasib Terkini 505 Warga Korban Kebakaran di Patramarga Kotabaru Hari Ini, 30 Warga Balangan Dominasi Kasus Positif Covid-19 di Kalsel

Sempat Ricuh, Intip Ide TKN-BPN Untuk Debat III

- Apahabar.com Rabu, 27 Februari 2019 - 22:33 WIB

Sempat Ricuh, Intip Ide TKN-BPN Untuk Debat III

debat capres. Foto Istimewa

apahabar.com, JAKARTA – Setelah melewati dua kali Debat Pilpres 2019, ada beberapa kejadian di luar perkiraan. Salah satunya, kericuhan yang sempat terjadi dalam Debat Capres II 17 Februari 2019.

Sebelumnya, dalam acara tersebut, suasana ketika istirahat sempat gaduh akibat pernyataan Jokowi yang mengungkap ribuan hektare tanah Prabowo.

Wakil Sekretaris Jenderal Partai Demokrat Andi Arief, menyebarkan video berdurasi 45 detik kericuhan tersebut melalui akun Twitter resminya.

Dari pihak TKN 01, Wakil Direktur Saksi TKN Jokowi-Ma’ruf Lukman Edy menyebut jumlah penonton debat tidak mempengaruhi ketertiban.

Sebab itulah, pihaknya menilai ketegasan pihak penyelenggara dan moderator merupakan hal terpenting.

“Di dalam rapat [bersama KPU] kemarin saya menyatakan bahwa soal penonton ini jauh lebih tertib pada debat pertama. Toh jumlahnya sama, 150 orang, debat kedua juga sama. Tetapi lebih tertib karena moderator bisa langsung melihat penonton, mana penonton yang ribut bisa ditegur,” jelasnya dikutip dari Bisnis.com, Rabu (27/2).

Baca Juga: Jokowi Minta NU Ikut Tangkal Hoaks dan Fitnah

“Sehingga kalau ada penonton yang naik kursi, bikin rame yang tidak sesuai peraturan dan kesepakatan, maka kami waktu itu mengusulkan keluarkan saja dari ruangan tanpa peringatan. Tidak perlu SP1, SP2,” tambahnya.

Sedangkan pihak BPN Prabowo-Sandiaga masih menginginkan agar jumlah undangan penonton dikurangi, baik undangan tamu dari pihak TKN 01, BPN 02, dan undangan KPU.

Bahkan, BPN mengimbau para menteri yang mendapat undangan KPU agar masuk dalam kelompok penonton dari kandidat dukungannya saja, bukan duduk di tempat khusus.

Oleh sebab itu, pihaknya memberi usulan adanya perwakilan “juru damai” dari KPU, Bawaslu, TKN 01, dan BPN 02. Fungsinya, bertanggung jawab membuat suasana kondusif kembali ketika keributan semacam itu terjadi lagi, tanpa banyak pihak yang terlibat.

“Nah, untuk berjaga-jaga, sekarang ada ide membuat clearing house, ada perwakilan dari 02, 01 kalau ada hal semacam itu terjadi lagi, misalnya. Kita tidak menginginkan, tapi sudah ada dewan tertentu, akan ada desk khusus yang menangani masalah itu,” jelas Wakil Ketua BPN Prabowo-Sandi, Priyo Budi Santoso selepas rapat dengan KPU, Selasa (26/2).

Editor: Fariz F

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Mantan Bupati Garut Aceng Fikri Terjaring Razia di Hotel
apahabar.com

Nasional

Jokowi Akan Perluas Wilayah Penerapan New Normal
apahabar.com

Nasional

Harapan Kepala BPPT Terhadap Menristekdikti yang Baru
apahabar.com

Nasional

AirNav: Balon Udara Liar Bahayakan Keselamatan Penerbangan
apahabar.com

Nasional

Tol Banjarbaru-Batulicin Denyut Nadi Hilirisasi Pembangunan Industri

Nasional

Jadi Presiden AS Ke-3 yang Dimakzulkan, Trump: Kebohongan Besar!
apahabar.com

Nasional

Ini Besaran Gaji PNS Setelah Resmi Dinaikan Jokowi
apahabar.com

Nasional

BPP Hipmi Berikan 1.000 Masker Bantuan untuk Jemaah Habib Syech
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com