Hari Ini, 30 Warga Balangan Dominasi Kasus Positif Covid-19 di Kalsel [FOTO] Penampakan Ratusan Rumah yang Terbakar di Patmaraga Kotabaru Kena PHP, Buruh Tebar Ancaman ke Wakil Rakyat Kalsel di Senayan Daftar Lengkap 64 Link Pengumuman CPNS 2019, sscn.bkn.go.id & Berkas Online yang Harus Disiapkan! Nasib Terkini 505 Warga Korban Kebakaran di Patramarga Kotabaru

Sudah Dapat Dua Buaya di Sungai Serangas, Masyarakat Minta Perangkap Tetap Dipasang

- Apahabar.com Senin, 25 Februari 2019 - 18:38 WIB

Sudah Dapat Dua Buaya di Sungai Serangas, Masyarakat Minta Perangkap Tetap Dipasang

Buaya sepanjang 3,6 meter yang ditangkap menggunakan pancing di Sungai Seranggas, namun kemudian mati ketika hendak dievakuasi, Minggu (24/2/2019). Foto-Antara

apahabar.com, SAMPIT – Sudah dua ekor buaya besar berhasil ditangkap di Sungai Seranggas, Desa Lempuyang, Kecamatan Teluk Sampit, Kabupaten Kotawaringin Timur, Kalimantan Tengah (Kalteng), dalam sebulan terakhir, namun masyarakat meminta perangkap tetap dipasang.

“Masyarakat masih takut karena diperkirakan masih ada buaya di sungai itu. Bahkan perkiraan warga, ada lagi buaya yang lebih besar dari dua ekor yang sudah tertangkap itu,” kata Camat Teluk Sampit, Juliansyah dilansir dari Antara, Senin (25/2/2019).

Baca Juga: Mandi di Sungai Mentaya, Tangan Nelayan Putus Digigit Buaya

Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Kalimantan Tengah memasang perangkap berupa kerangkeng besi dan alat pancing dengan umpan bebek untuk menangkap buaya. Tindakan itu dilakukan setelah seorang warga bernama Julhaidir (41) diterkam buaya hingga tangan kirinya putus saat mandi di Sungai Seranggas.

Jumat (8/2) dini hari lalu, seekor buaya berukuran sekitar 3,5 meter berhasil ditangkap menggunakan perangkap besi yang dipasang di Sungai Serangas. Buaya itu kemudian dibawa ke Taman Wisata Bukit Tangkiling Palangka Raya.

Sabtu (23/2) sekitar pukul 21.00 WIB, seekor buaya berukuran 3,6 meter tersangkut pancing yang dipasang BKSDA. Namun pagi harinya buaya tersebut mati dan bangkainya dikubur di kompleks pemakaman di desa itu.

Masyarakat memperkirakan masih banyak buaya berkeliaran di Sungai Seranggas yang merupakan anak Sungai Mentaya. Bahkan satu malam sebelumnya, sempat ada seekor buaya tersangkut pancing namun kemudian buaya itu berhasil melepaskan diri.

Masyarakat masih takut beraktivitas di sungai karena khawatir menjadi sasaran serangan buaya. Buaya diduga kelaparan sehingga mencari makan masuk ke perairan dekat pemukiman warga.

Juliansyah mengakui, selama ini banyak laporan warga tentang kemunculan buaya di wilayah yang dipimpinnya. Selain di Sungai Seranggas, juga ada laporan kemunculan buaya di Sungai Lempuyang dan Parebok.

“Kami terus mengingatkan masyarakat untuk selalu berhati-hati saat beraktivitas di sungai. Masyarakat kami minta untuk tidak beraktivitas di sungai saat hari gelap karena sangat rawan menjadi sasaran serangan buaya,” kata Juliansyah.

Disinggung soal bangkai buaya yang dikubur di Desa Lempuyang, Juliansyah mengatakan hal itu memang atas permintaan masyarakat setempat. Alasannya karena kejadian itu akan menjadi bagian sejarah desa itu, sekaligus sebagai pengingat kepada masyarakat untuk selalu waspada karena di sekitar mereka juga hidup satwa ganas.

Juliansyah meyakinkan tidak ada tujuan untuk mencari keuntungan dari kejadian itu. Dia yakin masyarakatnya juga tidak akan membongkar atau mencuri bangkai buaya yang sudah dikubur tersebut.

Baca Juga: Usai Makan Umpan Bebek, Buaya 3,6 Meter Mati Karena Terlambat Ditolong

Editor: Aprianoor

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

Kekurangan Alat Pelindung, Gugus Tugas di Kalteng Pakai Jas Hujan

Kalteng

Kekurangan Alat Pelindung, Gugus Tugas di Muara Teweh Pakai Jas Hujan
apahabar.com

Kalteng

Eddy dan Sancho Siap Berebut Kursi KONI Kalteng
apahabar.com

Kalteng

30 Calon Wartawan se-Kalteng Ikuti Orientasi Keanggotaan PWI di Palangka Raya
apahabar.com

Kalteng

Selain Ikan, Ternyata Buaya juga Ikut Terlilit Jaring di Sungai Mentaya
apahabar.com

Kalteng

Murid Perguruan Silat PSJ Kapuas Kalteng Dikukuhkan
apahabar.com

Kalteng

Asimilasi Potensial Picu Masalah Baru, Ini Langkah Polri
apahabar.com

Kalteng

Pilkada Kalteng 2020, Duet Sohib Jilid II Tegaskan Cukup Rekom Maju Lagi
apahabar.com

Kalteng

Cegah Penyebaran Covid-19, SKK MIGAS-OPHIR Serahkan Bantuan Tahap II
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com